Ahli Paleontologi: Manusia Modern Paling Awal Muncul di Botswana

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • fann.sk

    fann.sk

    TEMPO.CO, Jakarta - Hasil analisis genetik menemukan bahwa manusia modern paling awal muncul di daerah selatan Sungai Zambezi, sekarang disebut Botswana. Hal itu diungkapkan profesor genomik manusia dari Institut Penelitian Medis Garvan di Australia, Vanessa Hayes. 

    Hayes dan koleganya menggunakan sampel DNA mitokondria dari penduduk asli Afrika untuk melacak pohon keluarga manusia hingga ke akarnya.

    "DNA mitokondria bertindak seperti kapsul waktu ibu nenek moyang kita, mengumpulkan perubahan secara perlahan dari generasi ke generasi," kata Hayes, dikutip UPI, baru-baru ini. "Membandingkan kode DNA lengkap, atau mitogenom, dari individu yang berbeda memberikan informasi tentang seberapa dekat mereka terkait."

    Penelitian menyebutkan nenek moyang paling awal dari manusia modern secara anatomis, Homo sapiens, muncul di Afrika selatan, demikian tertuang dalam studi baru yang diterbitkan di jurnal Nature.

    "Sudah jelas selama beberapa waktu bahwa manusia modern secara anatomis muncul di Afrika sekitar 200 ribu tahun lalu," ujar Hayes. "Apa yang telah lama diperdebatkan adalah lokasi yang tepat dari kemunculan ini dan penyebaran nenek moyang kita yang paling awal."

    Dengan sampel genetik populasi asli di Afrika Selatan dan Namibia, ilmuwan mendukung katalog mitogenom awal manusia modern, garis keturunan genetik yang dikenal sebagai L0. Peneliti dari Garvan Institute of Medical Research Eva Chan menggabungkan 198 mitogenom baru yang langka dengan database saat ini dari populasi manusia modern yang paling awal diketahui, garis keturunan L0.

    "Ini memungkinkan kita untuk memperbaiki pohon evolusi dari cabang leluhur kita yang paling awal lebih baik dari sebelumnya," tutur Chan.

    Dengan menganalisis distribusi linguistik, budaya dan geografis dari berbagai subline L0 yang berbeda, penelitian menunjukkan asal-usul manusia modern paling awal. Area yang diidentifikasi peneliti sekarang ditutupi oleh dataran garam, tapi dulunya adalah sebuah danau besar dan dikelilingi oleh vegetasi subur.

    Analisis genetik menunjukkan manusia modern pertama mulai meninggalkan tanah air mereka  antara 130 dan 110 ribu tahun lalu. Ilmuwan menggunakan data geologis dan model iklim, memprediksi dampak perubahan iklim purba pada migrasi paling awal oleh manusia modern.

    "Simulasi kami menunjukkan bahwa goyangan lambat sumbu Bumi mengubah radiasi Matahari musim panas di Belahan Selatan, yang mengarah ke pergeseran periodik curah hujan di seluruh Afrika Selatan," kata penulis studi Axel Timmermann, ilmuwan iklim di Pusan National University.

    Pergeseran dalam iklim ini, Timmermann berujar, akan membuka koridor hijau bervegetasi, pertama 130 ribu tahun lalu ke timur laut, kemudian sekitar 110 ribu tahun lalu ke barat daya. Ini memungkinkan nenek moyang kita yang paling awal bermigrasi jauh dari tanah air untuk pertama kalinya.

    Namun, kesimpulan studi baru ini telah menuai kritik dari ilmuwan lain di bidangnya. Salah satunya dari peneliti di Natural History Museum, London, Chris Stringer.

    "Seperti banyak penelitian yang berkonsentrasi pada satu bagian kecil genom, atau satu wilayah, atau satu industri alat batu, atau satu fosil kritis, itu tidak dapat menangkap kompleksitas penuh dari asal mula mosaik kita," kata Stringer kepada LiveScience.

    Dalam beberapa tahun terakhir, penelitian tentang bab-bab awal sejarah manusia sebagian besar memiliki upaya rumit untuk melacak Homo sapiens ke tanah air leluhur tunggal. Klaim terbaru bertentangan dengan tren, dan mereka menginspirasi beberapa kritik.

    "Anda tidak dapat menggunakan distribusi mitokondria modern sendiri untuk merekonstruksi satu lokasi untuk asal usul manusia modern," kata Stringer, dikutip BBC News. "Saya pikir itu terlalu menjangkau data, karena Anda hanya melihat satu bagian kecil dari genom sehingga tidak bisa memberi Anda seluruh cerita tentang asal usul kita."

    UPI | NATURE | LIVE SCIENCE | BBC NEWS



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    ODP dan Isolasi Mandiri untuk Pemudik saat Wabah Virus Corona

    Tak ada larangan resmi untuk mudik saat wabah virus corona, namun pemudik akan berstatus Orang Dalam Pemantauan dan wajib melakukan isolasi mandiri.