Badak Sumatera di Kaltim Tinggal 12-15 Ekor

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Proses penyelamatan Badak Sumatera betina yang terancam punah di Kalimantan Timur. Kredit: WWF Indonesia

    Proses penyelamatan Badak Sumatera betina yang terancam punah di Kalimantan Timur. Kredit: WWF Indonesia

    TEMPO.CO, Jakarta - Populasi badak sumatera (dicerorhinus sumatrensis) di Kabupaten Kutai Barat hingga Mahakam Ulu, Provinsi Kalimantan Timur (Kaltim) saat ini diperkirakan tinggal 12-15 ekor.

    Binatang ini terancam punah akibat perburuan yang dilakukan bertahun-tahun lalu.

    Badak Sumatera Dilepasliarkan di Suaka Kelian, Kaltim

    Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Provinsi Kaltim, Sunandar Trigunajasa, menuturkan, ancaman perburuan dan fragmentasi habitat menjadi salah satu faktor menurunnya populasi badak di alam liar yang saat ini tersebar mulai Kabupaten Kutai Barat hingga Kabupaten Mahakam Ulu.

    Salah satu upaya melestarikan binatang langka ini dilakukan pemerintah dengan melepasliarkan badak, yang sebelumnya terperangkap.

    “Pelepasan badak Pahu ke Suaka Badak Kelian merupakan langkah penting awal dalam upaya menyelamatkan badak yang populasinya terus menurun,” ujar Sunandar Trigunajasa di Kutai Barat, Rabu, 20 Maret 2019, seusai melepasliarkan Pahu, seekor badak betina ke Suaka Badak Kelian (SBK) setelah sebelumnya menjalani masa karantina selama tiga bulan.

    Badak betina ini sebelumnya diselamatkan tim akibat terkena jebakan.

    Direktur Jenderal Konservasi Sumberdaya Alam dan Ekosistem, KLHK, Wiratno memberi apresiasi tinggi kepada tim dan semua pihak yang terlibat dalam proses pelepasan ini, terutama masyarakat Kutai Barat yang telah mendukung upaya penyelamatan satwa yang terancam punah tersebut.

    Kegiatan ini merupakan langkah awal dalam melestarikan habitat badak, sehingga masih diperlukan bantuan dari banyak pihak untuk melangkah maju ke tahap berikutnya, yaitu pengembangbiakan semi alami yang dikelola secara intensif.

    “Mengingat umur Pahu tidak muda lagi yang diperkirakan lebih dari 25 tahun, maka tantangan berikutnya adalah segera menemukan badak jantan di Kalimantan yang diyakini masih ada di alam. Adanya badak jantan bisa mempercepat keberhasilan program breeding di suaka. Saat ini tim sedang mencari keberadaan badak lainnya di Kalimantan,” ujarnya.

    FX Yapan, Bupati Kutai Barat mengatakan bahwa ia bersama masyarakat mendukung penuh upaya pelestarian badak sumatera yang berada di Kutai Barat, karena keberadaan hewan langka ini juga menjadi kebanggaan masyarakat sehingga harus didukung dalam menjaga pelestariannya.

    “Kami akan menyediakan segala kebutuhan yang diperlukan untuk menjamin badak ini tetap ada di Kalimantan, khususnya di Kutai Bara,” ucap Yapan. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.