Dekan FKUI: Pasien Covid-19 Bergejala Disarankan Tak Berpuasa

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kata

    Kata "COVID-19" tercermin dalam setetes jarum suntik dalam ilustrasi yang diambil pada 9 November 2020. [REUTERS / Dado Ruvic / Ilustrasi]

    TEMPO.CO, Jakarta - Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) FKUI Ari Fahrial Syam menjelaskan bahwa puasa Ramadan kali ini dilakukan berbeda karena dalam kondisi pandemi Covid-19. Menurutnya, orang yang positif Covid-19 dan bergejala tidak disarankan berpuasa.

    Pasien Covid-19 dengan gejala tidak dianjurkan berpuasa, tetapi pasien Covid-19 tanpa gejala bisa tetap berpuasa,” ujar dia dalam acara virtual Diskusi Awam dan Media bertajuk Tips Sehat Puasa ala Guru Besar FKUI, Senin, 12 April 2021.

    Puasa Ramadan diperkirakan akan dimulai pada Selasa. Ari menjelaskan bahwa tahun ini merupakan tahun kedua puasa Ramadan dilakukan di tengah pandemi Covid-19 yang terjadi sejak tahun lalu.

    Menurut guru besar ilmu panyakit dalam FKUI itu, mayoritas muslim di seluruh dunia menyambut senang dan suka cita puasa Ramadan ini. Namun, kata dia, ada sebagian yang tidak bisa menyambut gembira karena dalam sakit, sehingga tidak bisa berpuasa.

    “Orang yang sakit dan diinfus pun tidak boleh, karena itu kan makan melalui infus. Tapi vaksin tetap diperbolehkan, karena kan termasuk jenis obat,” tutur dia.

    Hal senada juga disampaikan oleh pengurus Pusat Muhammadiyah. Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Haedar Nashir mengatakan pasien tidak bergejala atau Orang Tanpa Gejala (OTG) juga tidak wajib berpuasa. 

    Menurut Haedar, puasa Ramadan wajib dilakukan kecuali bagi orang yang sakit dan kondisi kekebalan tubuhnya tidak baik. “Orang yang terkonfirmasi positif Covid-19, baik bergejala dan tidak bergejala (OTG) masuk dalam kelompok orang yang sakit," kata dia dalam keterangan resminya di Jakarta, 12 April 2021.

    Pengecualian bagi pasien Covid-19 itu tercantum dalam Surat Edaran PP Muhammadiyah tentang Ibadah Ramadhan 1442 Hijriah. Selain pasien Covid-19, Muhammadiyah juga mengecualikan para tenaga kesehatan dari kewajiban berpuasa.

    Baca:
    Kementerian Riset dan Teknologi Dilebur, Begini Tanggapan Dekan FKUI 


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penggerogotan Komisi Antirasuah, Isu 75 Pegawai KPK Gagal Tes Wawasan Kebangsaan

    Tersebar isu 75 pegawai senior KPK terancam pemecatan lantaran gagal Tes Wawasan Kebangsaan. Sejumlah pihak menilai tes itu akal-akalan.