Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Teleskop James Webb Temukan Lubang Hitam Tertua di Alam Semesta yang Terlihat

Editor

Erwin Prima

image-gnews
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST) telah menemukan lubang hitam tertua yang pernah dilihat, sebuah monster purba bermassa 1,6 juta matahari yang bersembunyi 13 miliar tahun di masa lalu alam semesta.

Teleskop James Webb, yang kameranya memungkinkannya melihat kembali masa awal alam semesta kita, melihat lubang hitam supermasif di pusat galaksi bayi GN-z11 sekitar 440 juta tahun setelah alam semesta dimulai, sebagaimana dilaporkan Space, 19 Desember 2023.

Ini adalah salah satu lubang hitam yang tak terhitung jumlahnya yang membesar hingga skala yang mengerikan selama fajar kosmik – periode sekitar 100 juta tahun setelah Big Bang ketika alam semesta muda mulai bersinar selama satu miliar tahun.

Bagaimana pusaran air kosmik membengkak begitu cepat setelah alam semesta terbentuk masih belum jelas. Namun, mencari sebuah jawaban dapat membantu menjelaskan bagaimana lubang hitam supermasif saat ini – yang menjadi jangkar seluruh galaksi termasuk Bima Sakti kita – tumbuh hingga ukuran yang mencengangkan.

Para peneliti mempublikasikan temuan mereka awal tahun ini ke database pracetak arXiv, namun penelitian tersebut belum ditinjau oleh rekan sejawat.

“Lubang hitam di alam semesta awal tidak dapat tumbuh dengan tenang dan lembut seperti yang terjadi pada banyak lubang hitam di alam semesta lokal saat ini,” kata penulis utama Roberto Maiolino, seorang profesor astrofisika di Universitas Cambridge, kepada Live Science. “Mereka pasti mengalami kelahiran atau pembentukan yang aneh, dan pertumbuhan yang aneh.”

Mendekati masa kini, para astronom meyakini lubang hitam lahir dari runtuhnya bintang-bintang raksasa. Namun, bagaimanapun keberadaannya, mereka tumbuh dengan terus-menerus memakan gas, debu, bintang, dan lubang hitam lainnya. Saat mereka berpesta, gesekan menyebabkan materi yang berputar ke dalam lubang hitam memanas, dan mereka memancarkan cahaya yang dapat dideteksi oleh teleskop – mengubahnya menjadi apa yang disebut inti galaksi aktif (AGN).

AGN yang paling ekstrem adalah quasar, lubang hitam supermasif yang miliaran kali lebih berat dari matahari dan mengeluarkan kepompong gasnya dengan ledakan cahaya yang triliunan kali lebih terang daripada bintang paling terang.

Karena cahaya bergerak dengan kecepatan tetap melalui ruang hampa, semakin dalam ilmuwan melihat ke alam semesta, semakin jauh cahaya yang mereka tangkap dan semakin jauh mereka melihat ke masa lalu. Untuk menemukan lubang hitam dalam studi baru ini, para astronom memindai langit dengan dua kamera inframerah – Instrumen Inframerah Tengah (MIRI) dan Kamera Inframerah Dekat JWST – dan menggunakan spektograf internal kamera untuk memecah cahaya menjadi frekuensi komponennya.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Dengan mendekonstruksi kilauan samar dari tahun-tahun awal alam semesta, mereka menemukan lonjakan tak terduga di antara frekuensi yang terkandung dalam cahaya – sebuah tanda utama bahwa material panas di sekitar lubang hitam memancarkan jejak cahaya samar ke seluruh alam semesta.

Penjelasan paling populer tentang bagaimana lubang hitam awal ini tumbuh begitu cepat adalah karena lubang hitam tersebut terbentuk dari keruntuhan awan gas raksasa secara tiba-tiba atau berasal dari banyak penggabungan antara gumpalan bintang dan lubang hitam.

Meskipun demikian, para astronom tidak mengesampingkan bahwa beberapa lubang hitam ini mungkin merupakan bibit dari lubang hitam “primordial” yang dihipotesiskan, yang diperkirakan tercipta beberapa saat setelah – dan dalam beberapa teori bahkan sebelum – alam semesta dimulai.

“Masih belum jelas apakah keruntuhan langsung adalah satu-satunya cara untuk membuat lubang hitam, karena diperlukan keadaan khusus agar hal itu bisa terjadi,” kata Maiolino. “Yang Anda perlukan adalah awan murni, namun diperkaya oleh unsur-unsur berat yang dibuat oleh bintang-bintang pertama, dan awan yang cukup masif – mulai dari 10.000 hingga satu juta massa matahari.”

Untuk mencegah awan tersebut mendingin terlalu cepat dan runtuh menjadi bintang masif terlebih dahulu, awan tersebut juga harus disinari dengan sinar ultraviolet, yang kemungkinan besar berasal dari galaksi atau lubang hitam terdekat.

“Jadi Anda memerlukan kondisi aneh ini di mana awan tidak diperkaya dengan menyerap materi bintang yang meledak, namun juga berada di sebelah galaksi lain yang menghasilkan banyak foton,” kata Maiolino. "Jadi kita tidak hanya mencari satu skenario saja, sebenarnya ada dua skenario atau lebih yang bisa berperan."

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.

