Facebook Gundah di International Women's Day, Simak Hasil Surveinya

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang perempuan melihat logo Facebook di iPad dalam ilustrasi foto yang diambil 3 Juni 2018. [REUTERS / Regis Duvignau / Ilustrasi]

    Seorang perempuan melihat logo Facebook di iPad dalam ilustrasi foto yang diambil 3 Juni 2018. [REUTERS / Regis Duvignau / Ilustrasi]

    TEMPO.CO, JakartaFacebook menyatakan sadar sepenuhnya hasil program #SheMeansBusiness yang diinisiasi lima tahun lalu dapat dengan mudah hilang oleh pandemi Covid-19. Itu sebabnya tema Hari Perempuan Sedunia (International Women's Day) tahun ini, Choose To Challenge, dinilai sangat relevan.

    "Tema ini mengajak kita untuk menantang dan melawan bias gender dan ketidakadilan karena Covid-19 pada perempuan di seluruh dunia," kata Dessy Sukendar, Manajer Program Kebijakan untuk Facebook di Indonesia, dalam keterangan tertulis yang dibagikan Senin 8 Maret 2021.

    Dessy menjelaskan, Facebok bermitra dengan beberapa lembaga untuk mempelajari kesetaraan gender di rumah dan di tempat kerja selama Covid-19. Dalam studi atau surveinya itu, mereka juga mendapat masukan dari World Bank Group, UN Women, Ladysmith Collective, dan EqualMeasures2030.

    Survei melibatkan lebih dari 460 ribu orang di Facebook di lebih dari 200 negara. Yang diteliti adalah akses yang dimiliki perempuan dan laki-laki terhadap sumber daya, waktu yang mereka habiskan untuk pekerjaan tanpa upah, dan sikap mereka tentang kesetaraan. "Jawaban-jawaban mereka memberi kami harapan dan juga kekhawatiran," kata Dessy.

    Dia mendetailkan ada beberapa alasan untuk khawatir. Di antaranya adalah perempuan seringkali mendapat gaji lebih sedikit dibandingkan laki-laki dan bergantung ke orang lain secara finansial. Seperempat perempuan juga khawatir tentang masa depan pekerjaan mereka, dan mengatakan menghabiskan lebih banyak waktu untuk pekerjaan tanpa upah dan pekerjaan rumah tangga sebagai akibat dari Covid-19.

    Berbagai kekhawatiran itu dikonfirmasi oleh studi Future of Business yang dilakukan Facebook dengan Bank Dunia dan OECD, Mei-Oktober 2020. Studi ini menunjukkan bahwa usaha kecil menengah (UKM) yang dimiliki perempuan lebih cenderung melaporkan bahwa bisnis mereka tutup karena Covid-19, bahkan dengan mempertimbangkan faktor-faktor seperti skala bisnis, sektor bisnis yang digeluti, dan letak geografis.

    Studi tersebut menegaskan bahwa perempuan memikul beban tanggung jawab rumah tangga yang lebih besar. Di Asia Timur dan Pasifik, 20 persen dari perempuan wirausaha mengatakan bahwa mereka menghabiskan enam jam atau lebih setiap harinya untuk memikul tanggung jawab rumah tangga, dibandingkan dengan laki-laki (12 persen).

    Ada juga masalah akses ke internet. Saat ini, studi menunjukkan, hampir 52 persen perempuan di seluruh dunia masih belum menggunakan internet. Secara rata-rata, perempuan juga lebih kecil kemungkinannya untuk memiliki ponsel dibandingkan pria (14 persen), dan 43 persen lebih kecil kemungkinannya untuk berinteraksi secara online.

    Baca juga:
    Ini Kata Facebook Setelah Blokir Semua Konten Berita di Australia

    "Hal ini sangat disayangkan mengingat perempuan memanfaatkan pendidikan digital dengan efek yang lebih besar daripada pria," kata manajer perempuan di Facebook ini.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kenali Tanda Masker Medis yang Asli atau Palsu

    Saat pandemi Covid-19 seperti sekarang, masker adalah salah satu benda yang wajib kita pakai kemanapun kita beraktivitas. Kenali masker medis asli.