Kamis, 15 November 2018

Iran-Cina Temukan Pesan CIA di Google, Puluhan Mata-mata AS Tewas

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Mata-Mata. Hightail.com/Luke Bott

    Ilustrasi Mata-Mata. Hightail.com/Luke Bott

    TEMPO.CO, Washingaton - Puluhan mata-mata AS tewas di Iran dan Cina setelah layanan komunikasi cacat yang memungkinkan musuh asing melihat apa yang agen-agen itu gunakan melalui Google, sebagaimana dilaporkan Telegraph, 3 November 2018.

    Baca: Isu Chip Mata-mata Cina, Apa Tanggapan Intelijen AS dan Inggris?

    Antara 2009 dan 2013 CIA mengalami kegagalan komunikasi rahasia dalam sebuah situs web yang digunakan oleh petugas dan agen lapangan mereka di seluruh dunia untuk berbicara satu sama lain, menurut laporan di Yahoo News, yang mendengar dari 11 mantan intelijen dan pejabat pemerintah tentang bencana yang sebelumnya tidak dilaporkan.

    "Kami masih berurusan dengan kejatuhan," kata seorang mantan pejabat keamanan nasional. "Puluhan orang di seluruh dunia dibunuh karena ini."

    Platform komunikasi berbasis internet pertama kali digunakan di Timur Tengah untuk berkomunikasi dengan tentara di zona perang dan tidak dimaksudkan untuk digunakan secara luas tetapi karena kemudahan penggunaan dan kemanjurannya, platform itu diadopsi oleh agen meskipun kurangnya kecanggihan, sumber itu mengklaim.

    Kecacatan baru mulai terlihat ketika Iran, yang marah karena pemerintah di bawah Barack Obama telah menemukan pabrik senjata nuklir rahasia Iran, berhasil menemukannya.

    Iran menemukan keberadaan salah satu situs web yang digunakan oleh agen AS menggunakan Google. Para pejabat AS percaya bahwa mata-mata Iran mampu menggunakan Google sebagai alat pencarian untuk menemukan situs web rahasia CIA, tanpa sepengetahuan mereka yang menggunakannya.

    Pada 2011, Iran telah menyusup ke jaringan mata-mata CIA dan pada bulan Mei mengumumkan bahwa mereka telah menghancurkan 30 jaringan mata-mata Amerika. Beberapa informan dieksekusi dan yang lainnya dipenjara sebagai akibatnya, sumber-sumber mengklaim.

    Hal ini dikuatkan oleh laporan berita ABC pada saat itu, yang mengacu pada sistem komunikasi yang diretas setelah adanya petunjuk dari CIA.

    Sementara itu di Cina 30 agen yang bekerja untuk AS dieksekusi oleh pemerintah setelah mengorbankan jaringan mata-mata menggunakan cara yang sama. Beijing telah berhasil membobol sistem komunikasi sementara kedua, yang terpecah dari platform awal dan dapat melihat setiap agen tunggal yang ditempatkan CIA di negara itu, sumber mengatakan kepada Yahoo.

    Sumber-sumber mengatakan bahwa konsensus umum adalah bahwa Iran dan Cina telah memperdagangkan informasi teknis satu sama lain untuk membentuk serangan dua cabang.

    Seorang agen CIA di Rusia yang diperingatkan tentang serangan itu mampu mengubah saluran komunikasi sebelum ada yang terungkap.

    Pemerintah telah diperingatkan tentang peretasan sistem oleh kontraktor pertahanan bernama John Reidy, yang tugasnya adalah menyewa sumber manusia untuk CIA di Iran. Dia memperingatkan pihak berwenang pada tahun 2008.

    Pernyataan resminya mengklaim bahwa 70 persen operasi pada saat itu mungkin sudah diretas dan bahwa setiap agen yang menggunakan versi sistem itu berada dalam bahaya. "Desain dan pemeliharaan sistem itu cacat," katanya.

    Reidy kemudian dipecat karena "konflik kepentingan". Menurut laporan Yahoo, ada kemarahan di kalangan komunitas intelijen bahwa tidak ada pertanggungjawaban atas kegagalan itu, meskipun telah dibahas dalam sidang rahasia di Komisi Intelijen DPR dan Senat.

    Simak artikel tentang mata-mata AS di kanal Tekno Tempo.co.

    TELEGRAPH | YAHOO NEWS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Horor Pembunuhan Satu Keluarga Di Bekasi

    Satu keluarga dibunuh di Kelurahan Jatirahayu, Kecamatan Pondok Melati, Kota Bekasi, pada Selasa, 12 November 2018.