Keunggulan Al Rihla, Bola Resmi Piala Dunia 2022

Reporter

Editor

Erwin Prima

Bola Al Rihla (Adidas)

TEMPO.CO, Jakarta - FIFA mengklaim bola pertandingan resmi Piala Dunia 2022 Qatar, Al Rihla, dapat bergerak lebih cepat daripada bola lainnya yang pernah digunakan dalam sejarah turnamen sebelumnya. 

Dalam bahasa Arab, Al Rihla berarti 'perjalanan'. Nama itu diyakini merujuk pada catatan perjalanan yang ditulis oleh Ibnu Battuta, penjelajah abad ke-14 yang melakukan perjalanan keliling Asia, Eropa, dan Afrika.

Al Rihla juga merupakan bola Piala Dunia pertama yang dibuat secara eksklusif dengan tinta dan lem berbahan dasar air. Menurut pernyataan FIFA ketahanan bola tersebut adalah prioritas utama pembuatnya. Warnanya yang berani dan cerah terinspirasi oleh budaya, arsitektur, perahu dan bendera ikonik Qatar.

Fitur desain utama bola menggunakan inti CRT dan speedshell. Inti memberikan kecepatan, akurasi, dan konsistensi untuk tindakan dan presisi yang bergerak cepat, dengan bentuk maksimal dan retensi udara, serta akurasi pantulan. Sedangkan, speedshell yang digunakan adalah kulit poliuretan bertekstur dengan bentuk panel 20 bagian, meningkatkan akurasi dan stabilitas terbang.

Peran Al Rihla dalam teknologi offside

FIFA untuk pertama kalinya menggunakan teknologi semi-otomatis untuk peringatan off-side di Piala Dunia ini dengan menggunakan 12 kamera pelacak khusus yang dipasang di bawah atap stadion untuk melacak bola dan 29 titik data dari setiap pemain dan menghitung posisi tepat mereka di lapangan.

Al Rihla, menyediakan elemen vital untuk mendeteksi insiden offside karena sensor unit pengukuran inersia yang ditempatkan di tengah bola. Sensor ini mengirimkan data bola ke ruang operasi video 500 kali per detik, memungkinkan pendeteksian titik tendangan yang sangat tepat.

Sejumlah penjaga gawang tidak senang dengan Al Rihla

Berbagai pembaharuan yang dilakukan Adidas membuat bola melaju lebih cepat dan membuat para penjaga gawang semakin kesulitan. Kiper Uruguay Sergio Rochet  menjelang pertandingan pembukaan timnya mengatakan, "Tahun demi tahun, semakin baik bagi para penyerang dan bagi kami para penjaga gawang, ini menjadi sangat sulit."

Namun, penjaga gawang cadangan Inggris Aaron Ramsdale berkata sebaliknya tentang Al Rihla. “Mungkin salah satu bola Adidas terbaik" yang pernah dia mainkan. 

“Saya tidak pernah merasakan bola Piala Dunia lagi, jadi saya tidak bisa menilainya, tapi saya pernah bermain dengan bola Adidas sebelumnya, dan bola Kejuaraan Eropa, jadi sepertinya baik-baik saja bagi saya.” Ujar Aaron.

Sejarah bola pada Piala Dunia FIFA

Piala Dunia pertama tahun 1930 tidak memiliki bola resmi. Sebelum final, tuan rumah Uruguay dan Argentina memperdebatkan pemilihan bola pertandingan dan mencapai kesepakatan bahwa babak pertama akan dimainkan dengan pemain pilihan Argentina Tiento, diikuti oleh T-model, yang lebih disukai oleh Uruguay di babak kedua. Anehnya, Uruguay membalikkan defisit 1-2 untuk menang 4-2 dengan bola pilihan mereka dan menjadi juara. Akhirnya, Uruguay memenangkan Piala Dunia pertama dengan bola favorit mereka, yang disebut T-model. 

Pada 1950, Piala Dunia kembali digelar setelah jeda 12 tahun, karena Perang Dunia II, dengan Duplo T, yang tidak memiliki tali. Itu memiliki katup di mana bola dapat digelembungkan dengan pompa dan jarum. Duplo T pada 1950 adalah bola Piala Dunia pertama tanpa tali dan memiliki katup untuk menggembungkan intinya.

Pada 1970 di Meksiko, Adidas muncul untuk pertama kalinya, memperkenalkan desain hitam-putih 32 panel untuk Telstar ikoniknya. Visibilitas bola di televisi meningkat pesat sebagai hasilnya. Di Jerman Barat 1974, Adidas menjadi mitra resmi FIFA karena nama perusahaan tersebut ditampilkan pada bola untuk pertama kalinya.

Ketika Piala Dunia kembali ke Meksiko pada 1986, Adidas memperkenalkan Azteca, bola sintetis pertama yang digunakan dalam sejarah Piala Dunia. Bola mempertahankan bentuknya setelah ditendang dan bernasib jauh lebih baik daripada bola kulit dalam ketahanan dan daya tahan air.

