Observatorium Lapan di Kupang Mulai Dibangun 2016  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang santri mengggunakan teropong di dome observatorium Pesantren Assalam Sukoharjo, Jawa Tengah, 16 Juni 2015. Hilal gagal terdeteksi dari observatorium Pesantren ini sehingga menyulitkan untuk menentukan awal Bulan Ramadan. TEMPO/Ahmad Rafiq

    Seorang santri mengggunakan teropong di dome observatorium Pesantren Assalam Sukoharjo, Jawa Tengah, 16 Juni 2015. Hilal gagal terdeteksi dari observatorium Pesantren ini sehingga menyulitkan untuk menentukan awal Bulan Ramadan. TEMPO/Ahmad Rafiq

    TEMPO.CO, Jakarta - Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) akan membangun observatorium nasional di Kupang, Nusa Tenggara Timur, tahun depan.

    "Rencananya pada 2016, kalau perizinan sudah selesai," kata Kepala Lapan Thomas Djamaluddin seusai penandatangan kesepakatan dengan mitra di Jakarta, Rabu, 7 Oktober 2015.

    Thomas menjelaskan, pemerintah setempat sudah memberikan izin untuk pembangunan observatorium, dan Lapan masih menunggu izin prinsip dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

    "Karena ini akan menggunakan hutan lindung. Tapi hutan lindung di NTT tidak banyak pohon. Jadi, kalaupun nanti dibangun observatorium, tidak banyak pohon yang dipotong. Bahkan nanti dari rencana pembangunan akan menambah pohon-pohon di sekitar observatorium," ucapnya.

    Lapan membangun observatorium nasional di Kupang karena Observatorium Bosscha di Lembang, Jawa Barat, kini sudah tidak ideal karena pertumbuhan penduduk di sekitarnya.

    "Observatorium mensyaratkan minimal dua. Pertama terkait dengan kondisi kecerahan langit. Yang kedua terkait dengan gangguan polusi cahaya. Di Bandung, dari segi polusi cahayanya, sudah sangat parah," ujar Thomas.

    Berdasarkan hasil survei yang dilakukan bersama Institut Teknologi Bandung (ITB), Lapan memilih Kupang karena hari cerahnya tertinggi di Indonesia dan relatif jauh dari permukiman, sehingga polusi cahaya sangat minimal. 

    Observatorium akan dibangun di Gunung Timau, Desa Fatumonas, Kecamatan Amfoang Tengah, Kabupaten Kupang. Pembangunannya diperkirakan membutuhkan dana Rp 300 miliar dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara.

    Observatorium nasional itu ditargetkan selesai 2019. Lapan akan mengoperasikan observatorium itu dan mengembangkannya sebagai pusat sains yang terbuka untuk publik.

    Sedangkan Observatorium Bosscha akan tetap dijadikan observatorium penelitian dan pendidikan.

    Bupati Kupang Ayub Titu Eki, yang hadir pada penandatanganan kesepakatan kerja sama dengan Lapan, menyatakan bangga daerahnya dipilih menjadi lokasi pembangunan observatorium nasional.

    "Kami sangat bangga atas kepercayaan ini. Daerah kami yang selama ini dilihat sebagai daerah pinggir dan terbelakang layak dapat pembangunan ini," tutur Ayub.

    ANTARA



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.