iPhone SE dan Pixel 6 Kurang Peminat di Amerika

Reporter

Editor

Erwin Prima

iPhone SE 2022 atau iPhone SE 3. (Apple)

TEMPO.CO, Jakarta - iPhone SE baru tidak melihat banyak antusiasme di toko operator nirkabel AS, menurut laporan baru dari perusahaan riset Wave7.

Perusahaan itu mensurvei tenaga penjualan di toko operator AS untuk mendapatkan gambaran pasar, yang sangat didominasi operator. Dalam survei terbarunya, 56 persen mengatakan bahwa permintaan iPhone SE tahun ini lebih lemah daripada iPhone SE sebelumnya, dan hanya 8 persen yang mengatakan permintaan lebih kuat.

Apple tampaknya juga tidak begitu antusias dengan telepon tersebut, kata laporan itu. "Wave7 Research tidak mengetahui adanya iklan TV, radio, luar ruang atau cetak untuk perangkat tersebut," katanya sebagaimana dikutip PC Mag, 19 April 2022 .

Sementara salah satu perwakilan Verizon mengatakan kepada perusahaan itu bahwa tidak banyak orang tahu ponsel itu dirilis.

Perwakilan toko lain mengatakan ukuran kecil ponsel mungkin menjadi faktor dalam penjualan yang lambat. Apple tampaknya mendapatkan pesan itu di seluruh perusahaan. Setelah eksperimen dua tahun yang intens dengan ponsel yang lebih kecil, Apple mungkin menyerah pada lini mini iPhone-nya, laporan itu mengatakan, dengan iPhone 14 tidak diharapkan memiliki model mini.

Di AS, iPhone SE mungkin belum memiliki penyelamat: prabayar. “Meskipun pangsa Apple rendah di prabayar," kata laporan itu, "pelanggan cenderung memilih iPhone SE dan iPhone 11." Metro, Boost, dan Cricket semuanya memiliki penawaran iPhone SE, kata laporan itu.

Pasar utama SE sebenarnya mungkin berada di luar AS. Di India, SE baru akan meningkatkan penjualan di sana dari 5,4 juta unit pada 2021 menjadi 7,5 juta pada 2022, menurut publikasi Business Today India.

Apple memiliki lebih banyak ruang untuk tumbuh di India daripada di AS. Wave7 mengatakan bahwa Apple memiliki pangsa pasar 60-62 persen di tiga operator utama AS pada Maret 2022, tetapi Apple hanya memiliki pangsa pasar 4,4 persen di India, kata Business Today.

Apple telah mengalihkan beberapa produksi ke India sebagian untuk memanfaatkan diskon tarif "buatan India", dan sekarang membuat model di lini SE dan iPhone 13 di India, lapor Reuters.

Sementara itu jajaran Google Pixel 6 juga tidak berjalan dengan baik, dengan laporan bug dan masalah kinerja membantu membatasi pasar untuk penggemar fanatik Pixel, menurut salah satu perwakilan dalam survei Wave7.

Google telah menggunakan "spiff" untuk meningkatkan penjualan Pixel di Verizon. Itu adalah istilah industri untuk suap kepada tenaga penjualan. Itu normal di industri, Samsung juga melakukannya. “Tetapi Google telah mendongkrak level sangat tinggi," kata Wave7.

Di luar Verizon, tampaknya hampir tidak ada minat pada lini Pixel, kata laporan itu. Pukulan nyata bagi diferensiasi Pixel, di mana seorang responden mengatakan kepada Wave7 bahwa dia menjual Pixel kepada orang-orang yang datang mencari model Galaxy S22 saat lini andalan Samsung terjual habis.

Peluang Google berikutnya akan datang dengan Pixel 6a kelas menengah, yang mungkin keluar pada bulan Mei.

PCMAG

Baca:
iPhone SE 2022 Resmi Diluncurkan, Ini Harga dan Spesifikasinya

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.






Survei Voxpol Center: Pemilih Anies Baswedan Lihat Prestasi, Prabowo Dipilih karena Ketegasan

1 jam lalu

Survei Voxpol Center: Pemilih Anies Baswedan Lihat Prestasi, Prabowo Dipilih karena Ketegasan

Pangi mengatakan pemilih Anies Baswedan sebagai calon presiden memilih berdasarkan alasan rasional. Musababnya, pemilih Anies melihat kinerja


Pengamat Ungkap Beda Karakter Pemilih Anies, Ganjar dan Prabowo

1 jam lalu

Pengamat Ungkap Beda Karakter Pemilih Anies, Ganjar dan Prabowo

Pangi Syarwi Chaniago, menyebut para pemilih Anies Baswedan, Prabowo dan Ganjar Pranowo memilki karakteristik berbeda dalam menentukan pilihan.


Protes di China Menyebar ke Kampus dan Kota di Luar Negeri

2 jam lalu

Protes di China Menyebar ke Kampus dan Kota di Luar Negeri

Pembangkang ekspatriat dan mahasiswa China di luar negeri melakukan protes di kota-kota di seluruh dunia termasuk London, Paris, Tokyo, dan Sydney.


Muncul di Daftar 3C, Vivo S16 dan S16 Pro Akan Segera Rilis

23 jam lalu

Muncul di Daftar 3C, Vivo S16 dan S16 Pro Akan Segera Rilis

Dua ponsel Vivo baru tercatat dengan nomor model V2244A dan V2245A.


Survei: Publik Percaya Kasus Teddy Minahasa Bukti Ada Persaingan Tidak Sehat di Polri

1 hari lalu

Survei: Publik Percaya Kasus Teddy Minahasa Bukti Ada Persaingan Tidak Sehat di Polri

Survei menunjukkan 58,8 persen publik percaya adanya persaingan tidak sehat di tubuh Polri dalam kasus Teddy Minahasa.


Dukungan Warga Jepang ke Fumio Kishida Turun Lagi

1 hari lalu

Dukungan Warga Jepang ke Fumio Kishida Turun Lagi

Survei yang dipublikasi Kyodo memperlihatkan dukungan untuk Fumio Kishida turun ke level terendah yang dipicu serangkaian masalah.


Kementerian Keuangan Amerika Izinkan Chevron dan Venezuela Kerja Sama

1 hari lalu

Kementerian Keuangan Amerika Izinkan Chevron dan Venezuela Kerja Sama

Kerja sama Chevron disetujui demi melanjutkan operasi ekstrasi sumber daya alam yang terbatas dan selama Pemerintah Venezuela tidak mendapatkan untung


Survei: 71 Persen Responden Tak Mau Angela Merkel Kembali Memimpin Jerman

1 hari lalu

Survei: 71 Persen Responden Tak Mau Angela Merkel Kembali Memimpin Jerman

Sebuah survei mengungkap sebagian besar warga Jerman menolak kemungkinan kembalinya mantan Kanselir Jerman Angela Merkel


Warga AS Belanja Rp143 Triliun pada Black Friday

2 hari lalu

Warga AS Belanja Rp143 Triliun pada Black Friday

Pembelanja AS mengatasi tekanan inflasi dengan menghabiskan rekor $9,12 miliar atau Rp143 triliun selama hari belanja nasional Black Friday.


Menkes Bandingkan Biaya Kesehatan Paling Efisien di RI, Malaysia, Singapura, Jepang dan AS

3 hari lalu

Menkes Bandingkan Biaya Kesehatan Paling Efisien di RI, Malaysia, Singapura, Jepang dan AS

Menkes membandingkan biaya kesehatan di sejumlah negara seperti Indonesia, Singapura, Jepang dan Amerika Serikat. Mana yang paling efisien?