Ada 3 Strain Virus Corona di Dunia, Ini yang Menghantam Amerika

Reporter

Editor

Erwin Prima

Ilustrasi virus corona atau Covid-19. REUTERS

TEMPO.CO, Jakarta - Tiga jenis virus corona mematikan menyebar di seluruh dunia dan AS kini sedang diguncang oleh strain asli dari Cina.

Peneliti dari Cambridge University memetakan sejarah genetik virus itu dari Desember hingga Maret dan menemukan tiga varian yang berbeda, tetapi berkaitan erat, sebagaimana dilaporkan Daily Mail, Jumat, 10 April 2020.

Analisis strain menunjukkan tipe A - virus asli yang melompat ke manusia dari kelelawar melalui trenggiling - bukan yang paling umum di Cina. Sebaliknya, Cina terutama dihantam oleh tipe B, yang beredar hingga Malam Natal.

Hasil penelitian menunjukkan tipe A adalah yang paling umum di Australia dan AS, yang telah mencatat lebih dari 400 ribu kasus COVID-19. Dua pertiga sampel Amerika adalah tipe A - tetapi pasien yang terinfeksi sebagian besar berasal dari Pantai Barat, dan bukan New York.

Dr Peter Forster dan timnya menemukan Inggris sebagian besar dibombardir dengan kasus tipe B, dengan tiga perempat sampel pengujian menunjukkan strain itu. Swiss, Jerman, Prancis, Belgia dan Belanda juga didominasi oleh tipe B.

Variasi lain, tipe C, turunan dari tipe B dan menyebar ke Eropa melalui Singapura.

Para ilmuwan meyakini virus - yang secara resmi disebut SARS-CoV-2 - terus bermutasi untuk mengatasi resistensi sistem kekebalan pada populasi yang berbeda.

Studi ini telah memunculkan keanehan bahwa strain A asli menyebar melalui Pantai Barat AS meskipun tidak menjadi yang paling umum di Cina (Strain B).

Namun karena kedua strain sudah ada pada Januari, ketika AS mendapatkan kasus pertamanya, tidak berarti strain tersebut tiba lebih awal dan tidak terdeteksi. Para peneliti mengatakan penelitian itu terlalu kecil untuk menarik kesimpulan tegas.

Karya akademis yang telah diterbitkan itu  - yang telah diteliti oleh sesama ilmuwan - hanya melacak sampel dari 160 pasien di seluruh dunia, termasuk banyak kasus pertama di Eropa dan AS.

Metode yang digunakan untuk melacak migrasi prasejarah manusia purba diadaptasi untuk melacak penyebaran virus SARS-CoV-2, yang menyebabkan COVID-19.

Tim sekarang telah memperbarui analisis mereka untuk memasukkan lebih dari 1.000 kasus COVID-19 hingga akhir Maret untuk memberikan gambaran yang lebih jelas. Namun, belum ditinjau sejawat.

Cuplikan yang lebih kecil, yang diterbitkan dalam jurnal PNAS, awalnya menyatakan bahwa tipe C adalah yang paling umum di Eropa.

Tetapi data sekarang menunjukkan tipe B menyebar lebih merajalela - semua (kecuali satu) dari 31 sampel SARS-CoV-2 yang diambil dari pasien di Swiss adalah tipe B.

Data penyebaran tipe B itu terungkap setelah dua studi genetik terpisah menemukan sebagian besar wabah New York berasal dari Eropa, dan mengungkapkan infeksi itu menyebar pada pertengahan Februari - beberapa minggu sebelum kasus pertama yang dikonfirmasi di kota itu.

Para peneliti di Sekolah Kedokteran Icahn di Mount Sinai, New York, dan Sekolah Kedokteran Grossman New York University mempelajari DNA dari ribuan sampel pasien virus korona untuk menyimpulkan bahwa para pelancong dari Eropa membawa virus ke New York City.

Tetapi mereka juga menemukan bahwa seutas virus yang tiba di negara bagian Washington berasal dari Cina, mendukung temuan Dr Forster dan tim.

Para ilmuwan Cambridge menemukan bahwa dua pertiga dari 310 sampel virus yang diurutkan di AS adalah tipe A.

Dan semua kasus Amerika yang dihubungkan dengan kapal pesiar memiliki tipe B. Tidak jelas di kapal apa mereka tertular virus - tetapi Diamond Princess, dikarantina di lepas pantai Jepang selama berminggu-minggu, mencatat lebih dari 700 infeksi.

Data menunjukkan dua kasus pertama Inggris - dianggap sebagai mahasiswa University of York dan ibunya pada akhir Januari - memiliki tipe A, menunjukkan mereka tertular di Cina.

Tidak ada sampel lain dari Inggris, Skotlandia atau Wales adalah tipe A, dengan hampir 30 dari 40 virus terbukti menjadi tipe B.

Dr Forster mengatakan kepada MailOnline bahwa kemungkinan wabah Inggris dapat ditelusuri kembali ke Italia tetapi datanya terlalu terbatas untuk membuat kesimpulan.

Kasus-kasus lain yang tercatat di Inggris adalah tipe C, yang juga kemungkinan ditelusuri kembali ke Asia Timur.

Penyebar super pertama di Inggris - Steve Walsh - diketahui telah menghadiri konferensi bisnis di Singapura dan menginfeksi sejumlah pasien di Sussex, Inggris.

