NASA: Ada Asteroid 620 Meter Mendekati Bumi Setelah Natal

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi asteroid di dekat bumi. spaceflightinsider.com

    Ilustrasi asteroid di dekat bumi. spaceflightinsider.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah asteroid raksasa akan mendekati Bumi pada 26 Desember 2019, sehari setelah Natal. Pelacak asteroid NASA di Center for Near Earth Object Studies (CNEOS) memperkirakan ukuran batuan angkasa itu antara 280 meter hingga 620 meter.

    Asteroid yang dijuluki CH59 itu meluncur ke arah Bumi dengan kecepatan lebih dari 44 ribu kilometer perjam. Dengan kecepatan tinggi, asteroid itu akan mendekati Bumi pada pagi 26 Desember. Jika dilihat dari ukurannya, CH59 sebanding dengan Menara Canton Cina dan Menara Sears di Chicago, Amerika Serikat. Bandingkan dengan Monas yang setinggi 132 meter.

    Namun jarak terdekat lintasan asteroid ini ke Bumi sebenarnya tidak bisa dikatakan dekat juga. Menurut NASA, titik terdekat Asteroid CH59 dengan Bumi sekitar 0,04874 unit astronomi (au).

    Satu unit astronomi adalah jarak dari planet kita ke Matahari atau sekitar 149,6 juta km. Artinya Asteroid CH59 akan melintas dalam jarak 7,29 juta km dari Bumi.

    Setiap benda sebesar ini berpotensi meratakan seluruh benua jika menabrak planet Bumi. Kekuatannya akan berdampak membunuh jutaan jiwa dan menimbulkan kekacauan, serta kehancuran pada skala yang belum pernah terjadi sebelumnya, demikian diberitakan laman Express, akhir pekan lalu.

    Berdasarkan laporan Gedung Putih 2018 tentang ancaman asteroid, setiap batu ruang angkasa berukuran antara 400 meter hingga 1,6 kilometer merupakan ancaman dunia. Karena potensi bahaya dari mendekatnya asteroid ke Bumi, NASA melabelinya sebagai asteroid berbahaya (PHA) dan objek dekat Bumi (NEO).

    "NEO adalah asteroid dan komet yang mendekati atau melewati orbit Bumi mengelilingi Matahari,” kata NASA. “Ketika NEO mengorbit membawa mereka ke atmosfer Bumi, benda-benda yang lebih kecil tanpa fragmen dan hancur, sementara benda yang lebih besar dapat menyebabkan kerusakan, bahkan kehancuran global."

    Laporan itu juga menambahkan bahwa objek yang dekat dan lebih dari satu kilometer dapat menyebabkan kerusakan pada skala global. Objek sebesar ini dapat memicu tsunami dahsyat, gempa bumi dan efek sekunder yang akan meluas jauh melampaui area dampak.

    Sekitar 66 juta tahun yang lalu, asteroid berukuran sekitar 10 kilometer diyakini telah memusnahkan dinosaurus dan dua pertiga dari semua kehidupan di Bumi. Namun, CH59 tidak cukup besar untuk mengakhiri semua kehidupan di Bumi.

    Setelah mendekati Bumi, NASA memperkirakan CH59 akan melewati sangat dekat dengan Venus pada 10 September 2020. Kemudian, asteroid akan mengunjungi Bumi lagi pada Maret 2021, Desember 2023 dan Maret 2024.

    EXPRESS | NASA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Pemberantasan Rasuah Indonesia di Hari Antikorupsi Sedunia

    Wajah Indonesia dalam upaya pemberantasan rasuah membaik saat Hari Antikorupsi Sedunia 2019. Inilah gelap terang Indeks Persepsi Korupsi di tanah air.