Perubahan Iklim Mengakibatkan Penguin Tali Dagu Turun Tajam

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penguin Tali Dagu. Kredit: Steve (Billy) Barton

    Penguin Tali Dagu. Kredit: Steve (Billy) Barton

    TEMPO.CO, Jakarta - Jumlah penguin tali dagu di Antartika Barat telah berkurang sebanyak 77 persen sejak disurvei pada 1970-an, kata ilmuwan yang mempelajari dampak perubahan iklim di wilayah terpencil.

    Penguin tali dagu merupakan spesies penguin yang mendiami berbagai pulau dan pantai di Pasifik Selatan dan Samudera Antartika.

    "Penurunan jumlah penguin yang memakan krill (sejenis udang) itu benar-benar dramatis," kata Steve Forrest, ahli biologi konservasi yang bergabung dengan tim ilmuwan dari dua universitas di AS, Stony Brook dan Northeastern dalam ekspedisi Antartika yang baru saja berakhir.

    "Ada sesuatu yang terjadi pada bangunan dasar rantai makanan di sini. Kelimpahan makanan semakin sedikit yang mendorong populasi penguin tali dagu semakin rendah seiring waktu. Pertanyaannya adalah, apakah itu akan berlanjut?"

    Para ilmuwan, bepergian dengan dua kapal Greenpeace, Esperanza dan Arktik Sunrise, melakukan ekspedisi mereka ke Antartika Barat dari 5 Januari hingga 8 Februari, dan menggunakan teknik survei manual dan pesawat nirawak (drone) untuk menilai skala kerusakan.

    Jumlah penguin tali dagu (chinstrap) di satu habitat penting di Pulau Gajah telah anjlok sekitar 60 persen sejak survei terakhir pada tahun 1971, menjadi kurang dari 53 ribu pasangan hari ini, berdasarkan laporan ekspedisi.

    "Sementara beberapa faktor mungkin berperan, semua bukti yang kami miliki menunjukkan bahwa perubahan iklim bertanggung jawab atas perubahan yang kami lihat," kata Heather Lynch, profesor ekologi dan evolusi di Universitas Stony Brook.

    Organisasi Meteorologi Dunia mengatakan pekan lalu bahwa sebuah pangkalan penelitian di Antartika telah mencatat suhu terpanas di benua itu - 18,3 derajat Celsius (64,94 derajat Fahrenheit) - karena pemanasan global menyebabkan peningkatan mencairnya lapisan es di sekitar kutub selatan.

    Sementara itu, Greenpeace menyerukan PBB untuk berkomitmen untuk melindungi 30 persen lautan dunia pada tahun 2030 sesuai dengan permintaan para ilmuwan.

    Peran pemerintah diperlukan untuk menghentikan kerusakan akibat aktivitas manusia yang berbahaya.

    Amerika Serikat akan bertemu mulai 23 Maret hingga 3 April untuk mencoba menyepakati perjanjian laut global, yang kemudian bisa memakan waktu bertahun-tahun untuk meratifikasinya.

    "Saya pikir kita akan kehilangan sebagian besar dari apa yang kita cintai ... seperti penguin dari Pulau Gajah," ujar Frida Bengtsson, juru kampanye Greenpeace Oceans, kepada Reuters di Pulau Anvers. "Laut sangat penting untuk mengatur iklim global kita."

    Usnia Granger yang berusia 36 tahun, seorang aktivis Greenpeace yang ikut serta dalam ekspedisi, mengatakan, mengunjungi Antartika adalah "mimpi yang menjadi kenyataan", meskipun ia harus bekerja keras untuk membersihkan sampah di Antartika.

    "Saya pikir kekacauan iklim global mendatangkan malapetaka di mana-mana dan saya tidak membayangkan Antartika akan berbeda dari itu," katanya kepada Reuters.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Hal yang Dilarang dan Dibatasi Selama Pemberlakuan PSBB Jakarta

    Anies Baswedan memberlakukan rencana PSBB pada 9 April 2020 di DKI Jakarta dalam menghadapi Covid-19. Sejumlah kegiatan yang dilarang dan dibatasi.