Covid-19 Varian Delta Menyebar di 80 Negara, Punya Gejala yang Berbeda

Kata "COVID-19" tercermin dalam setetes jarum suntik dalam ilustrasi yang diambil pada 9 November 2020. [REUTERS / Dado Ruvic / Ilustrasi]

TEMPO.CO, Jakarta - Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO menyebut Covid-19 varian Delta, yang pertama kali diidentifikasi di India, telah terdeteksi di lebih dari 80 negara dan terus bermutasi saat menyebar. Lembaga tersebut juga melaporkan bahwa varian ini memiliki gejala yang lebih parah, berbeda dengan varian lain.

“Varian Delta menyebabkan gejala yang lebih parah, tapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi kesimpulan tersebut,” ujar salah satu pejabat WHO, seperti dikutip CNBC, Kamis, 17 Juni 2021.

Varian Delta atau yang dijuluki B.1.617 telah menyebar ke seluruh dunia. Varian itu menjadi strain dominan di beberapa negara, seperti Inggris, dan kemungkinan terjadi di negara lain, seperti di Amerika Serikat. 

Penelitian telah menunjukkan varian ini bahkan lebih menular daripada varian lainnya. Para ilmuwan memperingatkan bahwa data menunjukkan varian Delta sekitar 60 persen lebih mudah menular daripada varian Alpha, sebelumnya dikenal sebagai varian Inggris atau Kent.

Para peneliti menyarankan agar mewaspadai adanya tanda-tanda bahwa varian Delta dapat memicu gejala yang berbeda. Selama pandemi, pemerintah di seluruh dunia menjelaskan bahwa gejala utama Covid-19 adalah demam, batuk terus-menerus, dan kehilangan rasa atau penciuman dengan beberapa variasi.

Daftar gejala terbaru CDC, misalnya termasuk kelelahan, nyeri otot atau tubuh, sakit kepala, sakit tenggorokan, hidung tersumbat atau pilek, mual atau muntah, dan diare sebagai gejala infeksi yang mungkin terjadi. Tentu saja ada jutaan orang yang mengidap Covid-19 tanpa gejala sama sekali dengan tingkat penularan tanpa gejala yang masih diselidiki oleh para ilmuwan. 

Varian Delta tampaknya memicu berbagai gejala yang berbeda, menurut para ahli. Tim Spector, seorang profesor epidemiologi genetik di King's College London, menjalankan studi Zoe Covid Symptom, sebuah studi di Inggris yang sedang berlangsung yang memungkinkan masyarakat untuk memasukkan gejala Covid mereka pada sebuah aplikasi kemudian datanya dianalisis.

Dalam penjelasan virtual pekan lalu, Spector mengatakan Covid-19 juga bertindak berbeda sekarang. Ini lebih seperti flu yang parah pada populasi yang lebih muda. “Dan orang-orang tidak menyadarinya, itu belum ditemukan dalam informasi pemerintah mana pun,” ujar dia.

Sejak awal Mei, Spector melihat gejala teratas di pengguna aplikasi dan mereka tidak sama seperti sebelumnya. Gejala nomor satu adalah sakit kepala, kemudian diikuti oleh sakit tenggorokan, pilek dan demam. Lebih banyak gejala Covid-19 tradisional seperti batuk, dan kehilangan penciuman jauh lebih jarang sekarang. “Orang yang lebih muda mengalami lebih banyak pilek,” tutur Spector.

Selain itu, varian Alpha juga menyoroti munculnya serangkaian gejala yang lebih luas. Sebuah studi terhadap lebih dari satu juta orang di Inggris dalam studi REACT—yang melacak transmisi komunitas virus di Inggris antara Juni 2020 dan Januari 2021—mengungkapkan gejala tambahan terkait dengan virus corona Covid-19 termasuk kedinginan, kehilangan nafsu makan, sakit kepala dan nyeri otot, di samping gejala klasik. 

