Remaja Salatiga Ungguli Insinyur Oxford Bikin Jet Engine Bracket  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pesawat MCDONNELL DOUGLAS F-18 HORNET saat terbang di angkasa. Pesawat ini memiliki spesifikasi mesin 2x General Electric F404 low-bypass turbofan yang dapat menghasilkan tenaga hingga 32,000-pound-thrust, mencapai kecepatan maksimum 1,8 mach (1.915 km/jam), dan bobot 23,537 kg. Wikimedia.org

    Pesawat MCDONNELL DOUGLAS F-18 HORNET saat terbang di angkasa. Pesawat ini memiliki spesifikasi mesin 2x General Electric F404 low-bypass turbofan yang dapat menghasilkan tenaga hingga 32,000-pound-thrust, mencapai kecepatan maksimum 1,8 mach (1.915 km/jam), dan bobot 23,537 kg. Wikimedia.org

    TEMPO.CO, Jakarta - Dua remaja lulusan sekolah menengah kejuruan di Salatiga bisa mengalahkan insinyur lulusan University of Oxford. Mereka adalah Arfi'an Fuadi dan M. Arie Kurniawan. Kakak beradik ini berhasil menjadi juara pertama dalam 3D Printing Challenge yang diadakan General Electric tahun ini.

    "Arfi'an dan Arie berhasil mendesain jet engine bracket--salah satu komponen untuk mengangkat mesin pesawat terbang--yang paling ringan dari komponen serupa yang pernah dibuat di dunia," kata Handry Satriago, CEO General Electric Indonesia, di Hotel Mulia pada Selasa, 22 Juli 2014

    Keunggulan jet engine bracket yang didesain oleh Arfi'an dan Arie, ujar Handry, ialah faktor bobot komponen pascaproses pembuatan cetak biru atau prototipe. Jet engine bracket yang ada saat ini memiliki bobot 2 kilogram, sementara jet engine bracket buatan Arfi'an dan Arie hanya berbobot 327 gram atau 84 persen lebih ringan. "Kemampuan untuk menekan berat komponen itu yang menjadi poin plus desain mereka karena sangat efisien," ujar Handry.

    Handry menuturkan Arfi'an dan Arie yang merupakan lulusan SMA Negeri 7 Semarang dan SMK Negeri 2 Salatiga ini berhasil menyisihkan 700 karya dari 50 negara. "Bahkan mereka berhasil mengalahkan peserta dengan gelar Ph.D dari Swedia yang menyabet peringkat kedua dan insinyur lulusan University of Oxford yang meraih juara ketiga," katanya.

    Adapun Arfi'an mengatakan keberhasilannya merupakan hasil kerja keras bersama adiknya, M. Arie Kurniawan, di bawah firma Dtech Engineering yang mereka rintis sejak lima tahun silam. "Minat kami yang besar pada desain engineering dan sektor manufaktur ialah faktor yang mendorong kami meraih prestasi," ujarnya.

    RAYMUNDUS RIKANG R.W.

    Topik terhangat:

    MH17 | Pemilu 2014 | Ramadan 2014 | Tragedi JIS | Hasil Pilpres 2014

    Berita terpopuler lainnya:
    SBY Berhentikan Kepala Staf TNI AD 
    Berita Potong Kelamin, Ahmad Dhani ke Dewan Pers
    Isi Pidato Prabowo Tolak Pelaksanaan Pilpres


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.