Bos NASA dan SpaceX Berseteru, Bagaimana Kerja Samanya?

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Roket Starhopper SpaceX terbakar saat uji coba. Kredit: Everyday Astronaut

    Roket Starhopper SpaceX terbakar saat uji coba. Kredit: Everyday Astronaut

    TEMPO.CO, Jakarta - Kedua pimpinan lembaga yang bergerak di bidang antariksa Amerika Serikat, NASA dan SpaceX dikabarkan sedang berselisih paham. Administrator NASA Jim Bridenstine akan bertemu dengan CEO SpaceX Elon Musk setelah bersitegang di media sosial Twitter dan beberapa media.

    Dikutip New York Times, baru-baru ini, kunjungan Bridenstine ke pabrik roket biasanya ditujukan untuk urusan luar angkasa. Namun ada beberapa ketegangan pada Kamis pekan lalu ketika Bridenstine, mampir di markas SpaceX, perusahaan roket swasta sekaligus kontraktor utama untuk NASA.

    Dua pekan lalu, ketika Musk bersiap untuk memberikan informasi terbaru tentang Starship, sebuah pesawat ruang angkasa raksasa yang ia harap dapat melakukan perjalanan ke Mars suatu saat dalam dekade berikutnya. Namun, Bridenstine memposting di Twitter sebuah pesan yang menyarankan bahwa SpaceX perlu memberi perhatian lebih pada kontraknya dengan NASA untuk meluncurkan astronot dengan pesawat ruang angkasa Crew Dragon.

    Alih-alih membangun dan mengoperasikan pesawat ruang angkasa sendiri seperti pesawat ulang-alik, yang pensiun pada 2011, NASA kini beralih ke SpaceX dan Boeing untuk menyediakan transportasi astronot. Baik Boeing dan SpaceX berada di belakang jadwal program awak komersial ini, dan peluncuran pertama mereka mungkin tidak akan terjadi sampai sekitar 2020.

    Menambah ketegangan adalah tahun-tahun penundaan dan pembengkakan biaya dalam pengembangan roket raksasa NASA yang akan datang, Space Launch System. Para kritikus SLS menyarankan SpaceX dapat menawarkan alternatif lebih baik untuk misi besar NASA yang direncanakan, baik Starship masa depan, atau Falcon Heavy.

    "Bridenstine berada di tempat yang sulit," kata Phil Larson, mantan penasihat ruang angkasa selama pemerintahan Obama, sekarang asisten dekan di kampus teknik Universitas Colorado. "Tweet itu keluar dari bidang kiri, dan karena nadanya, menyoroti beberapa program NASA yang berada di belakang jadwal dan melebihi anggaran."

    Ketika ditanya tentang tweet Bridenstine selama wawancara dengan CNN setelah acara Starship, Musk menjawab dengan bercanda. "Apakah dia mengatakan kru komersial atau SLS?" katanya dilanjut tertawa. "SpaceX bisa siap untuk meluncurkan astronot NASA dalam tiga hingga empat bulan."

    Dalam wawancara lain setelah acara, Musk mengatakan bahwa roket dan kapsul Crew Dragon untuk dua misi kru komersial mendatang akan segera tiba di Florida. 

    "Sebenarnya, tidak ada lagi yang bisa kita lakukan dari sudut pandang perangkat keras," kata Musk. "Perangkat keras pada dasarnya sudah selesai. Ini benar-benar hanya sejumlah besar polesan NASA, pada dasarnya. Percepat polesan NASA, kita bisa meluncurkan lebih cepat."

    Menurut Musk, hanya sekitar lima persen dari sumber daya SpaceX yang dikhususkan untuk Starship. Secara terpisah, dalam wawancara dengan The Atlantic, Bridenstine mengatakan tentang candaan Musk. "Yah, saya pikir itu tidak membantu," tuturnya.

    Bridenstine sangat meragukan timeline Musk bahwa peluncuran pertama dengan astronot dapat terjadi dalam tiga hingga empat bulan. Menurutnya itu justru menunjukkan kegagalan pengujian baru-baru ini.

    SpaceX berhasil mengirim kapsul Crew Dragon - tanpa awak - ke stasiun ruang angkasa pada Maret 2019, tapi selama tes darat berikutnya, kapsul hancur meledak. Tidak ada yang terluka, tapi SpaceX dan NASA harus menyelidiki apa yang terjadi dan memperbaiki masalah.

    Parasut juga gagal dalam tes baru-baru ini. "Itu mungkin akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk diselesaikan daripada sistem peluncuran-batalkan," kata Bridenstine. "Saya telah kritis terhadap semua kontraktor yang terlalu banyak berkompromi dan kurang memberikan."

    NYTIMES | CNN | THE ATLANTIC 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.