Tak Perlu Sampel Swab, Amerika Izinkan Tes COVID-19 Pakai Ludah

Perawat Tina Nguyen, melakukan swab test pada warga yanh berada dalam mobil saat tes virus corona atau Covid-19 di Chinatown-Internatiomnal di Seattle, Washington, 26 Maret 2020. Amerika Serika kini memiliki kasus positif virus corona terkonfirmasi tertinggi di dunia melebihi China dan Italia. REUTERS/Lindsey Wasson

TEMPO.CO, Jakarta - Peneliti dari Rutgers University telah mengantongi izin dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) Amerika Serikat untuk melakukan tes diagnosa penyakit virus corona 2019 atau COVID-19 melalui liur atau ludah. Tes itu dimaksudkan sebagai sebuah pendekatan baru untuk melindungi para pekerja kesehatan atau petugas medis dari infeksi virus itu saat mengambil sampel dari setiap orang untuk diuji.

Dengan tes liur, pasien cukup diberikan tabung plastik tempat mereka meludah beberapa kali. Kemudian, mereka menyerahkannya kembali ke petugas perawatan kesehatan untuk diproses di laboratorium. "Ini mencegah para profesional perawat kesehatan dari harus benar-benar berada di hadapan seseorang yang simtomatik ketika bekerja," ujar Andrew Brooks dari Rutgers University, Selasa 14 April 2020.

Tes ini awalnya akan tersedia melalui rumah sakit dan klinik yang berafiliasi dengan kampus. Pengumuman ini muncul ketika komunitas di seluruh Amerika terus berjuang dengan pengujian untuk membantu melacak penyebaran virus corona.

Pendekatan saat ini untuk penapisan COVID-19 membutuhkan petugas kesehatan mengambil swab dari hidung atau tenggorokan pasien. Untuk mengurangi risiko infeksi, banyak rumah sakit dan klinik menginstruksikan staf membuang sarung tangan dan masker setelah kontak dekat dengan siapa pun yang mungkin memiliki virus dalam pengambilan sampel tersebut.

Banyak lembaga berjuang dengan kekurangan pasokan alat perlindungan diri (APD) atau alat medis dasar, termasuk sarung tangan, masker dan kapas. Seorang ahli penyakit menular, Amesh Adalja dari Johns Hopkins University yang tidak terlibat dengan pengembangan tes air liur mengatakan, tesitu  akan membantu mengatasi beberapa ketidaknyamanan pasien dan kesulitan dalam mengambil sampel swab.

"Anda ingin berada dalam semua jenis situasi dengan semua jenis opsi sehingga kami dapat melakukan pengujian sebanyak mungkin dalam bentuk apa pun yang cocok," kata Adalja yang menambahkan bahwa tes air liur telah membantu memperluas tes untuk kasus HIV.

Rutgers University telah menguji keakuratan metodenya dengan mengambil sampel saliva dan swab dari 60 pasien. Hasil dari sampel air liur pasien memiliki kecocokan 100 persen dengan hasil dari penyeka.

Kampus itu mengembangkan metode laboratorium untuk pengujian menggunakan kit pengumpul air liur dari Spectrum Solutions, perusahaan di Utah yang menyediakan perangkat serupa untuk layanan pengujian keturunan berbasis DNA. Menurut Brooks, Laboratorium Rutgers saat ini dapat memproses 10 ribu sampel pasien per hari.

Dalam surat otorisasi kepada Rutgers, FDA mengatakan tes hanya boleh dilakukan dalam pengaturan perawatan di bawah pengawasan penyedia layanan kesehatan terlatih. FDA belum menyelesaikan tes COVID-19 untuk digunakan di rumah, meskipun beberapa perusahaan telah mengumumkan rencana untuk membuatnya tersedia.

Selain itu, FDA mengatakan pasien yang dites negatif COVID-19 dengan kit berbasis air liur harus memiliki hasil yang dikonfirmasi dengan metode pengujian kedua.

