Studi Baru Tegaskan Kepunahan Dinosaurus Semata Akibat Asteroid

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dinosaurus Tyrannosaurus (T-Rex)/Bisnis.com

    Dinosaurus Tyrannosaurus (T-Rex)/Bisnis.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Beberapa penelitian menunjukkan erupsi gunung berapi memainkan peran yang lebih besar dalam kepunahan dinosaurus daripada asteroid yang menabrak Meksiko modern. Sebuah studi baru berharap untuk mengakhiri perdebatan itu, dan menunjukkan penyebabnya semata karena asteroid, sebagaimana dilaporkan Foxnews, 17 Januari 2020.

    Penelitian itu, yang diterbitkan dalam Science, mencatat bahwa tidak ada catatan geologis atau suhu yang mendukung gagasan bahwa gas yang dilepaskan dari letusan gunung berapi memainkan peran dalam kematian dinosaurus.

    "Aktivitas gunung berapi di Cretaceous akhir menyebabkan peristiwa pemanasan global bertahap sekitar dua derajat, tetapi bukan kepunahan massal," kata salah satu penulis penelitian dan mantan peneliti Yale Michael Henehan, dalam sebuah pernyataan. "Sejumlah spesies bergerak ke arah kutub Utara dan Selatan tetapi bergerak kembali jauh sebelum dampak asteroid."

    Pada bulan Desember, sebuah studi terpisah diterbitkan oleh para peneliti yang menunjukkan bahwa dinosaurus sudah berjuang untuk bertahan hidup sebelum asteroid karena peningkatan tajam dalam kadar merkuri yang disebabkan oleh letusan gunung berapi besar-besaran dari Deccan Traps. Letusan ini, yang terjadi 66 juta tahun yang lalu, diyakini telah membentuk sebagian besar India barat.

    Pincelli Hull, seorang profesor di Universitas Yale dan penulis utama studi tersebut, melihat catatan suhu global, isotop karbon dari fosil laut dan berbagai simulasi komputer dan menemukan bahwa gas beracun yang berasal dari letusan gunung berapi terjadi sebelum asteroid mengenai planet.

    "Gunung berapi dapat mendorong kepunahan massal karena mereka melepaskan banyak gas, seperti sulfur dioksida dan karbon dioksida, yang dapat mengubah iklim dan mengasamkan dunia," kata Hull dalam pernyataannya. "Tapi pekerjaan terbaru berfokus pada waktu letusan lava daripada pelepasan gas."

    "Banyak orang berspekulasi bahwa gunung berapi penting bagi K-Pg, dan kami mengatakan, 'Tidak, mereka tidak,'" tambah Hull.

    "Pada akhirnya, peristiwa kepunahan, yang dikenal sebagai K-Pg, mengakibatkan hilangnya banyak nyawa di planet ini dan "sangat mengubah siklus karbon global," tambah Donald Penman, salah satu penulis penelitian ini.

    "Hasil kami menunjukkan bahwa perubahan ini akan memungkinkan lautan menyerap sejumlah besar karbon dioksida dalam skala waktu yang lama; mungkin menyembunyikan efek pemanasan dari vulkanisme setelah kejadian tersebut," kata Penman.

    Para peneliti terus belajar lebih banyak tentang periode waktu di sekitar kepunahan dinosaurus, termasuk tentang asteroid itu sendiri.

    Asteroid, yang menghantam Bumi di Semenanjung Yucatan di Meksiko dan sekarang dikenal sebagai kawah Chicxulub, memusnahkan hampir 75 persen spesies di planet ini. Ini mungkin juga mengasamkan lautan Bumi setelah dampaknya, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada Oktober 2019.

    Sebuah studi terpisah, yang diterbitkan pada Januari 2019, mengemukakan teori bahwa dampak dari batuan luar angkasa juga menyebabkan tsunami di seluruh dunia yang mencapai lebih dari 5.000 kaki di udara. Studi lain yang diterbitkan pada September 2019 membandingkan dampak asteroid dengan kekuatan 10 miliar bom atom.

    FOXNEWS | SCIENCE


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Hal yang Dilarang dan Dibatasi Selama Pemberlakuan PSBB Jakarta

    Anies Baswedan memberlakukan rencana PSBB pada 9 April 2020 di DKI Jakarta dalam menghadapi Covid-19. Sejumlah kegiatan yang dilarang dan dibatasi.