CNBC | REACT | ZOE COVID SYMTOM

Baca:
Dua Sebab Mengapa Orang yang Sudah Divaksin Masih Bisa Terkena Covid-19






Gotong Royong Mewujudkan Kabupaten dan Kota Sehat

3 jam lalu

Gotong Royong Mewujudkan Kabupaten dan Kota Sehat

Kementerian Dalam Negeri RI berharapan pengesahan Rancangan Peraturan Presiden (Raperpres) Kabupaten Kota Sehat bisa dirampungkan pada tahun ini


Jepang Samakan Covid-19 dengan Flu Biasa, Aturan Wajib Masker Dicabut

16 jam lalu

Jepang Samakan Covid-19 dengan Flu Biasa, Aturan Wajib Masker Dicabut

Jepang tak lagi mewajibkan pemakaian masker di dalam ruangan. Covid-19 disamakan dengan sakit flu biasa.


Inilah Kuota Haji Indonesia dalam 7 Tahun Terakhir

1 hari lalu

Inilah Kuota Haji Indonesia dalam 7 Tahun Terakhir

Sebelum pandemi Covid-19, tepatnya pada 2019, Indonesia mendapatkan kuota haji sebesar 231.000 jemaah.


Cegah Lonjakan Kasus Covid-19 di Masa Transisi Menuju Endemi, Heru Budi Tetapkan 4 Kegiatan

1 hari lalu

Cegah Lonjakan Kasus Covid-19 di Masa Transisi Menuju Endemi, Heru Budi Tetapkan 4 Kegiatan

Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono resmi mencabut aturan Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).


Pakar Ingatkan Campak Lebih Menular dari COVID-19

1 hari lalu

Pakar Ingatkan Campak Lebih Menular dari COVID-19

Pakar kesehatan mengatakan penyakit campak lebih menular dari COVID-19 dengan daya tular pada 12 hingga 13 orang di sekitar pasien.


CDC Temukan Kasus Stroke Pada Lansia Penerima Vaksin Booster Pfizer

1 hari lalu

CDC Temukan Kasus Stroke Pada Lansia Penerima Vaksin Booster Pfizer

Dalam temuannya, CDC menyatakan lansia penerima vaksin booster Covid-19 Pfizer kedua kalinya berpotensi terkena stroke.


Ancaman Ketahanan Pangan Meningkat di Perkotaan Akibat Percepatan Urbanisasi di Asia-Pasifik

1 hari lalu

Ancaman Ketahanan Pangan Meningkat di Perkotaan Akibat Percepatan Urbanisasi di Asia-Pasifik

Ketahanan pangan mengancam masa depan di perkotaan telah terjadi saat ini akibat pertumbuhan urbanisasi signifikan di Asia-Pasifik. Ini penjelasannya.


Kraken Masuk Indonesia, Tetap Patuhi Protokol Kesehatan dan Vaksinasi Booster

1 hari lalu

Kraken Masuk Indonesia, Tetap Patuhi Protokol Kesehatan dan Vaksinasi Booster

Pakar mengatakan apapun varian COVID-19, termasuk XBB.1.5 atau Kraken, protokol kesehatan belum berubah dan vaksin masih bermanfaat.


Yuni Shara Vaksinasi Booster ke-2 di RSPAD Gatot Soebroto, Rasanya Seperti...

2 hari lalu

Yuni Shara Vaksinasi Booster ke-2 di RSPAD Gatot Soebroto, Rasanya Seperti...

Yuni Shara sengaja menggunakan gaun tanpa lengan agar memudahkannya menerima suntikan vaksin di lengan kirinya.


Harga Minyak Dunia Naik 1 Persen, Terpengaruh Aktivitas Ekonomi Cina

2 hari lalu

Harga Minyak Dunia Naik 1 Persen, Terpengaruh Aktivitas Ekonomi Cina

Harga minyak dunia naik 1 persen karena ekspektasi permintaan menguat dipicu menggeliatnya aktivitas ekonomi Cina.