Dua Astronot NASA Sukses Spacewalk Tim Wanita Pertama

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Astronot NASA Christina Koch dan Jessica Meir di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), 18 Oktober 2019. Kredit: NASA

    Astronot NASA Christina Koch dan Jessica Meir di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), 18 Oktober 2019. Kredit: NASA

    TEMPO.CO, Jakarta - Dua astronot NASA membuat sejarah ruang angkasa pada Jumat, 18 Oktober 2019, ketika mereka menyelesaikan perjalanan ruang angkasa pertama oleh tim yang semuanya wanita.

    Aktivitas extravehicular bersejarah (EVA) itu dimulai pada 7:38 EDT atau 18:38 WIB, yang lebih cepat dari jadwal karena spacewalk dijadwalkan akan dimulai pada 7:50 EDT (18:50 GMT).

    Spacewalk itu, yang secara resmi dimulai setelah kedua astronot beralih ke daya baterai dalam pakaian antariksa mereka, dipandu oleh astronot veteran NASA dan komunikator kapsul (CAPCOM) Stephanie Wilson di darat dan sesama astronot Luca Parmitano dan Andrew Morgan yang berlokasi di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

    Ini merupakan spacewalk keempat Koch dan spacewalk pertama Meir. Koch memimpin EVA dan dapat diidentifikasi oleh garis-garis merah pada pakaian angkasanya dan ransel penopangnya.

    Meir tiba di stasiun ruang angkasa pada bulan September, dan baik Koch maupun Meir bergabung dengan korps astronot NASA pada 2013. Kelas astronot mereka, dijuluki "Eight Balls" memiliki persentase tertinggi wanita dari setiap kelompok kandidat astronot hingga saat ini.

    Ini adalah spacewalk ke-221 yang mendukung pemeliharaan dan perakitan stasiun ruang angkasa. Sejak kosmonot Svetlana Savitskaya menjadi wanita pertama yang melakukan spacewalk pada tahun 1984, wanita telah berpartisipasi dalam 42 spacewalks.

    Dari 15 wanita yang telah melakukan perjalanan ruang angkasa, 14 adalah astronot NASA. Koch berada di jalur untuk membuat sejarah lagi pada bulan Desember saat dia semakin dekat untuk menetapkan rekor baru untuk jumlah waktu terpanjang yang dihabiskan di ruang angkasa oleh seorang wanita AS, mengalahkan rekor mantan astronot NASA Peggy Whitson dari 288 hari.

    Selama spacewalk 18 Oktober, kedua astronot menerima telepon dari Gedung Putih. Saat berbicara dengan Donald Trump, Meir mengatakan bahwa "kami berharap kami dapat memberikan inspirasi kepada semua orang, tidak hanya wanita, tetapi untuk semua orang yang memiliki mimpi, yang memiliki mimpi besar, dan siapa yang mau bekerja keras ... ini adalah penerbangan pertama saya dan spacewalk pertama saya, jadi itu adalah perasaan yang sangat luar biasa saya yakin Anda semua bisa membayangkan, dan itu adalah salah satu yang saya tidak akan pernah lupa. "

    Dalam telepon itu, Presiden Donald Trump berkata kepada Koch dan Meir bahwa "Saya hanya ingin memberi selamat kepada Anda. Anda berdua sangat pemberani, wanita yang cerdas, dan Anda mewakili negara ini dengan sangat baik ... kami sangat bangga dengan Anda ... apa yang Anda lakukan adalah sesuatu yang sangat istimewa. Jadi, pertama bulan, dan kemudian kita pergi ke Mars. Terima kasih keduanya."

    Presiden Trump juga menambahkan bahwa "ini adalah pertama kalinya bagi seorang wanita di luar stasiun ruang angkasa." Ini, bagaimanapun, tidak benar karena ini sebenarnya kali ke-42 bahwa wanita telah berpartisipasi dalam perjalanan ruang angkasa (spacewalk).

    Selain itu, menyusul Savitskaya pada tahun 1984, Astronot NASA Kathryn Sullivan menjadi wanita AS pertama yang menyelesaikan spacewalk di tahun yang sama.

    Saat terbang di atas California Selatan, Koch dan Meir mendapatkan beberapa pandangan menakjubkan tentang planet Bumi di bawah mereka. "Oh bagus!" salah satu dari dua spacewalkers itu  berkata. "Bagus," jawab yang lain, mengagumi Bumi di bawah.

    LIVE SCIENCES | SPACE


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.