Virus Corona Baru Ditemukan, Menular dari Anjing ke Manusia

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi anjing mengenali emosi manusia. google.com

    Ilustrasi anjing mengenali emosi manusia. google.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Dalam sebuah studi baru, para peneliti mendeteksi virus corona anjing baru dalam sampel usap yang diperoleh dari seorang anak Malaysia yang didiagnosis dengan pneumonia pada tahun 2018.

    Jika virus tersebut dipastikan menyebabkan penyakit pada manusia, itu akan menjadi virus corona manusia kedelapan yang diketahui dan yang pertama berasal dari anjing, kata para peneliti.

    Namun, penelitian yang diterbitkan Kamis, 20 Mei 2021, di jurnal Clinical Infectious Diseases, itu tidak dapat membuktikan apakah virus corona pada anjing menyebabkan pneumonia pada anak atau apakah mikroba lain menjadi penyebabnya - anak tersebut juga ditemukan terinfeksi rhinovirus, virus yang menyebabkan flu biasa pada manusia.

    Bahkan jika virus anjing memang menyebabkan penyakit pasien ini tiga tahun lalu, tidak jelas apakah virus corona ini, yang secara genetik mirip dengan virus corona anjing lainnya, dapat menyebar di antara manusia.

    ADVERTISEMENT

    "Seberapa umum virus anjing ini, dan apakah dapat ditularkan secara efisien dari anjing ke manusia atau antar manusia, tidak ada yang tahu," Dr. Gregory Gray, seorang profesor kedokteran, kesehatan global dan kesehatan lingkungan di Duke University, dan senior penulis studi tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

    Tetapi para peneliti mengatakan temuan mereka menggarisbawahi ancaman virus corona hewan terhadap manusia, risiko yang semakin jelas mengingat pandemi Covid-19, yang disebabkan oleh virus corona SARS-CoV-2.

    "Virus corona ini kemungkinan menyebar ke manusia dari hewan lebih sering dari yang kita ketahui," kata Gray. "Kita luput karena sebagian besar tes diagnostik rumah sakit hanya mendeteksi virus corona manusia yang diketahui."

    Para peneliti awalnya mulai mengembangkan tes diagnostik yang dapat mendeteksi berbagai jenis virus corona, tidak hanya SARS-CoV-2, NPR melaporkan. Untuk mengevaluasi tes mereka, mereka menggunakannya untuk menganalisis 301 sampel yang dikumpulkan pada 2017 dan 2018 dari pasien pneumonia yang dirawat di rumah sakit di Sarawak, Malaysia.

    Mereka menemukan bahwa delapan dari 301 sampel dinyatakan positif mengidap virus corona anjing baru. Temuan itu sangat mengejutkan sehingga para peneliti awalnya mengira mereka telah melakukan kesalahan.

    "Saya pikir ada yang salah. Virus corona pada anjing tidak diperkirakan ditularkan ke manusia. Ini tidak pernah dilaporkan sebelumnya," kata rekan penulis studi Dr. Anastasia Vlasova, seorang ahli virologi dan asisten profesor di Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Negeri Ohio, kepada NPR.

    Jadi para peneliti menguji ulang delapan sampel menggunakan metode berbeda - mereka berusaha menumbuhkan virus di sel anjing menggunakan metode yang bekerja dengan baik untuk virus corona anjing, NPR melaporkan. Salah satu sampel tumbuh di sel anjing, dan para peneliti mampu mengisolasi virus dan mengurutkan genomnya.

    Mereka mengonfirmasi bahwa virus, yang mereka juluki CCoV-HuPn-2018, adalah virus corona anjing baru. Virus ini juga mengandung segmen materi genetik dari virus corona kucing dan babi - sebuah fenomena yang dikenal sebagai rekombinasi yang biasa terlihat pada virus corona anjing. Penemuan ini menunjukkan bahwa virus ini juga menginfeksi kucing dan babi di masa lalu, The New York Times melaporkan.

    Menariknya, virus corona baru juga memiliki mutasi yang belum pernah terlihat pada virus corona anjing sebelumnya, tetapi mutasi serupa telah terlihat pada SARS-CoV-2 dan SARS-CoV-1, virus yang menyebabkan sindrom pernapasan akut yang parah atau SARS. Mutasi ini terjadi pada salah satu protein struktural virus yang dikenal sebagai protein N.

    Implikasi dari mutasi ini tidak jelas, tetapi ada kemungkinan hal itu membantu virus corona hewan beradaptasi untuk menginfeksi manusia.

    Para peneliti berencana untuk melakukan lebih banyak penelitian untuk melihat seberapa umum infeksi virus corona pada manusia, dan apakah virus ini dapat ditemukan pada orang sehat dan juga orang sakit, lapor Times.

    Sumber: LIVE SCIENCE

    Baca:
    Gempa di Bandung Menjelang Tengah Malam, Ini Penjelasan BMKG


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Greysia / Apriyani, Dipasangkan pada 2017 hingga Juara Olimpade Tokyo 2020

    Greysia / Apriyani berhasil jadi pasangan pertama di ganda putri Indonesia yang merebut medali emas di Olimpiade Tokyo 2020 pada cabang bulu tangkis.