Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Mengapa Topan, Siklon, dan Badai Banyak Gunakan Nama Perempuan?

image-gnews
Seorang pria bersepeda melewati hujan lebat dan angin kencang yang disebabkan oleh Topan Nanmadol di Miyazaki di pulau utama paling selatan Jepang, Kyushu, 18 September 2022, dalam foto ini diambil oleh Kyodo. Kredit wajib Kyodo melalui REUTERS
Seorang pria bersepeda melewati hujan lebat dan angin kencang yang disebabkan oleh Topan Nanmadol di Miyazaki di pulau utama paling selatan Jepang, Kyushu, 18 September 2022, dalam foto ini diambil oleh Kyodo. Kredit wajib Kyodo melalui REUTERS
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Anda pasti pernah bertanya-tanya mengapa beberapa topan, siklon, badai tropis, dan jenis badai lainnya dinamai dengan nama perempuan. Penamaan jenis-jenis badai dengan nama perempuan ini tidak terjadi secara kebetulan.

Dikutip dari History, penamaan badai dengan nama perempuan memiliki banyak penyebab. Namun pada 1950-an, Amerika Serikat menetapkan suatu sistem yang hanya menggunakan nama perempuan sebagai nama badai. 

Alasan di balik hal tersebut masih belum jelas. Namun, hal ini mungkin berkaitan dengan tradisi maritim yang menyebut lautan sebagai seorang perempuan.

Lebih lanjut dikutip dari Atlas Obscura, setidaknya selama 150 tahun, penamaan berbagai jenis badai penuh dengan rasisme dan seksisme, preferensi pribadi, dan balas dendam. Kemudian, nama-nama ini dipilih dari tempat dan orang suci, istri dan pacar, dan tokoh masyarakat yang tidak disukai.

Penamaan berbagai jenis badai dengan nama perempuan ini memiliki efek lanjutan. Begitu badai ini mengambil nama perempuan, peramal cuaca mulai membicarakannya seolah-olah mereka perempuan. 

Mereka menggunakan kata-kata seksi untuk menggambarkan perilaku badai ini. Contoh perilaku peramal cuaca ini, seperti mengatakan bahwa yang satu ini "temperamental" atau yang lain "menggoda" garis pantai.

Tentu hal ini menimbulkan suatu ketidaksetujuan, salah satunya dari Roxcy Bolton. Roxcy Bolton menolak penamaan badai hanya dengan nama perempuan saja. Kemudian, ia mencoba meyakinkan para peramal cuaca untuk tidak menamai badai tropis hanya dengan nama perempuan. 

Roxcy Bolton berkata bahwa perempuan sangat benci jika dihubungkan dengan bencana secara sewenang-wenang. Kampanye oleh Roxcy Bolton dan perempuan-perempuan lain akhirnya membujuk Amerika Serikat untuk mulai menggunakan nama laki-laki lagi pada 1979. Namun, itu tidak terjadi tanpa perlawanan. 

Beberapa orang berpendapat bahwa badai bernama pria tidak akan ditakuti seperti badai dengan nama perempuan. Namun, argumen seperti ini bertolak belakang dengan temuan sebuah penelitian. Pada 2016, penelitian menunjukkan bahwa nama badai dengan nama perempuan tidak ditakuti seperti nama badai dengan nama laki-laki.

Sekarang, World Meteorological Organization (sebuah organisasi dunia yang bergerak di bidang meteorologi) sudah mulai untuk menamai badai dengan nama laki-laki dan perempuan.

Baca: Ida salah Satu Badai Terkuat yang Menghantam Daratan AS, Ini 5 Teratas

Inilah beberapa nama badai yang diambil dengan nama perempuan:

1. Badai Irma

Badai Irma merupakan salah satu siklon tropis dengan dampak yang sangat luar biasa. Badai ini menghancurkan pemukiman yang ada di selatan Bahamas dengan kehancuran yang sangat parah. Selain itu, Badai Irma mencapai Kuba. Havana, Ibukota Kuba lantas dilanda banjir. Menurut ahli meteorologi, badai ini terjadi dengan gelombang setinggi 7 meter dan hembusan angin kencang mencapai kecepatan 250 km / jam.

