Virus Corona Misterius dari Cina Sudah Sampai Amerika

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penumpang yang memakai masker menunggu untuk naik kereta di Stasiun Kereta Api Barat Beijing, di Beijing, Cina 20 Januari 2020. [REUTERS / Stringer]

    Penumpang yang memakai masker menunggu untuk naik kereta di Stasiun Kereta Api Barat Beijing, di Beijing, Cina 20 Januari 2020. [REUTERS / Stringer]

    TEMPO.CO, Jakarta - Seorang pelancong asal Cina di Seattle, Amerika Serikat, terdiagnosis terinfeksi virus corona Wuhan. Virus corona misterius itu telah menginfeksi lebih dari 300 orang di Cina dan enam meninggal di Wuhan. 

    Konfirmasi virus penyebab pneumonia itu sampai ke Amerika diberikan juru bicara Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat pada Selasa 21 Januari 2020, waktu setempat. Kabar itu pertama kali dilaporkan oleh CNN. Sedang kepada Reuters, juru bicara CDC Benjamin Haynes menjanjikan keterangan lebih rinci lewat jumpa pers resmi.

    Virus corona misterius itu memang telah terdeteksi di luar Cina. Sebelumnya, ada di Thailand, Korea, dan Jepang. Pekan lalu, CDC mulai melakukan penyaringan terhadap pelancong asal Cina di tiga bandara AS. 

    Belakangan otoritas kesehatan Cina mengakui kalau virus yang mirip SARS itu bisa menular antar manusia. Pengetahuan ini membuat alarm semakin kencang akan bahaya pandemik seperti halnya SARS pada 2002-2003 lalu karena bertepatan dengan momen liburan Imlek di mana wisatawan asal Cina banyak melancong ke banyak negara.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona Wuhan Menjangkiti Kapal Pesiar Diamond Princess

    Jumlah orang yang terinfeksi virus korona Wuhan sampai Minggu, 16 Februari 2020 mencapai 71.226 orang. Termasuk di kapal pesiar Diamond Princess.