Dr Forster mengatakan kepada MailOnline bahwa tipe A awalnya bermutasi menjadi tipe B di Cina - tetapi tipe C, 'putri' dari B, berevolusi di luar negara itu.

Dia mengakui para ilmuwan tidak mengerti bagaimana tipe B 'menyingkirkan' pendahulunya menjadi lebih umum di Cina.

Tipe B ditemukan nyaman dalam sistem kekebalan tubuh orang-orang di Wuhan dan tidak perlu bermutasi untuk beradaptasi.

Namun, di luar Wuhan dan di tubuh orang-orang dari lokasi yang berbeda, variasi bermutasi jauh lebih cepat.

Ini menunjukkan ia beradaptasi untuk mencoba dan bertahan dan mengatasi perlawanan di antara populasi lain, seperti orang Barat.

Analisis data menunjukkan jenis virus asli mungkin telah beredar di Cina sejak September.

Dr Forster mengatakan jenis B "hidup dan beraksi" hingga Malam Natal. Ini berarti virus tersebut telah bermutasi sebelum Tiongkok mencatat kasus COVID-19. Wuhan pertama kali menggambarkan wabah virus misterius pada 31 Desember.

"Sebagian besar kasus di Wuhan adalah tipe B sedangkan tipe C yang diturunkan kemudian muncul dan menyebar pada awalnya melalui Singapura," ujarnya kepada MailOnline.

Menurutnya tipe C tidak bermutasi - tetapi menyerukan kehati-hatian atas temuannya, karena sampelnya sangat kecil.

Dr Forster menambahkan bahwa data yang digunakan hanyalah potret dan tidak termasuk puluhan ribu kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di masing-masing negara.

DAILY MAIL






Jepang Samakan Covid-19 dengan Flu Biasa, Aturan Wajib Masker Dicabut

12 jam lalu

Jepang Samakan Covid-19 dengan Flu Biasa, Aturan Wajib Masker Dicabut

Jepang tak lagi mewajibkan pemakaian masker di dalam ruangan. Covid-19 disamakan dengan sakit flu biasa.


Inilah Kuota Haji Indonesia dalam 7 Tahun Terakhir

1 hari lalu

Inilah Kuota Haji Indonesia dalam 7 Tahun Terakhir

Sebelum pandemi Covid-19, tepatnya pada 2019, Indonesia mendapatkan kuota haji sebesar 231.000 jemaah.


Cegah Lonjakan Kasus Covid-19 di Masa Transisi Menuju Endemi, Heru Budi Tetapkan 4 Kegiatan

1 hari lalu

Cegah Lonjakan Kasus Covid-19 di Masa Transisi Menuju Endemi, Heru Budi Tetapkan 4 Kegiatan

Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono resmi mencabut aturan Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).


Pakar Ingatkan Campak Lebih Menular dari COVID-19

1 hari lalu

Pakar Ingatkan Campak Lebih Menular dari COVID-19

Pakar kesehatan mengatakan penyakit campak lebih menular dari COVID-19 dengan daya tular pada 12 hingga 13 orang di sekitar pasien.


CDC Temukan Kasus Stroke Pada Lansia Penerima Vaksin Booster Pfizer

1 hari lalu

CDC Temukan Kasus Stroke Pada Lansia Penerima Vaksin Booster Pfizer

Dalam temuannya, CDC menyatakan lansia penerima vaksin booster Covid-19 Pfizer kedua kalinya berpotensi terkena stroke.


Kraken Masuk Indonesia, Tetap Patuhi Protokol Kesehatan dan Vaksinasi Booster

1 hari lalu

Kraken Masuk Indonesia, Tetap Patuhi Protokol Kesehatan dan Vaksinasi Booster

Pakar mengatakan apapun varian COVID-19, termasuk XBB.1.5 atau Kraken, protokol kesehatan belum berubah dan vaksin masih bermanfaat.


Yuni Shara Vaksinasi Booster ke-2 di RSPAD Gatot Soebroto, Rasanya Seperti...

2 hari lalu

Yuni Shara Vaksinasi Booster ke-2 di RSPAD Gatot Soebroto, Rasanya Seperti...

Yuni Shara sengaja menggunakan gaun tanpa lengan agar memudahkannya menerima suntikan vaksin di lengan kirinya.


Harga Minyak Dunia Naik 1 Persen, Terpengaruh Aktivitas Ekonomi Cina

2 hari lalu

Harga Minyak Dunia Naik 1 Persen, Terpengaruh Aktivitas Ekonomi Cina

Harga minyak dunia naik 1 persen karena ekspektasi permintaan menguat dipicu menggeliatnya aktivitas ekonomi Cina.


Saran Pakar agar Terhindar dari Penularan Subvarian Kraken

2 hari lalu

Saran Pakar agar Terhindar dari Penularan Subvarian Kraken

Pakar merekomendasikan penggunaan masker kembali pada keadaan yang berisiko demi mencegah terkena subvarian Kraken.


Terawan Puji Disertasi Soal Vaksin Berbasis Sel Dendritik di Unair

2 hari lalu

Terawan Puji Disertasi Soal Vaksin Berbasis Sel Dendritik di Unair

Mantan Menteri Kesehatan, Terawan Agus Putranto, hadir dalam sidang terbuka promosi doktor di Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Airlangga.