Wildcat Vs Zero: Adu Pesawat Tempur Lawas AS dan Jepang di PD II

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mitsubishi A6M Zero. Kredit: Wikipedia

    Mitsubishi A6M Zero. Kredit: Wikipedia

    TEMPO.CO, Jakarta - Jepang memulai Perang Pasifik dengan keunggulan teknologi utama atas Angkatan Laut AS dengan pesawat tempur berbasis A6M Zero garapan Mitsubishi. Zero didesain menentang ekspektasi dengan mengungguli pejuang darat pada 1940 dalam Perang Dunia II.

    Angkatan Laut AS pada saat itu menggunakan Grumman F4F Wildcat dengan mengorbankan F2A Buffalo yang terkenal mengerikan. Wildcat tampak besar, lebih berat 2,5 hingga 3 ton dan memiliki jangkauan sedikit lebih dari 800 mil.

    Mesin radial R-1830 berkekuatan 1.200 tenaga kuda Wildcat memungkinkannya mencapai kecepatan 331 meter per jam, sementara dipersenjatai dengan empat senapan mesin kaliber. Senapan 50-caliber machine guns, atau 320 mph pada model F4F-4 yang lebih berat dengan enam senapan mesin dan lipatan samping sayap untuk penyimpanan.

    Grumman F4F Wildcat. Kredit: Wikipedia

    Wildcat menjadi petarung top Angkatan Laut AS yang lebih lambat dan kurang bermanuver dibandingkan dengan Zero. Tapi secara tak terduga, meskipun memulai perang dengan pengalaman tempur yang lebih sedikit, pilot Wildcat berhasil mengimbangi Zero.

    Di Pulau Wake, hanya empat Wildcat membantu mengusir pasukan Jepang selama dua minggu, bahkan menenggelamkan kapal perusak Kisaragi. Pada Februari 1942, pilot Wildcat Edward "Butch" O'Hare berhasil menembak jatuh tiga pembom Jepang dan merusak tiga lainnya selama serangan.

    Meskipun Wildcat tidak mengklaim superioritas udara atas pejuang Jepang yang gesit, mereka tampil cukup baik untuk memungkinkan pengebom tukik dan torpedo. AS menenggelamkan lima kapal induk Jepang di Pertempuran Laut Koral, dan mengubah gelombang perang di Pasifik.

    Sedangkan A6M2 Type Zero dikombinasikan dengan mesin radial 840 tenaga kuda Sakae 12, yang dapat mencapai kecepatan 346 mil per jam, dan memiliki kemampuan manuver luar biasa. Untuk persenjataan, Zero dipasang dua meriam Tipe 99 20 mm yang kuat di sayap, meskipun hanya dengan enam puluh amunisi, dan dua senapan mesin kaliber.

    Desainer Jiro Horikoshi memaksimalkan kinerja Zero dengan mengurangi bobot badan pesawat hingga tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Horikoshi memotong perlindungan besi dan menggunakan paduan duralumin ekstra super, demikian dilansir National Interes, beberapa waktu lalu.

    Badan pesawat yang elegan berbobot 1,85 ton, membuat Zero memiliki jangkauan luar biasa 1.600 mil, berguna untuk mengintai kapal musuh dan meluncurkan serangan jarak jauh. Sebagai perbandingan, petarung Bf 109 kontemporer Jerman hanya dapat terbang sejauh 500 mil, mengurangi efektivitasnya dalam pertempuran Inggris.

    Zero memulai debutnya secara fantastis dalam pertempuran pada Juli 1940, dengan tiga belas A6M2 Zero yang darat menembak jatuh dua kali lipat jumlah pesawat tempur Rusia I-16 dan I-153 dalam tiga menit.

    NATIONAL INTEREST | FOXTROT ALPHA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.