Israel Gagal Menjadi Negara Keempat yang Mendarat di Bulan

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Foto

    Foto "selfie" Beresheet sebelum mencoba mendarat ke Bulan. (dok.SpaceIL)

    TEMPO.CO, Jakarta - Israel gagal menjadi negara keempat yang berhasil mendaratkan misinya di Bulan setelah Amerika Serikat, Rusia, dan Cina. Pesawat tanpa awak Beresheet jatuh saat mencoba mendarat di Bulan, Jumat, 11 April 2019.

    Pesawat Beresheet Israel Jatuh Saat Mendarat di Bulan

    Pesawat ruang angkasa berbentuk robot Beresheet, yang dibangun oleh badan swasta SpaceIL dan Israel Aerospace Industries (IAI), bertujuan untuk menjadi pesawat Israel pertama, dan misi yang didanai swasta pertama, yang pernah mendarat di Bulan.

    Tapi robot kecil itu gagal. Pesawat menabrak tanah abu-abu sekitar jam 3:25 dini hari waktu setempat.  Pusat kendali misi kehilangan kontak ketika pesawat ruang angkasa itu tinggal berjarak sekitar 149 meter di atas permukaan bulan.

    "Kami mengalami kegagalan di pesawat ruang angkasa. Kami belum berhasil mendarat," Opher Doron, manajer umum IAI, mengatakan dalam siaran langsung dari kontrol misi. "Ini pencapaian luar biasa sampai sejauh ini."

    "Jika pada awalnya Anda tidak berhasil, Anda coba lagi," kata Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, yang menyaksikan upaya pendaratan Beresheet dari pusat kendali SpaceIL di Yehud, Israel.

    Beresheet dinilai mencapai banyak hal selama masa hidupnya yang singkat. Kisah Beresheet dimulai pada 2011, ketika organisasi nirlaba SpaceIL dibentuk untuk bersaing di Google Lunar X Prize.

    GLXP menawarkan $ 20 juta kepada tim pertama yang didanai secara pribadi untuk mendaratkan sebuah robot di bulan, memindahkannya setidaknya 500 meter di permukaan bulan dan membuatnya mengirim citra beresolusi tinggi ke bumi.

    Pemenang kedua akan mengantongi $ 5 juta. Tambahan $ 5 juta tersedia untuk berbagai pencapaian khusus, sehingga total hadiah kontes menjadi $ 30 juta.

    Kompetisi berakhir tahun lalu tanpa pemenang, tetapi SpaceIL dan IAI, perusahaan kedirgantaraan dan pertahanan terbesar di negara itu, terus bekerja pada Beresheet, robot setinggi 1,5 meter. 

    Bulan lalu, X Prize Foundation mengumumkan bahwa SpaceIL dapat memenangkan Moonshot Award $ 1 juta khusus jika Beresheet berhasil mendarat di permukaan bulan. Hanya beberapa menit setelah kecelakaan itu, pendiri dan Ketua Eksekutif X Prize Peter Diamandis dan CEO Anousheh Ansari mengatakan SpaceIL dan IAI akan menerima penghargaan tersebut meskipun gagal mendarat.

    "Saya pikir mereka berhasil menyentuh permukaan bulan, dan itulah yang kami cari untuk Penghargaan Moonshot kami," kata Ansari.

    Berita lain tentang pendaratan misi ke Bulan bisa Anda simak di Tempo.co.

     SPACE | CNET


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut ojek online.