12 tahun kemudian, di Afrika Selatan 2010, Adidas menghasilkan bola Piala Dunia paling kontroversial sepanjang masa yang diberi nama Jabulani. Pabrikan mengurangi jumlah panel menjadi delapan untuk membuat bola lebih bulat namun perilakunya tidak dapat diprediksi di udara membuat para pemain, terutama penjaga gawang seperti Gianluigi Buffon dari Italia dan Julio Cesar dari Brasil, sangat tidak senang.

Pada 2010, Jabulani terkenal dengan geraknya yang tidak dapat diprediksi di udara dan beberapa pemain menyuarakan ketidaksetujuan mereka. Pada 2014, Adidas mengirimkan sampel Brazuca ke tim dan pemain jauh-jauh hari untuk mendapatkan umpan balik. Bola, yang terbuat dari enam panel poliuretan, bernasib jauh lebih baik dari Jabulani.

Pada Piala Dunia 2018 terakhir di Rusia, Adidas menciptakan kembali model klasik Telstar 1970 dengan desain panel yang baru.

ZAHRANI JATI HIDAYAH | INDIAN EXPRESS

Baca:
Kelebihan dan Kekurangan Rumput Sintetis Dibandingkan Rumput Alami

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.






Piala Dunia 2022, Tunisia vs Prancis: Les Blues Keok, Elang Kartago Tetap Pulang

3 jam lalu

Piala Dunia 2022, Tunisia vs Prancis: Les Blues Keok, Elang Kartago Tetap Pulang

Kemenangan mengejutkan Tunisia atas juara dunia Prancis tidak cukup jadi modal mereka bertahan di turnamen dan melangkah ke 16 besar.


Ibaratkan KIB Piala Dunia, Zulhas: Dianggap Kecil, Malah Jadi Pemenang

3 jam lalu

Ibaratkan KIB Piala Dunia, Zulhas: Dianggap Kecil, Malah Jadi Pemenang

Zulhas menyebut analogi ini ia sampaikan dalam pertemuan KIB di kawasan Menteng, Jakarta Pusat.


Piala Dunia, Australia Lolos ke 16 Besar Kalahkan Denmark dengan Skor 1-0

3 jam lalu

Piala Dunia, Australia Lolos ke 16 Besar Kalahkan Denmark dengan Skor 1-0

Timnas Australia menahan Denmark di pertandingan Piala Dunia yang berlangsung di Stadion Al Janoub itu melalui serangan balik pada menit ke-60.


Qatar Akhirnya Izinkan LGBT Menonton Piala Dunia 2022

6 jam lalu

Qatar Akhirnya Izinkan LGBT Menonton Piala Dunia 2022

Menteri Qatar mengizinkan komunitas LGBT menonton pertandingan di Piala Dunia 2022, namun ia menolak keras jika Barat ingin mendikte negara itu.


Gareth Southgate Sebut Mentalitas Timnas Inggris di Piala Dunia 2022 Lebih Baik

6 jam lalu

Gareth Southgate Sebut Mentalitas Timnas Inggris di Piala Dunia 2022 Lebih Baik

Pelatih Timnas Inggris Gareth Southgate menilai Harry Kane dan kawan-kawan punya mentalitas lebih baik di Piala Dunia 2022.


Cetak Sejarah, Stephanie Frappart Akan Pimpin Laga Kosta Rika vs Jerman di Piala Dunia 2022

7 jam lalu

Cetak Sejarah, Stephanie Frappart Akan Pimpin Laga Kosta Rika vs Jerman di Piala Dunia 2022

Stephanie Frappart bersama dua asisten wasit wanita lainnya akan memimpin laga Kosta Rika vs Timnas Jerman di Piala Dunia 2022.


Polandia vs Argentina di Piala Dunia 2022 Malam Ini, Lisandro Martinez Siap Hadapi Robert Lewandowski

8 jam lalu

Polandia vs Argentina di Piala Dunia 2022 Malam Ini, Lisandro Martinez Siap Hadapi Robert Lewandowski

Duel Polandia vs Argentina di laga terakhir babak penyisihan grup Piala Dunia 2022 ini akan menjadi penentu lolos ke babak 16 besar.


Perpindahan Federasi Jordi Amat Direstui FIFA, Siap Bela Timnas Indonesia di Piala AFF

9 jam lalu

Perpindahan Federasi Jordi Amat Direstui FIFA, Siap Bela Timnas Indonesia di Piala AFF

Dua pemain naturalisasi, Jordi Amat dan Sandy Walsh, sudah resmi diizinkan pindah status federasi.


Ketika Pendukung Negara Arab Bersatu di Piala Dunia 2022 Qatar

9 jam lalu

Ketika Pendukung Negara Arab Bersatu di Piala Dunia 2022 Qatar

Qatar seperti kandang untuk timnas Arab Saudi dan negara Teluk lainnya di Piala Dunia 2022. Memperbaiki kerusakan politik?


Amerika Serikat Lawan Iran di Piala Dunia 2022, Banyak Meme Lucu Tersebar di Media Sosial

10 jam lalu

Amerika Serikat Lawan Iran di Piala Dunia 2022, Banyak Meme Lucu Tersebar di Media Sosial

Beberapa penggemar sepak bola menyebut pertandingan Amerika Serikat melawan Iran di Piala Dunia 2022 sebagai pertandingan 'Piala Perang'.