Tanda-Tanda Serangan Jantung Ada pada Mumi Berumur 4.000 Tahun

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • FBI berhasil memecahkan DNA mumi berusia 4000 tahun. Foto: Museum of Fine Arts

    FBI berhasil memecahkan DNA mumi berusia 4000 tahun. Foto: Museum of Fine Arts

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah penelitian terhadap mumi berusia 4.000 tahun menemukan penumpukan kolesterol di arteri mereka. Ada kemungkinan mumi tersebut menderita penyakit jantung.

    Penelitian sebelumnya telah memeriksa akumulasi kalsium pada arteri jantung mumi tersebut menggunakan diseksi dan pemindaian CT-scan. Tetapi penelitian ini menunjukkan kerusakan yang hanya terjadi pada tahap lanjut penyakit jantung dan menyajikan gambaran yang tidak lengkap tentang seberapa luas risiko penyakit jantung mungkin ribuan tahun yang lalu.

    Sekarang, para peneliti telah menganalisis arteri dari lima mumi kuno dari Amerika Selatan dan Mesir kuno, mendeteksi tahap awal aterosklerosis - ketika plak terkumpul di dinding arteri dan menghambat aliran darah.

    "Saya telah melihat pola penyakit jantung dalam populasi selama lebih dari 20 tahun," kata pemimpin penelitian Mohammad Madjid, asisten profesor kedokteran kardiovaskular di McGovern Medical School, bagian dari University of Texas Health Science Center di Houston.

    "Seiring waktu, pertanyaan yang muncul di benak saya adalah: Apakah itu penyakit di zaman modern, atau apakah itu suatu proses yang melekat pada manusia, terlepas dari kehidupan modern?"

    Untuk menjawab pertanyaan itu, Madjid dan rekan-rekannya mengumpulkan sampel arteri dari lima mumi yang berasal dari tahun 2000 SM sampai tahun 1000. Mumi terdiri atas tiga pria dan dua wanita, yang berusia antara 18 tahun dan 60 tahun.

    Para ilmuwan memindai bagian-bagian kecil arteri, yang panjangnya hanya beberapa sentimeter, kata Madjid kepada Live Science. Analisis mereka mengungkapkan lesi dari akumulasi kolesterol, prekursor penumpukan plak yang menghalangi arteri dan menyebabkan serangan jantung. Ini adalah bukti pertama dari lesi tahap awal pada mumi dari berbagai belahan dunia.

    Studi sebelumnya menemukan plak arteri tahap lanjut pada mumi dari Greenland yang berasal dari 500 tahun lalu, dan pada mumi Mesir yang berasal dari lebih dari 3.000 tahun lalu.  CT scan dari pemburu Zaman Es Mummi Ötzi mengungkapkan bahwa ia kemungkinan terkena serangan jantung, dengan tiga bagian plak yang mengeras di dekat jantungnya.

    Deposit kolesterol di dinding arteri "pada dasarnya adalah mekanisme penyembuhan luka tubuh yang salah," kata Madjid. "Ini sebagai respons terhadap berbagai trauma (seperti) infeksi, kolesterol tinggi, paparan asap dan masalah lain yang dapat merusak lapisan dalam arteri, yang disebut endotelium," katanya.

    Respons peradangan tubuh adalah bagian normal dari penyembuhan luka, tetapi dinding arteri yang rusak rentan terhadap penumpukan sel darah putih, yang dapat menyebabkan penumpukan kolesterol. Penumpukan ini pertama kali muncul sebagai goresan dan lesi, dan kemudian dapat menebal cukup untuk memblokir aliran darah arteri, kata Madjid.

    "Ini adalah proses yang sangat terkenal yang kita temukan di bawah mikroskop di zaman modern, kita sekarang telah melihat pola yang sama pada nenek moyang kita juga," katanya. "Sepertinya proses peradangan ini dan responsnya merupakan bagian yang tak terpisahkan dari kehidupan kita."

    Penelitian terhadap mumi ini dipublikasikan secara online di American Heart Journal edisi Oktober 2019.

    LIVESCIENCE 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.