Google Hapus Aplikasi Tiruan TikTok Bernama Zynn dari Play Store

Zynn, aplikasi video pendek mirip TikTok dari Cina. (ANTARA/AFP)

TEMPO.CO, Jakarta - Aplikasi video pendek bernama Zynn, tiruan dari TikTok, telah dihapus dari Google Play Store setelah dituduh melakukan plagiarisme. Sebelumnya sejumlah pengguna TikTok ternama melaporkan bahwa konten mereka telah diunggah ke Zynn tanpa persetujuan.

Beberapa mengatakan akun mereka telah dikloning seluruhnya, dengan profil yang muncul di Zynn, termasuk nama mereka, gambar, dan konten lamanya. Dalam beberapa kasus, video tampaknya telah diunggah ke Zynn, bahkan sebelum aplikasi diluncurkan secara resmi di Amerika Serikat, demikian dikutip laman The Verge, Rabu, 10 Juni 2020.

Zynn muncul di iOS dan Android pada awal Mei dan dengan cepat meroket ke puncak tangga unduhan. Itu menjadi Zynn sebagai aplikasi iOS gratis yang paling banyak diunduh pada akhir Mei dan 10 unduhan teratas di Google Play Store.

Salah satu alasan pertumbuhan itu adalah skema hadiah aplikasi, yang membayar pengguna untuk menonton video dan merekrut teman. Keabsahan skemanya tidak jelas, dengan beberapa pengguna mem-posting video berbayar, sementara yang lain mengatakan mereka tidak bisa mendapatkan uang.

Pengawas media nirlaba Common Sense Media menyebutkan bahwa Zynn menggunakan skema piramida. Pengguna akan mendapatkan US$ 1 untuk mendaftar, US$ 20 untuk orang pertama yang mereka ajak bergabung, dan US$ 10 untuk setiap lima pengguna sesudahnya, uang ini dapat ditebus sebagai kartu hadiah atau uang tunai. 

Juru bicara Zynn mengatakan kepada Financial Times bahwa perusahaan menggunakan uang yang mungkin dibayarkan pengiklan untuk menarik pengguna secara langsung. Dia mengaku tidak ingin membayar perusahaan besar seperti Facebook atau Google, sehingga menggunakan jumlah uang untuk membayar pengguna.

"Aplikasi kami hanya akan memiliki nilai dan signifikansi dengan sejumlah besar pengguna di dalamnya," kata dia yang tidak disebutkan namanya.

Juru bicara itu juga membenarkan bahwa Zynn dihapus dari Google Play Store karena plagiarisme dan mengakui bahwa perusahaan telah mengalami beberapa penyimpangan di bidang itu. Google belum menawarkan penjelasan mengenai penghapusan aplikasi, tapi Zynn masih bisa diunduh melalui iOS App Store.

Kisah pertumbuhan tiba-tiba Zynn dapat ditelusuri kembali ke persaingan lama antara perusahaan induknya, Kuaishou, dan perusahaan induk TikTok,  ByteDance. 

Sementara aplikasi video eponim Kuaishou sangat populer di Cina, yang kedua setelah Douyin ByteDance, perusahaan itu belum masuk ke pasar Barat seperti ByteDance mengelola dengan TikTok.

Perseteruan yang sedang berlangsung antara perusahaan melibatkan tuntutan hukum dan dukungan keuangan dari raksasa teknologi Cina yang khawatir tentang pertumbuhan ByteDance. Informasi melaporkan Desember lalu bahwa Kuaishou menerima dana US$ 2 miliar dari pencipta WeChat, Tencent.

Selain menarik kemarahan rival Cina dan moderator Google Play Store, Zynn juga menjadi incaran politisi Amerika. Senator Josh Hawley, yang sering mengkritik perusahaan teknologi Cina, meminta Komisi Perdagangan Federal untuk menyelidiki Zynn minggu ini.

"Aplikasi semacam itu memberdayakan kepemimpinan Cina untuk mencampuri urusan pribadi orang Amerika dan tidak jelas apakah tujuan akhir mereka selaras dengan kepentingan Amerika Serikat," kata dia.