2. Badai Katrina

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Badai Katrina yang terjadi di Amerika merupakan badai yang paling sering diperbincangkan. Badai ini telah menyebabkan kerusakan yang luar biasa di wilayah Teluk Meksiko. Akibat bencana tersebut, infrastruktur di dan Louisiana hampir hancur total. Badai Katrina terjadi dengan kecepatan angin maksimum 200 kilometer per jam.

3. Badai Camilla

Badai Camilla terjadi pada  tahun 1969 di Amerika Serikat. Jumlah curah hujan yang dahsyat juga menjadi penyebab timbulnya banjir besar. Peneliti belum bisa mengukur kekuatan angin maksimal akibat rusaknya semua instrumen meteorologi. Sebab itu, kekuatan sebenarnya dari Badai Camilla tetap menjadi misteri hingga hari ini.

4. Badai Ida

Badai Ida terjadi di daratan Port Fourchon sejauh 80,4 kilometer sebelah barat Badai Katrina terjadi dengan angin berkelanjutan hingga 240 kilometer per jam. Badai ini termasuk badai terkuat kelima yang pernah melanda benua Amerika.

5. Badai Ike

Badai Ike merupakan siklon tropis kuat yang menyapu sebagian Greater Antillers dan Amerika Utara. Badai ini merusak infrastruktur dan pertanian, khususnya di Kuba dan Texas. Badai ini memiliki kemiripan dengan badai Galveston yang terjadi pada tahun 1900. Diketahui Ike memiliki kekuatan 145 mph (230 km / jam) dengan tekanan terendah sebesar 935 mbar (hPa); 27,61 inHg.

6. Badai Sandy

Badai Sandy merupakan yang menerjang wilayah Karibia, Amerika Serikat Mid-Atlantik dan Timur Laut pada akhir Oktober 2012. Badai ini memiliki diameter terbesar sepanjang sejarah dengan hembusan angin sejauh 1.100 mil (1,800 km). Sandy melakukan pendaratan terakhirnya 5 mil (8 km) di barat kekuatan Atlantic City, New Jersey sekitar pukul 20.00 EDT tanggal 29 Oktober

7. Badai Maria

Badai Maria terjadi wilayah Tenggara Cina pada 11 Juli 2017. Badai ini merusak jalanan utama di Kabupaten Lianjiang dan sejumlah kapal nelayan. Kecepatan Badai Maria tidak seperti Badai Ida. Badai Maria membawa angin berkecepatan 151km/jam dan menimbulkan kerugian ekonomi yang mencapai 490 juta RMB atau sekitar Rp 1,06 triliun. 

RYZAL CATUR ANANDA SANDHY SURYA 

Baca juga: Badai Maria, Taiwan Tutup Sekolah dan Batalkan Penerbangan

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram http://tempo.co/. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Budi Arie Klarifikasi Pernyataan Perempuan Lebih Kejam dari Laki-laki

8 hari lalu

Menteri Komunikasi dan Informatika, Budi Arie Setiadi, saat ditemui di agenda Google AI menuju Indonesia Emas 2045 di Jakarta, Senin, 3 Juni 2024. TEMPO/Alif Ilham Fajriadi
Budi Arie Klarifikasi Pernyataan Perempuan Lebih Kejam dari Laki-laki

Menteri Komunikasi dan Informatika Budi Arie Setiadi mengklaim tak menghina perempuan.


FSBPI: UU KIA Berpotensi Singkirkan Tenaga Kerja Perempuan Secara Sistematis

14 hari lalu

Sejumlah Pekerja Rumah Tangga (PRT) dan aktivis bersorak-sorai gembira usai RUU PPRT disahkan menjadi usul inisiatif DPR RI dalam Rapat Paripurna ke-19 masa persidangan IV tahun 2022-2023 di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa, 21 Maret 2023. Pengesahan RUU PPRT jadi usul inisiatif DPR ini turut dihadiri oleh sejumlah kelompok masyarakat sipil. Di antaranya Jaringan Advokasi Nasional untuk Pekerja Rumah Tangga (JALA PRT) dan Perempuan Mahardhika. TEMPO/M Taufan Rengganis
FSBPI: UU KIA Berpotensi Singkirkan Tenaga Kerja Perempuan Secara Sistematis

Undang Undang Kesejahteraan Ibu dan Anak (UU KIA) berpeluang menyingkirkan tenaga kerja perempuan yang sudah menikah


Retno Marsudi Luruskan Ucapan Prabowo tentang Pengiriman Pasukan Perdamaian PBB ke Gaza

17 hari lalu

Ratusan umat muslim saat ambil bagian dalam protes untuk memperingati 76 tahun Nakba,
Retno Marsudi Luruskan Ucapan Prabowo tentang Pengiriman Pasukan Perdamaian PBB ke Gaza

Menlu Retno mengatakan Indonesia merupakan salah satu kontributor terbesar untuk pasukan perdamaian PBB.


