Ide Internet ID Amerika Ditentang, Inilah Alasannya

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Belanja on line di internet. TEMPO/ Hariyanto

    Belanja on line di internet. TEMPO/ Hariyanto

    TEMPO Interaktif, Jakarta - Rencana Pemerintahan Barack Obama untuk mengembangkan sistem identitas internet yang diklaim akan mengurangi penipuan dan pencurian identitas dan di saat yang sama menyederhanakan transaksi online mendapat penentangan.

    National Strategy for Trusted Identities in Cyberspace (NSTIC) dinilai sebagai ide yang buruk. Di permukaan ide itu terlihat akan meningkatkan transaksi online dan mengurangi pencurian identitas.

    Namun, langkah itu dinilai bukan merupakan langkah bijaksana. Berikut alasannya.

    1. Bencana? S-I-N-G-L-E-P-O-I-N-T

    Skeleton key adalah kunci yang dapat membuka berbagai kunci dari berbagai tipe. Ini adalah apa yang Pemerintahan Obama usulkan. Daripada memiliki password yang berbeda dan validasi email untuk mengakses berbagai tempat, NSTIC akan menjadi satu titik masuk untuk berbagai interaksi dan transaksi online yang dapat digunakan konsumen dan bisnis.

    Ini menakutkan bagi mereka yang paham teknologi.

    Mempunyai satu kunci masuk ke berbagai website sudah tersedia dalam beberapa bentuk, yang paling menonjol melalui Facebook. Banyak yang menerimanya karena hanya privasi yang dipertaruhkan - kita tidak melakukan  pembelian atau memasang informasi keuangan ke Facebook.

    Memungkinkan akses ke dokumen keuangan melalui sebuah akses tunggal menggelikan. Solusi ini hanya memberi kesempatan untuk memberdayakan berbagai jenis kejahatan untuk memiliki akses lebih dalam satu paket yang disebut NSTIC.

    2. Menjauh dari Aktivitas Interwebbing-ku

    "Ini akan menyebabkan perubahan besar dalam penggunaan Internet oleh konsumen," kata John Clippinger, co-direktur Law Lab Harvard's Berkman for Internet and Society di Cambridge, Massachusetts. Akan terjadi pergeseran dan peningkatan yang sangat besar dalam jumlah dan jenis data pengecer.

    Tepat. Inilah alasan bahwa perusahaan-perusahaan seperti Google dan Paypal mendukungnya. Ini adalah kesempatan untuk sentralisasi dan mengumpulkan aset yang paling penting di Internet: data. Ada jaminan bahwa data ini tidak akan dibagi, tetapi "sharing" adalah istilah ambigu. Kebutuhan akan menendangnya.

    Dengan alasan kebutuhan, akan ada peningkatan kebutuhan oleh perusahaan dan instansi pemerintah untuk mengintip apa yang kita lakukan. Jika Anda berpikir bahwa ini adalah pernyataan salah, Anda naif. Itu akan terjadi. Ini akan dimulai dengan kedok penyesuaian yang diperlukan terhadap hukum atas nama perlindungan konsumen atau keamanan dalam negeri dan akan berkembang dari sana.

    3. Rasa Aman yang Salah

    NSTIC akan menghapus paranoia bagi banyak orang dan, sebagaimana dimaksud, membawa lebih banyak orang ke dalam transaksi-online.

    Hal ini akan membuat orang bersantai karena merasa aman telah terlindungi. Dengan menyertakan persetujuan Departemen Perdagangan AS, banyak orang akan mempercayainya.

    Mereka akan percaya terlalu berlebihan.



    4. Siapakah yang lebih cerdas? Hacker atau Pemerintah AS?

    Aspek yang paling cerdas dari solusi ini adalah bahwa mereka tidak berencana memiliki database terpusat. Pemerintah akan mengandalkan beberapa penyedia layanan untuk menyimpan data dalam cara yang dibayangkan paling aman.

    Dan satu-satunya alasan bahwa lembaga keuangan belum banyak dibajak untuk data mereka di masa lalu adalah karena mereka memperlakukannya begitu berharga. Daya beli tidak tersedia dan transfer uang secara khusus diarahkan untuk memerlukan persetujuan multi-poin.

    Namun ini berbeda. Sifatnya, ini adalah inisiatif perampingan. Sementara apa pun yang dibuat untuk menyederhanakan tindakan kita akan terbuka terhadap manipulasi. Para hacker yang hari ini meneliti cara transaksi online akan menuju ke arah titik akses termudah yang saat ini langsung melalui konsumen. NSTIC mengubahnya. Ada kemungkinan pemerintah akan memahami hal ini sebelum peluncuran dan menambahkan perlindungan yang sesuai. Jika mereka melakukannya, mereka akan membatasi efektivitas produk.

    Mereka mungkin melakukannya dengan cara yang aman, yang akan membuat hacking ke penyedia layanan tidak berharga. Kemungkinannya sangat tipis, karena tujuannya adalah untuk membuat segalanya lebih mudah bagi transaksi online.

    5. Faktor Big Brother

    Ini adalah langkah yang sangat berbahaya terhadap peningkatan kekuatan dan jangkauan pemerintah ke dalam saku kita. Sampai rincian program tersebut dirilis ini adalah teori konspirasi-sarat paranoia tanpa substansi.

    TECHI | ERWIN Z
     


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Angin Prayitno Aji dan Tiga Perusahaan yang Diperiksa KPK dalam Kasus Suap Pajak

    Angin Prayitno Aji dan Dadan Ramdani ditetapkan KPK sebagai tersangka kasus suap pajak. Dari 165 perusahaan, 3 sedang diperiksa atas dugaan kasus itu.