Iklan

Berita Selanjutnya



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Cerita Astronom Observatorium Bosscha yang Terdampak Polusi Cahaya dari Lampu Sorot Selama Sebulan

1 hari lalu

Polusi cahaya lampu kota ditambah lampu sorot melumpuhkan pengamatan bintang dan langit di Observatorium Bosscha, Juli 2024. (Dok. Observatorium Bosscha)
Cerita Astronom Observatorium Bosscha yang Terdampak Polusi Cahaya dari Lampu Sorot Selama Sebulan

Polusi cahaya dari lampu sorot yang mengarah ke langit membuyarkan program pengamatan langit lewat teleskop di Observatorium Bosscha, Lembang, Kabupaten Bandung Barat.


Observatorium Bosscha Buka Kunjungan Malam, Pendaftar Berebut Tiket

44 hari lalu

Bangunan kubah ikonik di komplek Observatorium Bosscha, Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, 16 Januari 2023. Tempat peneropongan bintang Observatorium Bosscha telah genap berusia 100 tahun pada tahun 2023 ini. TEMPO/Prima Mulia
Observatorium Bosscha Buka Kunjungan Malam, Pendaftar Berebut Tiket

Peminat kunjungan malam Observatorium Bosscha cukup tinggi, tapi kuota dibatasi maksimal 100 orang per tanggal kunjungan.


Uji Coba Observatorium Timau Ditargetkan Medio 2024

27 Januari 2024

Cermin sekunder dan penyangganya telah terpasang dalam kubah Observatorium Nasional Timau, Nusa Tenggara Timur. (Foto: Abdul Rachman/BRIN)
Uji Coba Observatorium Timau Ditargetkan Medio 2024

Pembangunan Observatorium Timau dirintis sejak 2017.


Teleskop James Webb Tampilkan Uranus dengan 13 Cincin dan Sembilan Bulan

19 Desember 2023

Gambar Uranus dari NIRCam pada Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA menunjukkan 9 dari 27 bulan di planet ini. Searah jarum jam mulai dari jam 2, yaitu Rosalind, Puck, Belinda, Desdemona, Cressida, Bianca, Portia, Juliet, dan Perdita. (NASA, ESA, CSA, STScI)
Teleskop James Webb Tampilkan Uranus dengan 13 Cincin dan Sembilan Bulan

Gambar dari Teleskop James Webb menunjukkan sembilan dari 27 bulan Uranus.


Kisah Sinar Gamma di Luar Galaksi Bima Sakti Ganggu Atmosfer Bumi

15 November 2023

Ledakan terkuat di luar angkasa yang pernah teramati. Semburan sinar gamma GRB221009A tersebut adalah titik merah muda yang ada di pusat atau tengah gambar. Northwestern Univ
Kisah Sinar Gamma di Luar Galaksi Bima Sakti Ganggu Atmosfer Bumi

Semburan sinar gamma di galaksi jauh mengganggu atmosfer bagian atas bumi.


Teleskop NASA Temukan Lubang Hitam Terjauh yang Pernah Terdeteksi

7 November 2023

Tim peneliti NASA berhasil menemukan tanda-tanda lubang hitam yang sedang berkembang hanya 470 juta tahun pascaperistiwa Dentuman Besar (Big Bang). (NASA)
Teleskop NASA Temukan Lubang Hitam Terjauh yang Pernah Terdeteksi

Lubang hitam tersebut berada pada tahap awal pertumbuhan yang belum pernah disaksikan sebelumnya.


Temuan Baru, 7 Planet di Tata Surya Ternyata Dipanggang oleh Bintangnya

7 November 2023

Tata Surya. FOto: Space.com
Temuan Baru, 7 Planet di Tata Surya Ternyata Dipanggang oleh Bintangnya

Astronom menemukan tujuh planet 'digoreng' oleh bintangnya.


Teleskop James Webb Deteksi Kristal Kuarsa Berbentuk Awan di Planet WASP-17b

23 Oktober 2023

Ilustrasi atmosfer WASP-17b yang kaya akan silikat. (Kredit gambar: NASA, ESA, CSA, Ralf Crawford (STScI))
Teleskop James Webb Deteksi Kristal Kuarsa Berbentuk Awan di Planet WASP-17b

Atmosfer Planet WASP-17b yang membengkak menjadikannya target yang bagus untuk Teleskop James Webb.


Astronom Deteksi Ledakan Energi Misterius Berusia 8 Miliar Tahun

22 Oktober 2023

Kesan seniman ini, tanpa memperhitungkan skalanya, menggambarkan jalur semburan radio cepat dari galaksi jauh tempat asalnya hingga ke Bumi, di salah satu lengan spiral galaksi Bima Sakti, dalam gambar selebaran yang diperoleh pada 20 Oktober 2023 ini. ESO/M. Kornmesser/Handout melalui REUTERS
Astronom Deteksi Ledakan Energi Misterius Berusia 8 Miliar Tahun

Para astronom mendeteksi ledakan energi misterius berusia 8 miliar tahun.


Astronom: Benda Langit yang Dilihat Warga Kemungkinan Meteor atau Sampah Antariksa

15 September 2023

Penampakan cahaya di langit, warna merah kekuningan agak panjang, dari selatan menuju utara. Cahaya itu terlihat dari kawasan Condongcatur, Sleman, Yogyakarta pada Kamis, 14 September 2023, sekitar pukul 23.15 WIB. (Potongan Video)
Astronom: Benda Langit yang Dilihat Warga Kemungkinan Meteor atau Sampah Antariksa

Sampah antariksa itu terbakar di atmosfer dan tampak seperti meteor lewat.