Sebangsa, Media Sosial Berbasis Layanan Publik

Reporter

Editor

Erwin prima

Media Sosial

TEMPO.CO, Jakarta - Aplikasi buatan Indonesia, Sebangsa, memperkenalkan konsep media sosial berbasis layanan publik. Sebangsa diharapkan mampu memanfaatkan aspek sosial menjadi solusi yang bermanfaat. (Baca: Orang Indonesia Senang Berbagi Pengalaman Kuliner)

"Kami ingin mengemas perilaku orang Indonesia yang senang dengan media sosial, agar lebih terstruktur," ujar Chief Executive Officer dan Principal Founder Sebangsa, Enda Nasution, di Jakarta, 11 November 2014.

Menurut Enda, kebanyakan media sosial masih mengutamakan fungsi sosialnya saja. Dia melanjutkan, informasi atau berita umumnya berasal dari akun milik instansi atau dari portal berita. Lewat Sebangsa, pengguna diharapkan lebih aktif berbagi informasi beserta solusinya.

Fitur unggulannya adalah 911 yang berfungsi untuk melaporkan kondisi darurat. Pengguna dapat melaporkan kondisi darurat yang dapat disesuaikan dengan kategori yang tersedia, antara lain kecelakaan, perampokan, dan orang hilang. Bahkan ada juga kategori gaib untuk melaporkan peristiwa kesurupan.

Informasi tersebut akan muncul di linimasa. Selanjutnya, pengguna dapat memilih penanganan sesuai dengan tempat terjadinya peristiwa. Nomor telepon kantor pihak berwajib juga akan muncul secara otomatis. Pengguna juga dapat memilih laporan melalui sistem yang terkoneksi ke pihak berwajib.

Di fitur ini juga terdapat menu unggulan Pesan Panik yang berfungsi untuk mengirimkan informasi kondisi darurat dengan cara merekam suara. "Sebab dalam kondisi panik, umumnya orang meminta pertolongan dengan berteriak," kata Enda. 

Selanjutnya, yang juga diunggulkan adalah fitur 1800 untuk menyuarakan keluhan konsumen. Seperti pada 911, keluhan juga akan muncul di linimasa. Pada fitur ini terdapat juga daftar merek yang disesuaikan dengan keluhan.

Adapun untuk mencegah adanya informasi palsu, ada administrator yang bertugas memantau posting-an pengguna. Jika ada konten yang tidak relevan, maka pengguna tidak dapat menggunakan Sebangsa untuk waktu tertentu. Pengguna lain juga dapat melaporkan langsung ke administrator. "Kalau sudah berulang kali, akan kami blokir," kata dia.

Sebangsa pertama kali diluncurkan sejak September lalu di platform iOS. Sedangkan untuk Android baru diluncurkan sebulan kemudian. Aplikasi ini bakal meluncur untuk Windows Phone dan BlackBerry di akhir 2014. Saat ini jumlah pengguna aktifnya sudah mencapai ribuan.

Dalam memacu profit, sejauh ini Sebangsa belum berencana menampilkan iklan mobile. "Sejauh ini belum, namun kerja sama dengan mitra adalah hal yang penting," kata Adi P. Widjonarko, yang juga pendiri Sebangsa, di tempat yang sama. Dia mencontohkan, kerja sama kemungkinan dilakukan dengan perusahaan telekomunikasi.  Simak berita tekno lainnya di sini.

SATWIKA MOVEMENTI

Berita lain
Terlalu Cepat, Kumbang Macan Berburu tanpa Melihat  
Difabel Diajak Ikut Kompetisi Teknologi Informasi
Lenovo Muszik A319, Ponsel untuk Penggila Musik
Pengguna Facebook Messenger Tembus 500 Juta
Gara-gara Cinta, Otak Kurang Merespons Ancaman  






Marak Isu Penculikan, Emak-Emak di Depok: Hoaks atau Bohong Kami Tetap Khawatir

20 jam lalu

Marak Isu Penculikan, Emak-Emak di Depok: Hoaks atau Bohong Kami Tetap Khawatir

Emak-emak di Depok diresahkan dengan maraknya isu penculikan yang merebak melalui group media sosial WhatsApp


Viral Bayi 7 Bulan Dicekoki Kopi Saset oleh Ibunya, Ini Bahayanya

21 jam lalu

Viral Bayi 7 Bulan Dicekoki Kopi Saset oleh Ibunya, Ini Bahayanya

Media sosial dihebohkan dengan aksi ibu yang memaksa bayinya meminum kopi saset. Bisa mengundang bahaya bagi bayi 7 bulan itu.


Beredar Pesan Berantai Penculikan Anak di Cibinong, Polisi: Isu Belaka

1 hari lalu

Beredar Pesan Berantai Penculikan Anak di Cibinong, Polisi: Isu Belaka

Polsek Cibinong mengimbau orang tua segera melapor ke polisi jika melihat penculikan anak


Australia Selidiki Influencer di Medsos Atas Dugaan Iklan Terselubung

1 hari lalu

Australia Selidiki Influencer di Medsos Atas Dugaan Iklan Terselubung

Australia akan memeriksa apakah influencer di platform media sosial menyembunyikan hubungan mereka dengan merek yang mereka promosikan.


8 Cara Dapat Uang dari TikTok Minim Modal untuk Pemula

3 hari lalu

8 Cara Dapat Uang dari TikTok Minim Modal untuk Pemula

Ingin mendapatkan uang tambahan dari TikTok? Baca informasi lengkap cara dapat uang dari TikTok berikut ini.


Peneliti Sebut Pengaruh Aplikasi TikTok pada Citra Tubuh Pengguna

5 hari lalu

Peneliti Sebut Pengaruh Aplikasi TikTok pada Citra Tubuh Pengguna

Penggunaan aplikasi TikTok ternyata tak hanya memberi hiburan bagi para pengguna namun juga mempengaruhi persepsi pengguna terkait citra tubuh.


Buaya Viral di Sungai Mahakam Kalimantan Timur Antarkan Jasad Bocah 4 Tahun ke Keluarga

5 hari lalu

Buaya Viral di Sungai Mahakam Kalimantan Timur Antarkan Jasad Bocah 4 Tahun ke Keluarga

Seekor buaya di Sungai Mahakam, Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur mendadak viral karena aksinya yang membantu menemukan balita tenggelam.


Sandiaga Uno: Media Sosial Peluang Memajukan Pariwisata

5 hari lalu

Sandiaga Uno: Media Sosial Peluang Memajukan Pariwisata

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno melihat media sosial sebagai sarana memajukan pariwisata.


Banyak Konten Meresahkan Viral di Media Sosial, Ini Pesan KPI

6 hari lalu

Banyak Konten Meresahkan Viral di Media Sosial, Ini Pesan KPI

KPI mengingatkan lembaga penyiaran televisi selektif dalam memilih materi atau muatan program siaran yang berasal dari konten viral di media sosial.


Gong Xi Fa Cai, Silakan Download 40 Link Twibbon Imlek 2023

7 hari lalu

Gong Xi Fa Cai, Silakan Download 40 Link Twibbon Imlek 2023

Ingin turut merayakan Imlek 2023? Lakukan cara termudah dengan menggunakan 40 link twibbon ini dan mengunggahnya di media sosial Anda.