NEW YORK POST | FDA






PP Muhammadiyah Desak Vaksinasi Covid-19 Merata di Destinasi Wisata di Pelosok Indonesia

50 menit lalu

PP Muhammadiyah Desak Vaksinasi Covid-19 Merata di Destinasi Wisata di Pelosok Indonesia

Muhammadiyah kini memiliki lembaga startegis bernama Muhammadiyah Covid-19 Command Centre yang siap diaktifkan jika kasus tiba-tiba naik.


Joe Biden Sebut Xi Jinping Punya Masalah Besar, Ini Alasannya

50 menit lalu

Joe Biden Sebut Xi Jinping Punya Masalah Besar, Ini Alasannya

Presiden Amerika Serikat Joe Biden berpendapat bahwa timpalannya dari Cina Xi Jinping memiliki masalah besar, termasuk ekonomi negaranya yang rapuh.


Singapura Cabut Kewajiban Masker di Transportasi Publik Mulai Pekan Depan

3 jam lalu

Singapura Cabut Kewajiban Masker di Transportasi Publik Mulai Pekan Depan

Kementerian Kesehatan Singapura menegaskan akan mempertahankan praktik pemakaian masker untuk pengunjung, staf, dan pasien di rumah sakit


Amerika Serikat Prihatin pada Nasib Pilot Susi Air, Kutuk Serangan KKB Papua

4 jam lalu

Amerika Serikat Prihatin pada Nasib Pilot Susi Air, Kutuk Serangan KKB Papua

KKB Papua sebelumnya memberi ultimatum kepada sejumlah negara termasuk Amerika Serikat jika ingin pilot Susi Air itu dibebaskan.


Airlangga Hartarto: Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Masih Menunjukkan Prospek Cerah

10 jam lalu

Airlangga Hartarto: Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Masih Menunjukkan Prospek Cerah

Menko Perekonomian Airlangga Hartarto menyebut, pertumbuhan ekonomi Indonesia masih menunjukkan prospek cerah.


AS Beri Pengarahan 40 Negara tentang Insiden Balon Mata-mata China

1 hari lalu

AS Beri Pengarahan 40 Negara tentang Insiden Balon Mata-mata China

Balon mata-mata ini dianggap AS sebagai bagian dari armada udara China yang telah melanggar kedaulatan negara lain.


AS: Beijing Tolak Telepon Pentagon sebelum Balon Mata-Mata Cina Ditembak Jatuh

1 hari lalu

AS: Beijing Tolak Telepon Pentagon sebelum Balon Mata-Mata Cina Ditembak Jatuh

insiden balon mata-mata Cina telah meningkatkan ketegangan antara Beijing dan Washington hingga Menlu AS Antony Blinken membatalkan perjalanan


Amerika Serikat Bantah Sanksi terhadap Damaskus Halangi Bantuan Gempa Suriah

1 hari lalu

Amerika Serikat Bantah Sanksi terhadap Damaskus Halangi Bantuan Gempa Suriah

Amerika Serikat membantah laporan yang menyebut sanksi terhadap Damaskus menghambat pengiriman bantuan kemanusiaan untuk gempa Suriah


Beyonce Umumkan Tur Dunia Bawakan Album "Renaissance", Ini Lokasi dan Jadwalnya

1 hari lalu

Beyonce Umumkan Tur Dunia Bawakan Album "Renaissance", Ini Lokasi dan Jadwalnya

Beyonce telah mengumumkan akan melakukan tur dunia untuk mempromosikan album barunya "Renaissance" yakni ke di Eropa dan Amerika Utara.


MRT Jakarta Catat Jumlah Penumpang Capai 61,2 Juta Selama 2019-2022

2 hari lalu

MRT Jakarta Catat Jumlah Penumpang Capai 61,2 Juta Selama 2019-2022

Dirut MRT Jakarta Tuhiyat mengatakan jumlah pengguna atau ridership pada 24 Maret 2019 - 31 Desember 2022 sebanyak 61.292.496 orang. Rinciannya, pada 2019 dengan target 65.000 penumpang, realisasinya 86.270 penumpang. Pada 2020 dengan target 26.065 penumpang, realisasinya 27.122 penumpang.