Gunung Merapi Luncurkan Awan Panas Sejauh 1.400 Meter

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Lontaran lava pijar Gunung Merapi pada Senin 26 Juli 2021 dan titik api kebakaran hutan. Dok. BPPTKG

    Lontaran lava pijar Gunung Merapi pada Senin 26 Juli 2021 dan titik api kebakaran hutan. Dok. BPPTKG

    TEMPO.CO, Yogyakarta - Gunung Merapi di perbatasan Provinsi Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta meluncurkan awan panas guguran dengan jarak luncur sejauh 1.400 meter ke arah barat daya pada Rabu, 4 Agustus 2021.

    Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG), Hanik Humaida melalui keterangan resminya di Yogyakarta, Rabu, menyebutkan awan panas guguran itu terjadi pada pukul 05.41 WIB.

    "Awan panas guguran tercatat di seismogram dengan amplitudo 16 mm dan durasi 141 detik," kata dia.

    Pada periode pengamatan pukul 00.00 sampai 06.00 WIB, guguran lava pijar juga teramati enam kali meluncur dari Gunung Merapi dengan jarak maksimum 2.000 meter ke arah barat daya.

    Gunung api aktif itu juga tercatat mengalami satu kali gempa awan panas guguran dengan amplitudo 16 mm selama 141 detik, 54 kali gempa guguran dengan amplitudo 3-17 mm selama 9-117 detik, 87 kali gempa fase banyak dengan amplitudo 3-43 mm selama 3-6 detik.

    Berikutnya, dua kali gempa hembusan dengan amplitudo 4 mm selama 8-10 detik, 20 kali gempa vulkanik dangkal dengan amplitudo 19-75 mm selama 7-13 detik dan dua kali gempa tektonik jauh dengan amplitudo 3-4 mm selama 78-83 detik.

    Hingga saat ini, BPPTKG masih mempertahankan status Gunung Merapi pada level III atau siaga.

    Guguran lava dan awan panas Gunung Merapi diperkirakan bisa berdampak ke wilayah sektor selatan-barat daya yang meliputi Sungai Kuning, Boyong, Bedog, Krasak, Bebeng, dan Putih. Saat terjadi letusan, lontaran material vulkanik dari Gunung Merapi diperkirakan dapat menjangkau daerah dalam radius tiga kilometer dari puncak gunung.

    ANTARA

    Baca:
    Begini Tips Membuat Tulisan Berwarna di WhatsApp


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.