Peta Risiko Gempa Ungkap Wilayah Paling Rentan: Indonesia, India

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bangunan Rumah Sakit Anutapura yang rusak berat dan sebagian ambruk akibat gempa di Palu, Sulawesi Tengah, Rabu, 28 November 2018. Bencana gempa dan tsunami di Palu dan sekitarnya terjadi pada 28 September 2018. ANTARA/Basri Marzuki

    Bangunan Rumah Sakit Anutapura yang rusak berat dan sebagian ambruk akibat gempa di Palu, Sulawesi Tengah, Rabu, 28 November 2018. Bencana gempa dan tsunami di Palu dan sekitarnya terjadi pada 28 September 2018. ANTARA/Basri Marzuki

    TEMPO.CO, Jakarta - Tiga peta global baru mengungkap bagian dunia yang paling berisiko mengalami gempa bumi dan lokasi penduduk yang rentan terhadap bencana seismik, sebagaimana dilaporkan Nature, 7 Desember 2018.

    Baca: Subduksi Lempeng Sebabkan Gempa Sukabumi Hari Ini
    Baca: BMKG: Penyebab Gempa Mataram Aktivitas Sesar Naik Flores
    Baca: BMKG: Gempa Mataram Hari Ini Termasuk Lindu Dangkal

    Peta gempa global 2018. Kredit: globalquakemodel.org

    Peta pertama, tentang bahaya seismik global, menunjukkan dalam detail yang belum pernah terjadi sebelumnya bagian mana di dunia yang rentan terhadap gempa bumi, seperti 'Cincin Api' di sekitar Samudra Pasifik.

    Yang kedua, risiko seismik global, menyoroti daerah-daerah di mana bangunan kemungkinan akan rusak akibat tanah berguncang, seperti Guatemala. Yang ketiga, paparan global, melihat jumlah bangunan di seluruh dunia - menekankan bahaya di daerah-daerah berpenduduk padat seperti Indonesia dan India.

    Grafik itu (https://www.globalquakemodel.org/gem) yang dirilis pada 5 Desember, adalah puncak dari upaya internasional selama bertahun-tahun yang dikoordinasikan oleh Global Earthquake Model (GEM), sebuah organisasi nirlaba di Pavia, Italia, yang bekerja sama dengan pejabat manajemen darurat, survei geologi, dan kelompok kesiapsiagaan bencana di seluruh dunia.

    GEM berharap dapat memperbarui peta tersebut, yang dibangun di atas platform open-source, kira-kira setahun sekali.

    Peta bahaya seismik adalah upaya global besar pertama dari jenisnya sejak 1999, kata Marco Pagani, koordinator bahaya di GEM yang memimpin pengembangan ini.  Peta ini menggabungkan lebih dari 30 model nasional dan regional dari kelompok-kelompok seperti US Geological Survey dan China Earthquake Administration.

    Untuk negara atau wilayah tanpa model yang diperbarui, seperti Kolombia, GEM bekerja sama dengan para ahli lokal untuk memproduksinya.

    Peta baru ini mencerminkan wawasan ilmiah terbaru terhadap risiko gempa di sekitar zona subduksi, di mana satu lempeng kerak bumi bergeser di bawah yang lain di tempat-tempat seperti Jepang dan Cile.

    “Analisis ini mengidentifikasi lebih banyak bahaya di sekitar Cincin Api dibandingkan dengan tempat-tempat seperti Himalaya yang ditekankan oleh peta tahun 1999,” kata Pagani.

    Peta risiko dan paparan GEM mengeksplorasi kemungkinan gempa bumi bagi kehidupan manusia. “Kami tidak hanya berbicara tentang goncangan, kami berbicara tentang kerugian manusia dan runtuhnya bangunan,” kata Vitor Silva, koordinator risiko di GEM yang memimpin tim yang menghasilkan peta risiko dan paparan.

    Bekerja sama dengan kontak lokal, kelompok Silva mengumpulkan informasi seperti bangunan material apa yang dibuat, berapa tingginya, dan kemungkinan bahwa bangunan sesuai dengan kode bangunan tahan gempa lokal. Untuk tempat di mana data terbatas atau tidak ada, seperti Sudan Selatan, tim menggunakan citra satelit untuk menganalisis jenis bangunan.

    "Dua pertiga bangunan dunia ternyata hanya terletak di 15 negara," kata Silva. "Mengetahui di mana bangunan rentan dapat membantu pejabat lokal memutuskan di mana mengalokasikan sumber daya untuk meningkatkan konstruksi."

    Versi masa depan dari peta  gempa dapat mencakup faktor-faktor seperti risiko tsunami atau menggunakan pembelajaran mesin untuk menganalisis bagaimana perubahan paparan sepanjang hari, saat orang-orang mengalir masuk dan keluar kota untuk bekerja.

    NATURE | GLOBALQUAKEMODEL.ORG


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Baru OK Otrip, Jak Lingko Beroperasi 1 Oktober 2018

    Pemerintah DKI Jakarta meluncurkan transportasi massal terintegrasi, Jak Lingko pada 1 Oktober 2018. Jak Lingko adalah rebranding OK Otrip.