Diduga Diluncurkan Cina, Apa Itu Senjata Nuklir FOBS?

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Roket Long March-5B Y2. Kredit: Xinhua/Ju Zhenhua

    Roket Long March-5B Y2. Kredit: Xinhua/Ju Zhenhua

    TEMPO.CO, Jakarta - Cina dilaporkan menguji sistem pengiriman nuklir selama musim panas yang dirancang untuk menyelinap di sekitar pertahanan AS, dengan mengirim mereka dalam perjalanan singkat ke orbit Bumi.

    Dilaporkan sebagai Fractional Orbital Bombardment System (FOBS), senjata nuklir itu adalah perangkat termonuklir yang menempuh perjalanan jauh mengelilingi planet untuk memintas radar peringatan dini AS dari arah yang berlawanan. Cina membantah operasi itu melibatkan senjata sama sekali, alih-alih mengklaim bahwa itu adalah uji coba kendaraan luar angkasa baru.

    Senjata nuklir suborbital adalah senjata yang memasuki orbit rendah Bumi, tetapi turun kembali ke atmosfer sebelum menyelesaikan orbit penuh. (Perjanjian Luar Angkasa 1967 melarang penempatan nuklir di orbit, tetapi jalur penerbangan suborbital secara teknis tidak memenuhi syarat)

    Mengirim objek ke orbit dan membiarkannya meluncur di luar angkasa lebih cepat dan lebih efisien daripada membakar mesin roket untuk seluruh perjalanan. Secara teknis, sebagian besar rudal balistik antarbenua (ICBM) jarak jauh adalah senjata suborbital.

    Tes tersebut, seperti yang pertama kali dilaporkan oleh Financial Times, berlangsung pada bulan Agustus:

    “Lima orang yang mengetahui tes tersebut mengatakan militer Cina meluncurkan roket yang membawa kendaraan luncur hipersonik yang terbang melalui ruang orbit rendah sebelum meluncur ke bawah menuju sasarannya.”

    “Rudal itu meleset dari sasarannya sekitar dua lusin mil, menurut tiga orang yang diberi pengarahan tentang intelijen. Tetapi dua orang mengatakan tes itu menunjukkan bahwa Cina telah membuat kemajuan luar biasa pada senjata hipersonik dan jauh lebih maju daripada yang disadari oleh pejabat AS.”

    Cina menyebut laporan Financial Times sebenarnya mengacu pada peluncuran pesawat luar angkasa suborbital yang dapat digunakan kembali pada bulan Juli. Namun, jika benar, itu tidak berarti bahwa Cina tidak mengerjakan teknologi untuk menyiasati pertahanan rudal AS.

    "Tidak jelas apa yang diuji," Laura Grego—seorang Anggota Keamanan Nuklir Stanton dan anggota Persatuan Ilmuwan Peduli—mengatakan kepada Popular Mechanics, 20 Oktober lalu. “Namun, tidak ada yang mengejutkan tentang Cina yang mencari teknologi untuk menghindari atau melewati pertahanan rudal, mengingat persenjataan nuklir mereka yang lebih kecil.”

    Jika peluncuran ini benar-benar menyertakan FOBS, ini adalah kemunduran ke Perang Dingin yang dapat melewati radar peringatan dini yang digunakan negara-negara seperti AS untuk melacak rudal balistik.

    Sebagian besar rudal balistik antarbenua berujung nuklir memiliki lintasan utara. Amerika Serikat, Rusia, Cina, dan sebagian besar kekuatan nuklir lainnya terletak di Belahan Bumi Utara. Cara terpendek dan paling langsung bagi setiap negara untuk saling menyerang adalah melalui Lingkaran Arktik. Untuk alasan itu, ICBM diluncurkan ke utara dan turun ke target mereka dari utara. Akibatnya, AS, Rusia, dan Cina semua menempatkan radar peringatan dini jarak jauh mereka menghadap ke utara.

    Pada 1960-an, Uni Soviet pertama kali menemukan FOBS. FOBS terdiri dari senjata termonuklir (dipasang pada roket jarak jauh atau rudal) dan diluncurkan pada lintasan selatan. Uni Soviet, misalnya, bisa menembakkan senjata FOBS ke arah khatulistiwa dan ke orbit rendah Bumi. Senjata itu akan melewati Lingkaran Antartika, mengorbit di suatu tempat di Amerika Selatan atau Tengah, dan mendekati Amerika Serikat dari selatan, mematikan radar peringatan dini AS.

    Jika Uni Soviet menghancurkan radar-radar itu, pasukan AS akan dibutakan secara efektif, tidak dapat melihat serangan pertama oleh pasukan rudal musuh lainnya. Soviet kemudian dapat meluncurkan sisa nuklir mereka, menangkap kekuatan nuklir Amerika di darat. Namun, pengenalan rudal yang diluncurkan dari kapal selam pada pertengahan 1960-an membuat FOBS menjadi usang: bahkan jika pembom dan ICBM dihancurkan oleh serangan mendadak, kapal selam yang tersembunyi di laut masih dapat meluncurkan serangan balasan yang menghancurkan.