Sah! Claudia Sheinbaum Jadi Presiden Perempuan Pertama Meksiko

17 hari lalu

Claudia Sheinbaum. REUTERS/Raquel Cunha
Sah! Claudia Sheinbaum Jadi Presiden Perempuan Pertama Meksiko

Claudia Sheinbaum memenangkan pemilu Meksiko dan mencatatkan diri sebagai presiden perempuan pertama negara itu.


Claudia Sheinbaum Akan Menjadi Presiden Perempuan Pertama Meksiko

17 hari lalu

Claudia Sheinbaum
Claudia Sheinbaum Akan Menjadi Presiden Perempuan Pertama Meksiko

Claudia Sheinbaum akan menjadi pemimpin perempuan pertama di Meksiko yang meraih kemenangan besar dalam pemilu terbaru.


Pembunuh Berantai Kanada Tewas Diserang di Penjara, Klaim Korbannya 49 Perempuan

19 hari lalu

Pembunuh berantai Robert William Pickton diwawancarai dalam gambar diam tak bertanggal dari video di rumahnya di Port Coquitlam, British Columbia, Kanada. REUTERS/TV Global
Pembunuh Berantai Kanada Tewas Diserang di Penjara, Klaim Korbannya 49 Perempuan

Pembunuh berantai Kanada Robert Pickton- yang membunuh sedikitnya 26 perempuan--tewas dalam serangan di penjara


AS Porak Poranda Diterjang Badai Petir, 21 Orang Tewas di 4 Negara Bagian

23 hari lalu

Truk-truk menumpuk setelah dihantam badai petir yang menimbulkan angin tinggi dan tornado yang melanda negara bagian di Rolling Fork, Mississippi, AS 26 Maret 2023. Badai dahsyat melanda Mississippi, Amerika Serikat, menewaskan sedikitnya 26 orang dan meratakan ratusan bangunan. REUTERS/Cheney Orr
AS Porak Poranda Diterjang Badai Petir, 21 Orang Tewas di 4 Negara Bagian

Badai petir melanda Amerika Serikat hingga menyebabkan puluhan orang tewas, ratusan rumah hancur dan pemadaman listrik.


NOAA Prediksi Badai Dahsyat di Samudra Atlantik Menjelang Pergantian Fase El Nino ke La Nina

23 hari lalu

Ilustrasi Hurikan Lee (NOAA)
NOAA Prediksi Badai Dahsyat di Samudra Atlantik Menjelang Pergantian Fase El Nino ke La Nina

NOAA memperkirakan badai kuat itu berpotensi memiliki kecepatan angin hingga 39 mil (62,7 km) per jam.


Angin Topan Remal Menyapu wilayah Pantai Bangladesh dan India

24 hari lalu

Orang-orang mengarungi jalan yang tergenang air, di tengah hujan terus menerus sebelum Topan Sitrang melanda negara itu di Dhaka, Bangladesh, 24 Oktober 2022. REUTERS/Mohammad Ponir Hossain
Angin Topan Remal Menyapu wilayah Pantai Bangladesh dan India

Angin kencang dan hujan lebat menerjang sejumlah wilayah pantai di Bangladesh dan India ketika angin topan Remal berputar-putar di wilayah itu


Siklon Tropis Remal Berpotensi Ciptakan Badai di India, Ini Dampaknya untuk Indonesia

25 hari lalu

Ilustrasi Siklon Tropis. Kredit: ANTARA Foto
Siklon Tropis Remal Berpotensi Ciptakan Badai di India, Ini Dampaknya untuk Indonesia

Prakondisi Siklon Tropis Remal antara lain menyebabkan hujan persisten di Jabodetabek pada Jumat-Sabtu lalu.