Sabtu, 24 Februari 2018

5 Fakta Cassini: Alasan Penghancuran dan Saturnus

Oleh :

Tempo.co

Kamis, 14 September 2017 23:00 WIB
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • 5 Fakta Cassini: Alasan Penghancuran dan Saturnus

    Pesawat Giovanni Domenico Cassini. mirror.co.uk

    TEMPO.CO, California - Misi Cassini, wahana antariksa yang menjalankan misi eksplorasi ke Saturnus, akan berakhir pada, Jumat, 15 September 2017. Besok, wahana ini akan terjun ke atmosfer Saturnus dan menghancurkan diri agar tak bertabrakan dengan bulan Saturnus.

    Langkah tersebut diambil supaya bakteri yang terbawa dari bumi tidak akan menginvasi Saturnus dan bulan-bulannya. Sterilisasi ini penting untuk menekan potensi menimbulkan kehidupan yang datang dari bumi di masa depan.

    Misi Cassini tentunya menjadi terobosan besar duna sains. Lalu, apakah Cassini dan apa kelebihannya? Berikut sejumlah fakta terkait persawat nirawak itu:

    Baca: Dekati Akhir Misi di Saturnus, Ini 6 Temuan Akbar Cassini

    Mengapa bunuh diri dan apa misi terakhirnya?
    Cassini akan kehabisan bahan bakar. Karena itu, para ilmuwan telah mengatur rute perjalanan terakhir Cassini sebelum wahana dijatuhkan ke Saturnus.

    Misi terakhir ini disebut Grand Finale, yakni melewati lintasan baru antara Saturnus dan cincinnya. Pada misi Grand Finale ini, Cassini akan mempelajari gravitasi planet, sekaligus mencari informasi bagaimana Saturnus dan cincinnya terbentuk. Juga, memeriksa materinya. Lintasan baru itu akan ditempuh Cassini 22 kali hingga 15 September mendatang.

    Apakah Cassini?
    Cassini merupakan kerjasama antara NASA, European SPace Agency (ESA), dan Italian Space Agency. Diluncurkan pada 15 Oktober 1997, pesawat ini mengemban misi meneliti planet Saturnus: cincinnya, magnestosphere-nya, dan bulan-nya.

    Bagaimana perjalanan misinya?
    15 Oktober 1997: diluncurkan.
    1998-2004: Dua kali terbang melewati Venus. Sekali melintasi bumi dan Jupiter memberi Cassini dorongan gravitasi yang diperlukan untuk mencapai Saturnus
    1 Juli 2004: Cassini masuk orbit Saturnus
    15 September 2017: Akhir perjalanan Cassini, masuk ke atmosfer Saturnus

    Baca: NASA Siapkan Misi Grand Finale Cassini

    Selanjutnya: Planet Saturnus

    Apakah Saturnus?
    Salah satu planet dalam tata surya yang memiliki cincin. Jaraknya ke matahari adalah 1,5 miliar kilometer. Durasi revolusi (putaran mengelilingi matahari) selama 10.759 hari.

    Radius planet itu 60.270 kilometer, 18 kali lebih besar dari bumi, dan memiliki 62 bulan. Suhu rata-rata di sana minus 1390 derajat Celsius. Saturnus adalah planet gas dengan komposisi Hidrogen 96 perse dan Helium 3%, Lain-lain (metana, amonia, etana) 1 persen. Planet ini memiliki 13 cincin, yang 3 di antaranya terputus-putus.

    Baca: Jadi Nama Misi ke Saturnus, Siapakah Giovanni Domenico Cassini?

    Apa pencapaian dan temuan Cassini selama ini?
    Mengorbit Saturnus selama 13 tahun terakhir, wahana nirawak itu membantu manusia mempelajari planet keenam dalam tata surya tersebut. Berkat Cassini, para ilmuwan menemukan tujuh bulan di antara cincin-cincin raksasa yang melingkari planet Saturnus.

    Selain itu, ditemukan pula bahwa bulan Saturnus termasuk tempat paling ramah di tata surya untuk mendukung kehidupan. NASA mengumumkan bahwa Cassini telah mendeteksi kehidupan bisa berlangsung di sana. Titan memiliki kemiripan dengan bumi seperti angin, hujan dan lautan.

    Baca: Misi Bunuh Diri Cassini, Simak Video NASA Ini

    Simak artikel menarik lainnya tentang misi Cassini dan Saturnus hanya di kanal Tekno Tempo.co.

    THE TELEGRAPH | AMRI MAHBUB


     

     

    Selengkapnya
    Grafis

    Ucapan Pedas Duterte, Memaki Barack Obama dan Dukung Perkosaan

    Presiden Filipina Rodrigo Duterte sering melontarkan ucapan kontroversial yang pedas, seperti memaki Barack Obama dan mengancam pemberontak wanita.