    Terlepas dari penemuan nuklir yang diluncurkan dari kapal selam, Uni Soviet masih mengerahkan 18 rudal R-36-O dengan hulu ledak FOBS, mulai tahun 1969. Senjata tersebut, seperti yang dijelaskan oleh pakar pertahanan rudal dan kontrol senjata Jeffrey Lewis di Twitter, dimaksudkan untuk melawan sistem pertahanan rudal AS Safeguard. Safeguard dirancang untuk menggunakan rudal Spartan dan Sprint untuk menembak jatuh hulu ledak Soviet yang menargetkan ICBM AS. Uni Soviet akan menggunakan FOBS untuk menargetkan jaringan radar sistem dari belakang, membuat ICBM rentan lagi.

    Pemerintah AS membatalkan Safeguard pada tahun 1975, dan Uni Soviet mempensiunkan senjata FOBS-nya pada tahun 1983. Sejak itu, tidak ada kekuatan nuklir dunia yang menganggap FOBS cukup berguna untuk menjalankan sistem operasional.

    Pada bulan September, Menteri Angkatan Udara Frank Kendall membuat referensi miring ke sistem FOBS Cina, menggambarkan kemajuan Cina dalam teknologi rudal dan ruang angkasa. Dia secara khusus menyebutkan konsep FOBS — meskipun dia tidak benar-benar keluar dan mengatakan secara definitif bahwa Cina melakukan tes.
    Mengapa Cina mengembangkan sistem FOBS sekarang? Pemerintah AS mempertahankan kekuatan 44 pencegat Ground-Based Midcourse Defense (GMD).

    Rudal, yang ditempatkan di Alaska dan California, dirancang untuk melindungi tanah air dari serangan rudal terbatas dari ancaman nuklir "nakal" seperti Iran dan Korea Utara. GMD tidak dirancang untuk memberikan pertahanan terhadap nuklir Cina dan Rusia yang jauh lebih banyak.

    Rusia dan Cina, bagaimanapun, tidak yakin. Kedua negara menganggap senjata nuklir sebagai alat pertahanan utama mereka. Keduanya khawatir bahwa AS dapat meningkatkan program GMD, membeli pencegat tambahan dan mengikat kapal perusak berpeluru kendali yang dipersenjatai dengan rudal SM-3 Block 1B yang berlayar di laut. Sistem seperti itu, yang ditingkatkan beberapa kali, sekali lagi dapat melindungi ICBM atau menumpulkan serangan Cina atau Rusia.

    Rusia telah memperingatkan selama bertahun-tahun bahwa upaya pertahanan rudal AS mengancam efektivitas pencegah nuklir negara itu. Pada tahun 2018, Rusia memperkenalkan sejumlah sistem nuklir baru yang dirancang untuk bekerja di sekitar pertahanan rudal.

    Poseidon, torpedo nuklir jarak jauh yang dirancang untuk menghancurkan pelabuhan AS dan kota-kota pesisir, berenang di sekitar pertahanan rudal. Avangard, senjata hipersonik yang dikawinkan dengan ICBM, dimaksudkan untuk terbang di bawah radar pertahanan rudal dan menjatuhkannya dengan pukulan termonuklir. RS-28 Sarmat adalah ICBM super berat yang membawa hingga 15 hulu ledak dan hulu ledak tiruan, meningkatkan jumlah ancaman masuk yang harus dihadapi sistem pertahanan rudal.

    Tes FOBS baru bisa menjadi bagian dari upaya Cina untuk mengembangkan senjata serupa. Bahkan jika itu benar, itu tidak berarti Cina bermaksud untuk menyerang, tetapi itu berarti menganggap upaya pertahanan AS sebagai ancaman terhadap penangkal nuklir mereka.

    “Sistem pertahanan rudal AS saat ini memiliki sedikit kemampuan melawan rudal jarak antarbenua Cina, dan mengingat eksperimen Cina dengan pertahanan rudal, mereka harus memahami hal ini,” kata Grego. "Namun, Cina mungkin memutuskan untuk melakukan lindung nilai terhadap perbaikan di masa depan, mengingat AS terus menginvestasikan miliaran dolar per tahun dalam program ini."

    POPULAR MECHANICS | FINANCIAL TIMES

    Baca:
    Ahli: Perubahan Iklim Akibat Perang Nuklir Ancam Pangan dan Kesehatan Manusia

    Selalu 
    update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Prosedur dan Syarat Perjalanan selama PPKM Level 3 Nataru

    Pemerintah mengeluarkan syarat dan prosedur perjalanan selama PPKM saat Natal dan Tahun Baru. Perjalanan ke masuk dari luar negeri juga diperketat.