Waspada, Malware Smominru Infeksi 4.700 PC Windows Setiap Hari

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi malware Smominru. Kredit: Kaspersky

    Ilustrasi malware Smominru. Kredit: Kaspersky

    TEMPO.CO, Jakarta - Kaspersky, mengutip Guardicore Labs, melaporkan bahwa Smominru kini menjadi salah satu malware komputer yang paling cepat menyebar. Selama bulan Agustus saja, malware yang aktif sejak 2017 ini telah menginfeksi sebanyak 90.000 mesin di seluruh dunia, dengan tingkat infeksi hingga 4.700 komputer per hari.

     

    Cina, Taiwan, Rusia, Brasil, dan AS adalah yang paling banyak menghadapi serangan, tetapi itu tidak berarti negara lain berada di luar jangkauannya. Misalnya, jaringan terbesar yang ditargetkan Smominru adalah di Italia, dengan 65 host terinfeksi.

    “Para pelaku kejahatan siber yang terlibat tidak terlalu spesifik tentang target mereka, berkisar dari tingkat universitas hingga penyedia layanan kesehatan,” tulis Kaspersky, 9 Oktober 2019.

    Namun satu hal yang sangat konsisten, sekitar 85 persen infeksi terjadi pada sistem Windows 7 dan Windows Server 2008. Sisanya termasuk Windows Server 2012, Windows XP dan Windows Server 2003.

    Setidaknya sekitar seperempat mesin yang terkena serangan, terinfeksi kembali setelah Smominru dihapus dari mereka. Dengan kata lain, beberapa target serangan memang membersihkan sistem mereka tetapi mengabaikan akar penyebabnya.

    Sehingga hal ini akan menimbulkan pertanyaan soal akar penyebabnya. Botnet menggunakan beberapa metode untuk melakukan penyebaran, namun yang paling utama menginfeksi sistem dengan menggunakan salah satu dari dua cara: baik dengan brute-forcing kredensial yang lemah untuk beberapa layanan Windows berbeda, atau lebih umum dengan mengandalkan eksploitasi EternalBlue yang terkenal.

    Meskipun Microsoft menambal kerentanan eksploitasi EternalBlue, yang memungkinkan wabah WannaCry dan NotPetya kemungkinan menyebar, bahkan setelah sistem dihentikan di tahun 2017, masih banyak perusahaan yang mengabaikan untuk melakukan pembaruan.

    Setelah menginfeksi sistem, Smominru menciptakan pengguna baru, yang disebut sebagai admin $, dengan hak istimewa admin pada sistem dan dapat mengunduh sejumlah muatan berbahaya. Tujuan yang paling jelas adalah untuk secara diam-diam menggunakan komputer yang terinfeksi untuk menambang cryptocurrency (yaitu, Monero) dengan biaya yang ditanggung oleh korban.

    Tidak sampai di situ, malware tersebut juga mengunduh satu set modul yang digunakan untuk memata-matai, ekstrasi data, dan pencurian kredensial. Selain itu, begitu Smominru memperoleh pijakan, Smominru mencoba untuk menyebarkan lebih jauh ke dalam jaringan untuk menginfeksi sebanyak mungkin sistem yang ada.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.