Facebook Akuisisi Startup Pembaca Pikiran CTRL-Labs Rp 7 Triliun

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pendiri dan CEO Facebook, Mark Zuckerberg, pria asal Palo Alto, California, menepati urutan kelima orang terkaya di dunia 2018 versi Forbes dengan kisaran kekayaan 71 miliar Dollar AS. REUTERS

    Pendiri dan CEO Facebook, Mark Zuckerberg, pria asal Palo Alto, California, menepati urutan kelima orang terkaya di dunia 2018 versi Forbes dengan kisaran kekayaan 71 miliar Dollar AS. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Facebook dilaporkan menghabiskan lebih dari U$ 500 juta atau setara Rp 7,1 triliun, untuk mengakuisisi startup teknologi CTRL-Labs. Startup tersebut merupakan startup pembaca pikiran, demikian dilaporkan Business Insider, baru- baru ini.

    CTRL-Labs, telah memproduksi gelang yang dapat memecahkan kode sinyal listrik dari otak penggunanya. Dengan mengenakan gelang, perusahaan mengatakan, pengguna dapat mengendalikan komputer menggunakan pikiran.

    "Anda memiliki neuron di sumsum tulang belakang Anda yang mengirimkan sinyal listrik ke otot-otot tangan Anda dan memerintahkan mereka bergerak dengan cara tertentu seperti mengklik mouse atau menekan tombol," kata Vice President Facebook, Andrew Bosworth dalam postingan Facebook yang mengumumkan akuisisi itu.

    Facebook tidak benar-benar fokus dalam bisnis elektronik konsumen (dengan pengecualian perangkat kamera pintar Portal-nya). Sebagian besar bisnisnya adalah penjualan iklan, dan menggunakan data penggunanya untuk memperkuat bisnis itu.

    Dengan demikian, perangkat yang dijelaskan di atas sedang diterima sebagai cara lain Facebook untuk mengumpulkan data pengguna. "Gelang itu akan men-decode sinyal itu dan menerjemahkan menjadi sinyal digital yang bisa dipahami oleh perangkat Anda, memberdayakan dengan kendali atas kehidupan digital Anda," kata Bosworth

    Namun, akuisisi tersebut dianggap langkah yang kotor dan menakutkan. Hal itu disampaikan oleh para pengguna Twitter. "Maksudku, jujur, menurutmu siapa kamu," kata seorang pengguna Twitter kepada Bosworth. "Bukankah kamu sudah cukup memiliki data kami? Ya ampun -- ini kotor."

    Reaksi mewakili sebagian besar reaksi terhadap tweet Bosworth. "Mengapa ada orang yang mau memberikan model bisnis perusahaan dan FB mengetahui akses ke data sumsum tulang belakang mereka?" pengguna lain merespons," tulis akun lain. Salah satu pengguna langsung ke titik: "Ini menakutkan."

    Secara keseluruhan, berbagai reaksi mencerminkan sentimen publik seputar Facebook setelah bertahun-tahun kontroversi privasi data, dari kesalahan skala kecil hingga skandal Cambridge Analytica, di mana data pribadi dari lebih dari 87 juta pengguna Facebook telah diperoleh secara tidak patut oleh perusahaan analitik data politik itu.

    BUSINESS INSIDER | FACEBOOK


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Polemik Aturan Ketenagakerjaan Dalam RUU Cipta Kerja

    Perubahan aturan ketenagakerjaan menurut pemerintah harus dilakukan agar mengundang investasi.