COVID-19, Lebih dari 100 Negara Minta Bantuan ke Korea Selatan

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anggota staf medis menunggu kedatangan pengunjung di pusat pengujian 'drive-thru' untuk penyakit virus corona COVID-19 di Pusat Medis Universitas Yeungnam di Daegu, Korea Selatan, Selasa, 3 Maret 2020. Prosedur pengambilan sampel ini dinilai praktis karena hanya berlangsung kurang dari 10 menit. REUTERS/Kim Kyung-Hoon

    Anggota staf medis menunggu kedatangan pengunjung di pusat pengujian 'drive-thru' untuk penyakit virus corona COVID-19 di Pusat Medis Universitas Yeungnam di Daegu, Korea Selatan, Selasa, 3 Maret 2020. Prosedur pengambilan sampel ini dinilai praktis karena hanya berlangsung kurang dari 10 menit. REUTERS/Kim Kyung-Hoon

    TEMPO.CO, Seoul - Korea Selatan menerima permintaan dari 121 negara untuk membantu penyediaan alat tes cepat atau rapid test kit virus corona COVID-19. Cara Korea menghambat penyebaran virus itu menuai pujian negara-negara tersebut.

    Korea Selatan dikenal melakukan pengujian cepat secara massif yang didukung pelacakan riwayat kontak orang-orang secara intensif. Negara ini sempat menciptakan wabah terbesar di luar Cina. Keberhasilan strategi Korea berbuntut permintaan bantuan yang sekarang terjadi.

    "Kami mendapat begitu banyak permintaan dari berbagai negara lantaran kami telah memiliki pengalaman sejak awal wabah. Jumlah negara, yang kini mencapai 121, meningkat setiap harinya," kata seorang pejabat di Kementerian Luar Negeri pada Rabu, 1 April 2020.

    Korea Selatan lalu membentuk satuan tugas untuk menentukan bagaimana  dapat memberikan bantuan kepada negara-negara itu. "Baik dengan ekspor alat tes atau bantuan kemanusiaan lainnya."

    Pejabat tersebut tidak menyebutkan nama negara. Namun produsen alat tes Korea Selatan memilik kontrak untuk mengirimkan pasokan bagi negara-negara bagian di Amerika Serikat serta berbagai negara di dunia, termasuk Italia.

    Staf medis melepaskan pakaian pelindungnya setelah shift kerjanya berakhir di pusat pengujian 'drive-thru' untuk penyakit virus corona COVID-19 di Pusat Medis Universitas Yeungnam di Daegu, Korea Selatan, Selasa, 3 Maret 2020. Fasilitas ini disebut efektif karena dapat menguji banyak orang dalam waktu singkat tanpa harus menimbulkan kerumunan orang, dan ada risiko infeksi yang lebih rendah karena dilakukan di dalam kendaraan pengunjung. REUTERS/Kim Kyung-Hoon


    Untuk Amerika Serikat, Presiden Donald Trump pekan lalu meminta Korea Selatan memasok perangkat medis dan berjanji akan membantu perusahaan Korsel mengantongi persetujuan dari badan pengatur di AS.

    Perusahaan bioteknologi Korea Selatan yang menyuplai alat tersebut menggenjot kapasitas produksi untuk memenuhi lonjakan permintaan. Kuota di sejumlah perusahaan terkemuka berjumlah hampir tiga kali lipat sejak awal tahun ini.

    Kesibukan perusahaan-perusahaan itu bertambah setelah beberapa negara kecewa dengan kualitas alat uji maupun alat pelindung diri yang diimpor dari Cina. Mereka kini beralih berpaling ke Korea.

    REUTERS 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kemendikbud, yang Diperhatikan Saat Murid Belajar dari Rumah

    Solusi menghambat wabah Covid-19 diantaranya adalah belajar dari rumah dengan cara menghentikan sekolah biasa dan menggantinya dengan sekolah online.