Laut Terpisah di Suramadu, Peneliti LIPI: Air Mineral dan Sirup

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Fenomena pertemuan antara air dari Samudera Atlantik dan Laut Mediterania di Selat Gibraltar. (Hidabrut.com)

    Fenomena pertemuan antara air dari Samudera Atlantik dan Laut Mediterania di Selat Gibraltar. (Hidabrut.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Peneliti dari Pusat Penelitian Oseanografi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Nugroho Dwi Hananto, menganalogikan air laut terpisah di Selat Madura dengan segelas air putih (mineral) dan sirup berwarna.

    Baca: Viral Air Laut Terpisah di Bawah Jembatan Suramadu, Fenomena Apa?
    Baca: Fenomena Air Laut Terbelah Tak Bisa Diprediksi Hilang Timbulnya
    Baca: Air Laut Terpisah Suramadu Juga Pernah Terjadi di Selat Gibraltar

    "Ini sama saja misalnya, kita punya segelas air putih, kemudian kita tuangkan sirup warna merah. Sirupnya tidak akan bisa langsung tercampur, baru kalau diaduk-aduk bisa bercampur," ujar Nugroho kepada Tempo, Rabu malam, 20 Maret 2019.

    Fenomena tersebut viral setelah sebuah video yang diunggah oleh akun Facebook bernama Mohammad Fahrizal. Dalam video tersebut memperlihatkan air laut di bawah jembatan Suramadu, tepatnya di Selat Madura terpisah menjadi dua. Sebelah kiri air terlihat keruh kehitaman, sedangkan sebelah kanan tidak keruh.

    Sampai berita ini ditayangkan video tersebut sudah dibagikan lebih dari 13.000 kali dan mendapat komentar lebih dari 1000. "Pertanda apakah ini #SURAMADU," tertulis pada keterangan video yang diunggah pada 19 Maret 2019.

    Nugroho memberikan pesan bahwa jangan kaitkan fenomena tersebut dengan hal-hal aneh. "Indonesia kita ini negara maritim dengan luas laut 70 persen dari luas negara kita, sudah saatnya kita banyak-banyak belajar dan mempelajari laut dan fenomena yang ada di dalamnya. Ini disebut sebagai ocean literacy yang menjadi tanggung jawab pemerintah, lembaga pendidikan dan penelitian serta masyarakat," kata Nugroho.

    Dengan demikian, Nugroho berujar, masyarakat tidak mudah terkaget-kaget dan mengait-kaitkan suatu fenomena alamiah dengan hal-hal yang dilebih-lebihkan dan kurang bisa dipertanggunjawabkan.

    "Fenomena itu sepertinya tidak terlalu berdampak bagi kehidupan bawah laut, ini kan hanya sementara ya. Hal tersebut akibat tidak bercampurnya dua massa air yang bertemu, massa air dengan kadar garam lebih tinggi kadang belum bisa bercampur dengan sempurnya," tutur Nugroho.

    Menurut Nugroho pada musim hujan dan musim kemarau fenomena itu bisa saja terjadi. Nugroho memberikan contoh, misalnya hujan lebat di daerah hulu sungai akan mengakibatkan masuknya air tawar dalam jumlah yang sangat banyak ke laut.

    "Air tawar ini kan tidak asin ya, kemudian warnanya cenderung cokelat karena banyak membawa sedimen dari hulu. Nah ini kalau bertemu air laut tidak mudah bercampur boleh jadi menjadi seperti terbelah," ujar Nugroho.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Harley Davidson dan Brompton dalam Daftar 5 Noda Garuda Indonesia

    Garuda Indonesia tercoreng berbagai noda, dari masalah tata kelola hingga pelanggaran hukum. Erick Thohir diharapkan akan membenahi kekacauan ini.