Amerika Kini Tinggal Berharap pada Terapi dan Vaksin Covid-19

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Botol kecil berlabel stiker

    Botol kecil berlabel stiker "Vaccine COVID-19" dan jarum suntik medis dalam foto ilustrasi yang diambil pada 10 April 2020. [REUTERS / Dado Ruvi]

    TEMPO.CO, Jakarta - Hampir delapan bulan setelah Gedung Putih pertama kali mengumumkan akan beralih dari upaya penahanan ke mitigasi untuk menghentikan penyebaran epidemi Covid-19, pemerintah AS sekarang menggantungkan harapannya pada vaksin untuk menginokulasi populasi dan terapi untuk mengobati penyakit tersebut.

    Beberapa bulan setelah mengumumkan akan bekerja sama dengan raksasa teknologi Apple dan Google pada aplikasi pelacakan kontak dan memulai upaya pengujian luas secara nasional dengan farmasi nasional terbesar, pemerintah tampaknya menyerah pada upaya nasional untuk menghentikan penyebaran epidemi Covid-19.

    Dalam wawancara dengan Kepala Staf Gedung Putih Jake Tapper CNN, Mark Meadows mengatakan bahwa AS "tidak akan mengendalikan pandemi ... Kami akan mengontrol fakta bahwa kami mendapatkan vaksin, terapi, dan mitigasi lainnya," sebagaimana dikutip Techcrunch, Senin, 26 Oktober 2020.

    Pengakuan tersebut adalah respons terhadap tanggapan federal yang bisa memberlakukan kembali isolasi untuk menghentikan penyebaran virus, atau pengujian nasional dan pelacakan kontak dan tindakan mitigasi lainnya.

    Pernyataan Meadows muncul saat AS mengalami puncak kedua dalam tingkat infeksi. Sekarang ada lebih dari 8,1 juta kasus dan lebih dari 220.000 kematian sejak infeksi pertama yang dikonfirmasi di tanah AS pada 20 Januari.

    Sekarang, fokusnya adalah pada vaksin, terapi, dan perawatan yang sedang dikembangkan oleh perusahaan farmasi besar dan startup yang sedang menjalani proses persetujuan dari regulator di seluruh dunia.

    Saat ini ada 12 vaksin dalam skala besar, uji klinis tahap akhir di seluruh dunia, termasuk dari perusahaan Amerika Novavax, Johnson & Johnson, Moderna Therapeutics, dan Pfizer yang merekrut puluhan ribu orang di AS dan Inggris untuk menjadi sukarelawan pengujian.

    Di Cina, perusahaan farmasi milik negara, Sinopharm, telah mengajukan permohonannya ke komisi regulasi Cina untuk persetujuan vaksin dan ratusan ribu warga sipil telah divaksinasi di bawah persetujuan penggunaan darurat dari pemerintah Cina, menurut sebuah laporan di New Yorker..

    Sementara itu, perusahaan farmasi swasta Cina, Sinovac, sedang melakukan uji coba fase ketiga untuk vaksinnya sendiri di Brasil, Bangladesh, dan Indonesia. Perusahaan swasta Tiongkok lainnya, CanSino Biologics mengembangkan vaksin yang sudah didistribusikan kepada anggota militer Tiongkok pada akhir Juli.

    Kolaborasi di Inggris Raya antara Universitas Oxford dan perusahaan farmasi Eropa AstraZeneca juga merekrut sukarelawan di Brasil, India, Inggris Raya, AS, dan Afrika Selatan. Di Australia, Murdoch Children’s Research Institute mencoba melihat apakah vaksin yang digunakan untuk mencegah tuberkulosis dapat digunakan untuk memvaksinasi virus corona.

    Terakhir di Rusia, Pusat Epidemiologi dan Mikrobiologi Nasional Gamaleya bekerja sama dengan Dana Investasi Langsung Rusia yang dikelola negara mengklaim telah mengembangkan vaksin yang telah didaftarkan negara tersebut sebagai yang pertama di pasar yang dibuka untuk digunakan secara luas.

    Rusia belum mempublikasikan data apa pun dari uji klinis yang diklaim telah dilakukan untuk membuktikan kemanjuran vaksin dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) masih menganggap pengobatan tersebut berada dalam tahap pertama pengembangan.

    Sumber: TECHCRUNCH


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kasus Harian Covid-19, Hampir Tiap Bulan Rekor

    Pada 29 November 2020, Kasus Harian Covid-19 sebanyak 6.267 merupakan rekor baru dalam penambahan harian kasus akibat virus corona di Indonesia.