Cara Menghindari Penipuan Online  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Foto: guardian.co.uk

    Foto: guardian.co.uk

    TEMPO.CO, Jakarta - Saat ini belanja online semakin populer di kalangan masyarakat. Hal itu berarti juga meningkatnya ancaman di dunia maya. Ada baiknya Anda mengetahui cara untuk menghindari terjadinya penipuan di dunia Internet.

    Di Australia, satu dari 15 orang pembeli online menjadi korban dari penipuan kartu kredit atau kartu debit online tahun lalu. Jumlah kehilangan pun meningkat 50 persen menjadi US$ 278 juta dolar. Jumlah ini "lebih baik" dibandingkan kondisi di Inggris dan Amerika yang menunjukkan data bahwa satu dari 10 pembelanja online menjadi korban.

    “Karena kemajuan teknologi dan perubahan pola pembayaran konsumen, demikian pula perilaku penjahat,” kata Steven Munchenberg, Chief Executive Australian Bankers’ Association (ABA). Bank dan para peritel merespon penipuan itu dengan perangkat lunak yang lebih baik untuk mendeteksi penipuan belanja secepat mungkin.

    Meskipun demikian, ada beberapa cara yang bisa kita lakukan selaku konsumen untuk mencegah agar tidak menjadi korban.

    1.   Jangan pernah mengungkapkan PIN atau nomor rekening Anda secara detail.
    Jika Anda tidak terlibat dalam penipuan, uang Anda yang hilang bisa dikembalikan oleh pihak bank. Namun dalam Electronic Funds Transfer Code of Conduct disebutkan kewajiban itu menjadi hilang jika Anda ketahuan menunjukkan nomor PIN  atau password Anda. Kebanyakan kasus kehilangan itu dilakukan dalam transaksi tanpa PIN ketika para pemilik kartu kredit dan retailer tidak bertemu langsung.

    2.   Instal perangkat lunak (software) anti-virus dan pastikan selalu memperbaruinya.
    Anda juga membutuhkan anti-spyware dan firewall yang bagus. Kebanyakan sistem operasi gadget sudah menyertakan perangkat tersebut jadi pastikan bahwa semuanya aktif.

    3.   Secepatnya menghapus e-mail atau pesan pendek spam dan jangan meresponnya. Kebanyakan orang paham dengan penipuan umum, misalnya, Anda mendapatkan lotere atau menerima komisi jika membantu seseorang yang mengalami masalah keuangan. Yang tidak biasa adalah permintaan melalui e-mail atau pesan pendek untuk memperbarui detail akun Anda.

    4.   Gunakan sistem pembayaran lewat Paypal.com untuk transaksi Internet atau kartu kredit atau kartu debet berlimit rendah saat bertransaksi online.

    5.   Amankan password e-mail Anda untuk mencegah para pencuri mengambil informasi dan menciptakan identitas palsu dengan e-mail Anda.

    6.   Cek transaksi Anda begitu Anda menerimanya.
    Jika Anda menjadi korban penipuan online, jangan panik. Lapor polisi dan bank Anda secepatnya. Ini mungkin tidak menyenangkan, tetapi Anda tidak akan mengalami kerugian jangka panjang.

    THATSLIFE | ARBA’IYAH SATRIANI

    Berita Terpopuler Lainnya
    Anak Muda Tak Lagi Gandrungi Produk Apple

    Van Persie Dicemooh Fans Arsenal

    PKS Tak Konsisten? Ini Tanggapan Anis Matta

    Wanita Ini Tikam Calon Suami di Hari Pernikahan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Industri Permainan Digital E-Sport Makin Menggiurkan

    E-Sport mulai beberapa tahun kemarin sudah masuk dalam kategori olahraga yang dipertandingkan secara luas.