Virus Corona, Misi Mars Cina Tetap Meluncur Juli?

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Cina meluncurkan roket Long March-5B pada 2019. Kredit: Youtube

    Cina meluncurkan roket Long March-5B pada 2019. Kredit: Youtube

    TEMPO.CO, Jakarta - Cina berencana untuk meluncurkan misi antar-planet solo pertama ke Mars  pada bulan Juli, tetapi virus corona telah sangat menghambat dan memperlambat aktivitas di negara tersebut. Akankah wabah COVID-19 mencegah Cina meluncurkan misi Mars?

    Otoritas Tiongkok memberlakukan serangkaian pembatasan perjalanan dan tindakan karantina pada Januari untuk memerangi penyebaran infeksi. Ini berarti banyak karyawan, termasuk mereka yang berada di sektor luar angkasa, tidak dapat kembali bekerja.

    Namun, situasi saat ini terlihat bagus untuk misi Mars Cina, yang akan mengirim pengorbit dan penjelajah ke Planet Merah. Pekerjaan di fasilitas yang didedikasikan untuk memproduksi dan menguji pesawat ruang angkasa dan meluncurkan kendaraan terus berlanjut meskipun berdampak pada tenaga kerja.

    Ini dimungkinkan dengan diperkenalkannya tindakan pencegahan seperti penggunaan masker, pelarangan penggunaan lift, menyajikan makan siang dalam kotak-kotak individual dan desinfeksi bangunan.

    Dan Pusat Peluncuran Satelit Xichang di provinsi Sichuan, sebagaimana dikutip Space, 12 Maret 2020, telah memulai kembali peluncurannya.

    Wenchang, pangkalan antariksa pantai baru Cina di Pulau Hainan, saat ini sedang bersiap untuk peluncuran dua roket baru. Salah satunya, pada bulan April, akan menguji pesawat ruang angkasa baru dan persiapan untuk stasiun ruang angkasa di orbit Bumi.

    Ini adalah berita baik untuk misi Mars China, yang akan diluncurkan dari Wenchang pada bulan Juli.

    Roket Long March 5 yang akan meluncurkan misi itu berhasil kembali ke penerbangan pada bulan Desember. Peluncuran sebelumnya pada bulan Juli 2017 berakhir dengan kegagalan dan roket didaratkan selama lebih dari dua tahun.

    Roket untuk misi Mars sedang berkembang dengan baik, dengan tes mesin yang sukses dilakukan pada bulan Januari. Rover misi ini menjalani pengujian lingkungan luar angkasa pada akhir Januari.

    Meskipun kurangnya komentar resmi tentang misi tersebut, ekspedisi tampaknya berada di jalurnya. Dan rencana untuk peluncuran yang lebih dekat sedang berjalan di Xichang dan Wenchang. Cina juga tampaknya akan tetap berpegang pada rencana untuk meluncurkan lebih dari 40 kali pada tahun 2020.

    Namun, satu perusahaan luar angkasa komersial di Cina telah terpukul oleh virus itu. Penyedia peluncuran Expace memiliki pusat produksi di kota Wuhan, yang merupakan pusat dari COVID-19 dan sekarang telah dikunci selama lebih dari 40 hari.

    Global Times melaporkan bahwa Expace tidak mungkin memenuhi rencananya untuk melakukan empat atau lima peluncuran roket Kuaizhou di paruh pertama tahun 2020. Expace berada di bawah CASIC, kontraktor pertahanan dan pembuat rudal raksasa milik negara.

    SPACE


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Drone Pemantau Kerumunan dari Udara selama Wabah Covid-19

    Tim mahasiswa Universitas Indonesia merancang wahana nirawak untuk mengawasi dan mencegah kerumunan orang selama pandemi Covid-19.