Pengguna Elite Rahasia Facebook Terungkap, Ada Politikus dan Atlet

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Logo Facebook cetak 3D terlihat di depan bendera Australia yang dipajang dalam foto ilustrasi yang diambil pada 18 Februari 2021. [REUTERS / Dado Ruvic / Ilustrasi]

    Logo Facebook cetak 3D terlihat di depan bendera Australia yang dipajang dalam foto ilustrasi yang diambil pada 18 Februari 2021. [REUTERS / Dado Ruvic / Ilustrasi]

    TEMPO.CO, Jakarta - Facebook diam-diam mempertahankan pengguna elite yang dikenal sebagai "XCheck". Jutaan VIP, termasuk atlet dan politikus, itu dibebaskan dari aturan moderasi konten normal raksasa jejaring sosial itu, sebagaimana dilaporkan Independent, 14 September 2021.

    Akibatnya, unggahan yang menampilkan materi yang biasanya diklasifikasikan sebagai porno balas dendam dan informasi yang salah bebas meluncur ke jutaan pengguna, berdasarkan investigasi Wall Street Journal baru-baru ini.

    Kebijakan XCheck, yang merupakan singkatan dari "cross check," awalnya dibuat sebagai ukuran kontrol kualitas, yang memungkinkan Facebook lebih leluasa untuk mempertimbangkan keputusan moderasi konten terkait dengan pengguna situs yang terkenal.

    Kini, menurut dokumen internal yang ditinjau oleh Journal, kebijakan itu digunakan oleh jutaan orang, yang sering menghadapi sedikit atau tidak ada penolakan ketika unggahan mereka melewati batas, dibandingkan dengan pengguna Facebook normal.

    Pada 2019, misalnya, bintang sepak bola Neymar membuat unggahan yang menyertakan foto telanjang seorang wanita yang menuduhnya melakukan pemerkosaan, yang biasanya akan dihapus.

    Penyerang Paris Saint-Germain itu ada di daftar XCheck, yang membuat moderator Facebook tidak menghapus unggahan itu selama lebih dari sehari, mengeksposnya ke lebih dari 50 juta orang. Selain itu, bertentangan dengan kebijakan normal "satu teguran" untuk menonaktifkan profil yang memposting konten semacam itu, akunnya dapat tetap aktif setelah kasus tersebut ke pimpinan, ungkap dokumen itu.

    Neymar sendiri membantah tuduhan pemerkosaan itu, dan tidak ada tuduhan terhadapnya yang pernah diajukan.

    Unggahan lain oleh pengguna berpengaruh XCheck termasuk informasi yang salah tentang Hillary Clinton dan ilmu kedokteran.

    Dalam memo 2019, para peneliti Facebook menuduh perusahaan “secara sadar memaparkan pengguna pada informasi yang salah, meski peneliti memiliki proses dan sumber daya untuk memitigasi.”

    Pada tahun yang sama, tinjauan internal dari Facebook menyerang status pengguna elit, menyebutnya "tidak dapat dipertahankan secara publik" dan "pelanggaran kepercayaan" utama.

    "Kami tidak benar-benar melakukan apa yang kami katakan kami lakukan di depan umum," tulis ulasan tersebut. “Tidak seperti komunitas kami lainnya, orang-orang ini dapat melanggar standar kami tanpa konsekuensi apa pun.”

    Seorang individu yang mencari perlindungan pelapor (whistleblower) dilaporkan telah menyerahkan beberapa dokumen internal yang dipandang sebagai bagian dari investigasi Journal kepada Securities and Exchange Commission.

    Situs jejaring sosial itu membela praktik kontennya dan mengatakan kepada Journal bahwa perusahaan menghilangkan unsur-unsur program XCheck.

    Kebijakan itu "dirancang untuk alasan penting: untuk membuat langkah tambahan sehingga kami dapat secara akurat menegakkan kebijakan tentang konten yang mungkin memerlukan lebih banyak pemahaman," tulis seorang juru bicara Facebook.

    "Banyak materi internal ini adalah informasi usang yang disatukan untuk membuat sebuah narasi yang menutupi poin paling penting: Facebook sendiri mengidentifikasi masalah dengan pemeriksaan silang dan telah bekerja untuk mengatasinya.” Ada hampir 5,8 juta pengguna XCheck pada tahun 2020.

    INDEPENDENT | WSJ

    Baca:
    Tolak Hapus Konten, Facebook dan Twitter Didenda Miliaran oleh Rusia


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Biarkan Satu Teman Yang Toxic Mempengaruhi Anda

    Berikut 5 tanda persahabatan yang beracun atau Toxic friendship, perlu evaluasi apakah harus tetap berteman atau cukup sampai di sini.