Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Peneliti yang Sebut Puting Beliung Rancaekek Tornado Menilai Banyak Ilmuwan Tak Paham Perubahan Iklim

image-gnews
Peneliti Ahli Utama Pusat Riset Iklim dan Atmosfer BRIN, Erma Yulihastin saat ditemui seusai acara Media Lounge Discussion perihal cuaca ekstrem, Rabu 31 Januari 2024. TEMPO/Alif Ilham Fajriadi
Peneliti Ahli Utama Pusat Riset Iklim dan Atmosfer BRIN, Erma Yulihastin saat ditemui seusai acara Media Lounge Discussion perihal cuaca ekstrem, Rabu 31 Januari 2024. TEMPO/Alif Ilham Fajriadi
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Peneliti klimatologi di Pusat Riset Iklim dan Atmosfer, Badan Riset dan Inovasi Nasional atau BRIN, Erma Yulihastin, mengkritik para ilmuwan yang masih abai terhadap risiko perubahan iklim di Indonesia. Kritikan ini disampaikan Erma dalam sebuah diskusi via zoom yang bertajuk Antisipasi Fenomena Angin Puting Beliung Akibat Perubahan Iklim.

Dalam kesempatan diskusi yang menghadirkan Deputi Bidang Meteorologi BMKG Guswanto dan Dirjen Pengendalian Perubahan Lingkungan KLHK Laksmi Dhewanthi itu Erma memaparkan tiga bentuk fenomena cuaca ekstrem yang dahulu tak pernah terbayangkan bakal terjadi di Indonesia. Ketiganya adalah bow echo, squall line dan mesoscale convective complex.

Menurut Erma, ketiganya bisa dijumpai di Indonesia karena adanya dorongan perubahan iklim. Sayang, dia menambahkan, banyak ilmuwan tak menyadari dan bahkan mengabaikan peringatan dalam rupa tiga fenomena itu. "Mohon maaf, banyak para ilmuwan yang belum memahami ini," kata Erma. 

Erma mengatakan, teori lama memang menyatakan kalau tiga fenomena itu tidak mungkin terjadi di Indonesia yang berada di wilayah tropis. Sebab, fenomena ini kerap terjadi dan dijumpai hanya di wilayah dengan lintang tinggi.

Daerah lintang tinggi--antara 60 dan 90 derajat lintang di belahan bumi utara maupun selatan--sangat dingin dan kelembapannya rendah. Wilayah ini disebutan berperilaku kompleks karena interaksi yang kuat antara lautan, atmosfer, daratan, es laut, es daratan, dan ekosistem terkait.

Adapun penyangkalan ketiganya bisa terjadi di Indonesia atau daerah tropis, kata Erma, masih begitu kuat. "Gak mungkin ada squall line, MCC, sebab hanya terjadi di wilayah lintang menengah dan tinggi saja. Tapi kenyataannya, fenomena ini pernah terjadi di Indonesia," kata Erma menegaskan.

Dulu Siklon Seroja, Sekarang Tornado Rancaekek?

Fenomena yang diragukan bisa terjadi di Indonesia karena bukan berada di wilayah lintang menengah dan tinggi, pernah dipublikasikan Erma bersama tim risetnya. Laporannya dimuat di jurnal ilmiah, misalnya, tentang tropical squall line yang memicu Siklon Tropis Seroja. 

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

"Dan juga di Rancaekek kemarin saya sebut juga small tornado, supaya masyarakat teredukasi dan semakin paham kalau perubahan iklim ini sangat nyata adanya," ucap Erma menunjuk peristiwa amuk puting beliung dahsyat di Rancaekek, Kabupaten Bandung, dan sekitarnya pada 21 Februari lalu.

Saat itu Erma menyebut tornado pertama di Indonesia, sementara kalangan ahli dari BMKG menegaskannya sebagai sebatas puting beliung. Dasarnya, kecepatan angin masih di bawah tornado terlemah yang masih di atas 100 kilometer per jam.

Itu sebabnya, dalam diskusi Rabu siang, Erma meminta kepada para peneliti dan ilmuwan untuk bisa memperbarui pengetahuannya dengan mencocokkan pada situasi di masa kini. Sebab, kata dia lagi, teori lama yang sudah berkembang harus dikaji ulang supaya ada pembaruan.

"Cara pandang kita menggali dunia baru harus ditingkatkan," katanya sambil menambahkan bahwa Global Bowling sedang terjadi dan kenaikan temperatur ini bukan perkara main-main. "Segala hal yang dikatakan tidak akan terjadi di masa lalu, di masa kini bisa saja terjadi."

Pilihan Editor: Puting Beliung Ciamis Merusak 157 Rumah di 5 Kecamatan

Iklan

Berita Selanjutnya



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


BMKG Prediksi Jawa Barat Tanpa Hujan Lebat Sepekan Mendatang

16 jam lalu

Ilustrasi hujan. Pixabay
BMKG Prediksi Jawa Barat Tanpa Hujan Lebat Sepekan Mendatang

Menurut prakiraan BMKG Jawa Barat, masih ada potensi hujan ringan pada kurun 22-28 Juli 2024 di wilayah tersebut.