THE VERGE | WIRED | FINANCIAL TIMES






Cara Mengenali Modus Penipuan Berkedok Undangan Nikah

10 jam lalu

Cara Mengenali Modus Penipuan Berkedok Undangan Nikah

file palsu untuk penipuan seperti yang beredar di media sosial akan bekerja ketika seorang mengizinkan akses yang diminta.


Permudah Pembelian Tiket, MRT Jakarta Kembangkan Aplikasi Bersama BCA Digital

11 jam lalu

Permudah Pembelian Tiket, MRT Jakarta Kembangkan Aplikasi Bersama BCA Digital

PT MRT Jakarta (Perseroda) bersama BCA Digital "blu" berkolaborasi meluncurkan layanan bank as a service (BaaS) di aplikasi MRT-J, Senin 30 Januari 2023.


Pembobolan M-Banking, Kaspersky: 356 Ribu Phising Sektor Keuangan di RI Terjadi Tahun 2022

11 jam lalu

Pembobolan M-Banking, Kaspersky: 356 Ribu Phising Sektor Keuangan di RI Terjadi Tahun 2022

Perusahaan keamanan siber Kaspersky menanggapi maraknya kasus pembobolan mobile banking atau m-banking dengan berbagai modus yang terjadi di Indonesia.


Deretan Lagu yang Kembali Viral di TikTok, Apa Saja?

15 jam lalu

Deretan Lagu yang Kembali Viral di TikTok, Apa Saja?

Selain menjadi media platfrom populer, beberapa pilihan lagu di TikTok sangat bervariasi, banyak merupakan lagu pop asal Indonesia lawas.


CEO TikTok akan Bersaksi di Depan Kongres AS soal Kekhawatiran Keamanan

22 jam lalu

CEO TikTok akan Bersaksi di Depan Kongres AS soal Kekhawatiran Keamanan

Sebuah rancangan undang-undang telah disiapkan untuk memblokir penggunaan TikTok di Amerika Serikat dengan alasan keamanan nasional.


Waspada Pembobolan Rekening Lewat Undangan Digital, Berikut Saran dari BSSN

1 hari lalu

Waspada Pembobolan Rekening Lewat Undangan Digital, Berikut Saran dari BSSN

Badan Siber dan Sandi Negara atau BSSN menjelaskan alasan undangan pernikahan online bisa menjadi alat penipuan, karena format yang digunakan undangan kekinian tersebut berbasis .apk atau Android Package Kit.


Mahasiswa Widyatama Bandung Bikin Aplikasi, Hubungkan Warga dan Bank Sampah

1 hari lalu

Mahasiswa Widyatama Bandung Bikin Aplikasi, Hubungkan Warga dan Bank Sampah

Mahasiswa Universitas Widyatama Bandung mengembangkan aplikasi digital Sistem Logistik Pengelolaan Sampah Anorganik bernama 'Teman Ubah'.


5 Tips dan Trik Agar Video TikTok Anda Masuk Halaman FYP

2 hari lalu

5 Tips dan Trik Agar Video TikTok Anda Masuk Halaman FYP

Di dunia TikTok, konten alias video TikTok yang masuk FYP (For Your Page) diolah berdasarkan prediksi perilaku masing-masing pengguna.


Kemenko PMK-DEFGHI Dorong Pemanfaatan Aplikasi Ruang Digital Keluarga di Sekolah

2 hari lalu

Kemenko PMK-DEFGHI Dorong Pemanfaatan Aplikasi Ruang Digital Keluarga di Sekolah

Peluncuran aplikasi Ruang Digital Keluarga dalam rangka meningkatkan keadaban digital di keluarga.


Pakar: Jangan Beri Hadiah pada Konten Eksploitasi dan Mengemis di Media Sosial

2 hari lalu

Pakar: Jangan Beri Hadiah pada Konten Eksploitasi dan Mengemis di Media Sosial

Sosiolog mengajak masyarakat berhenti memberikan hadiah kepada konten-konten yang mengeksploitasi, termasuk pada lansia yang mengemis.