Setelah Diretas, Data dari KPU Ditemukan Diumbar di Dark Web

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi hacker sedang menjual identitas digital di dalam dark web. mic.com

    Ilustrasi hacker sedang menjual identitas digital di dalam dark web. mic.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Laporan dari lembaga riset siber Indonesia CISSReC (Communication & Informatian System Security Research Center) menyebutkan bahwa data kependudukan warga Indonesia ditawarkan secara gratis di forum internet, Raid Forums. Data diduga bagian dari 2,3 juta data pemilih milik Komisi Pemilihan Umum (KPU) yang dikabarkan telah diretas. 

    "Bisa diakses kalau kita masuk ke darkweb. Saat dicek di Raid Forums data yang disajikan plain dan bisa didownload member secara gratis," ujar chairman CISSReC, Pratama Persadha, kepada Antara lewat pesan instan, Jumat 22 Mei 2020.

    Pratama mengatakan terakhir kali memantau di Raid Forums, data tersebut telah diunduh oleh sekitar 100 akun. Untuk mengunduh data diperlukan minimal 8 kredit, yang setiap 30 kredit harus dibeli seharga 8 euro via PayPal.

    Adapun data yang disebar di forum internet mencakup nama, jenis kelamin, alamat, nomor KTP dan KK, tempat tanggal lahir, usia, status lajang atau menikah. Data yang disebar pelaku adalah data 2013, setahun sebelum pemilu 2014, sebagian besar data pemilih asal Provinsi DIY.

    "Data yang disebar tanpa enkripsi sama sekali. Nomor KTP dan KK bersamaan misalnya bisa digunakan untuk mendaftarkan nomor seluler dan juga melakukan pinjaman online bila pelaku mahir melengkapi data," kata Pratama.

    Pratama menambahkan bila data ini dikombinasikan dengan data akun Tokopedia dan Bukalapak yang lebih dulu diretas, maka akan dihasilkan data yang cukup berbahaya dan bisa dimanfaatkan untuk kejahatan. Pratama menilai peristiwa ini harus menjadi peringatan bagi pemerintah agar bisa melindungi data kependudukan.

    "Perlu dipikirkan lebih jauh terkait pengamanan enkripsi pada data penduduk," ujar Pratama.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kemendikbud, yang Diperhatikan Saat Murid Belajar dari Rumah

    Solusi menghambat wabah Covid-19 diantaranya adalah belajar dari rumah dengan cara menghentikan sekolah biasa dan menggantinya dengan sekolah online.