Alasan Jokowi Tak Jadi Pindah ke IKN dalam Waktu Dekat Mulai Belum Siap Listrik, Pasokan Air, hingga Hujan

16 jam lalu

Presiden Jokowi ketika melaksanakan peletakan batu pertama atau groundbreaking Astra Biz Center dan Nusantara Botanical Garden, IKN, Selasa, 4 Juni 2024. Dalam pidatonya, Jokowi mengatakan bahwa berinvestasi di masa depan berarti membeli masa depan. Foto: tangkapan layer YouTube Sekretariat Presiden.
Alasan Jokowi Tak Jadi Pindah ke IKN dalam Waktu Dekat Mulai Belum Siap Listrik, Pasokan Air, hingga Hujan

Jokowi mengungkapkan tak jadi pindah ke IKN dalam waktu dekat, sebelumnya ia rencanakan juli ini. Ini beberapa alasannya.


Prakiraan Cuaca BMKG: Bibit Siklon 91W dan 92W Picu Hujan di Beberapa Wilayah, Mayoritas Cerah Berawan

23 jam lalu

Bibit Siklon Tropis 91W dan 92W (BMKG)
Prakiraan Cuaca BMKG: Bibit Siklon 91W dan 92W Picu Hujan di Beberapa Wilayah, Mayoritas Cerah Berawan

Dampak tidak langsung bibit siklon 91W dan 92W adalah hujan sedang hingga lebat di beberapa wilayah.


Jembatan Cina Ambruk Tewaskan 12 Orang, Presiden Xi Jinping Perintahkan Penyelamatan Darurat

1 hari lalu

Tangkapan layar kawasan banjir di Kota Meizhou, Guangdong, Tiongkok, 17 Juni 2024.  (File image: Video obtained by Reuters)
Jembatan Cina Ambruk Tewaskan 12 Orang, Presiden Xi Jinping Perintahkan Penyelamatan Darurat

Ratusan penyelamat terlibat dalam pencarian terhadap sekitar 20 kendaraan yang hilang setelah jembatan jalan raya di Cina ambruk saat hujan lebat


Gempa Nias dan Nabire Malam Ini: Kekuatan Berbeda, Guncangan Setara

1 hari lalu

Lokasi pusat gempa Nias. Foto : X
Gempa Nias dan Nabire Malam Ini: Kekuatan Berbeda, Guncangan Setara

Gempa mengguncang Nias, Sumatera Utara, dan Nabire, Papua Tengah, pada Sabtu malam ini, 20 Juli 2024.


Jembatan Cina Ambruk, 11 Orang Tewas dan Lebih Dari 30 Orang Hilang

1 hari lalu

Tangkapan layar kawasan banjir di Kota Meizhou, Guangdong, Tiongkok, 17 Juni 2024.  (File image: Video obtained by Reuters)
Jembatan Cina Ambruk, 11 Orang Tewas dan Lebih Dari 30 Orang Hilang

Sedikitnya sebelas orang tewas dan lebih dari 30 orang masih hilang setelah sebuah jembatan di Cina utara ambruk di tengah hujan lebat


Masih Ada Potensi Hujan Lebat di Antara Heboh Bediding, Ini Pantauan BMKG

1 hari lalu

Kawasan Dieng, Jawa Tengah, kembali membeku dengan suhu -3,5C, pada Kamis, 27 Juli 2023. (Twitter/FestivalDiengID).
Masih Ada Potensi Hujan Lebat di Antara Heboh Bediding, Ini Pantauan BMKG

Fenomena bediding bukan hanya karena Angin Monsun Australia, tapi ada faktor lainnya. Simak penjelasan BMKG.


BRIN Olah Kelapa Tak Layak Jual Jadi Bioavtur, Pabriknya Dibangun di Banyuasin

1 hari lalu

Ilustrasi minyak kelapa untuk  Bioavtur. antaranews.com
BRIN Olah Kelapa Tak Layak Jual Jadi Bioavtur, Pabriknya Dibangun di Banyuasin

BRIN menggandeng perusahaan asal Jepang untuk pemanfaatan minyak kelapa menjadi bahan bakar pesawat ramah lingkungan atau bioavtur.


Prediksi Cuaca BMKG Hari Ini, Peringatan Dini Hujan Hanya di Ujung Utara dan Timur Indonesia

1 hari lalu

Ilustrasi Cuaca DKI Jakarta yang berawan. Tempo/Tony Hartawan
Prediksi Cuaca BMKG Hari Ini, Peringatan Dini Hujan Hanya di Ujung Utara dan Timur Indonesia

Menurut BMKG, Jabodetabek dan banyak wilayah lainnya di Indonesia tipis potensi hujan hari ini sekalipun ada dua bibit siklon.


Mengapa Terjadi Suhu Dingin di Sejumlah Wilayah Indonesia Belakangan Ini?

2 hari lalu

SDN 5 Cikidang di Kampung Pengkolan, Desa Cikidang, Kecamatan Lembang, Kabupaten Bandung Barat, yang berada ditengah perkebunan, 26 Juli 2022. Sekolah yang letaknya dikelilingi perkebunan dan cukup jauh dari perkampungan ini hanya memiliki 50 orang murid terdiri dari 8 murid di kelas 3, 8 murid kelas IV, 8 murid kelas V, dan 26 murid kelas VI. Tak ada lagi murid di kelas 1 dan II selama 2 tahun terakhir karena letaknya yang jauh. Guru pengajar yang tersisa hanya tinggal 2 orang. Sekolah ini jika terus kekurangan murid rencananya akan disatukan dengan SDN 1 Cikidang yang lokasinya ada di dekat kantor desa. TEMPO/Prima mulia
Mengapa Terjadi Suhu Dingin di Sejumlah Wilayah Indonesia Belakangan Ini?

BMKG Stasiun Bandung menyebut perubahan ke suhu dingin di wilayah Bandung Raya disebabkan oleh faktor peralihan musim hujan ke musim kemarau.