Heboh Nelayan Temukan Drone Bawah Laut, Apa Itu UUV Sea Wing dari Cina?

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sea Wing unmanned underwater vehicle dari cina. Twitter.com

    Sea Wing unmanned underwater vehicle dari cina. Twitter.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Berita drone bawah laut, diduga asal Cina, yang ditemukan nelayan di Selayar, Sulawesi Selatan, membuat heboh. Terlebih, ini adalah berita sejenis yang ketiga yang pernah ada setelah sebelumnya temuan benda serupa di Kepulauan Riau pada Maret 2019 dan di perairan Sumenep pada Januari 2020.

    Di Selayar, nelayan menemukannya pada 20 Desember lalu dan baru menyerahkan ke kepolisian enam hari kemudian. Kepolisian lalu menyerahkannya untuk diselidiki di pangkalan TNI Angkatan Laut di Makassar dan belakangan disebutkan telah dipindahkan lagi ke pangkalan Armada Timur TNI AL di Surabaya, Jawa Timur.

    Sebuah akun open source intelijen yang terkait keamanan dan pertahanan nasional, @Jatosint, yang memaparkan kemiripan temuan itu dengan unmanned underwater vehicle asal Cina. Drone disebut memiliki ukuran panjang 225 sentimeter, panjang setiap sayap 50 cm, sirip ekor 18 cm, dan antena di bagian ekor 93 cm.

    "Sangat mirip dengan UUV Cina, Sea Wing, yang, jika benar, memunculkan banyak pertanyaan terutama bagaimana dia bisa sampai begitu dalam di wilayah kita," cuitnya pada 29 Desember 2020.

    Belum ada pernyataan dari Cina perihal temuan ini, dan dugaan wahana miliknya tersebut. Tapi, sejumlah kalangan menyebutkan kalau data dari UUV amat berharga, termasuk untuk kebutuhan militer angkatan laut. Misalnya, semakin militer mengenal lautan semakin baik pula kemampuannya menyembunyikan kapal selam.

    Sea Wing unmanned underwater vehicle dari cina. Twitter.com

    UUV Sea Wing sendiri merujuk kepada Haiyi, robot bawah air yang dikembangkan Institut Oseanologi dan Institut Automasi Shenyang yang berada di bawah Akademi Ilmu Pengetahuan Cina. Seperti wahana melayang (glider) lainnya, Sea Wing bergerak menembus air menggunakan sistem kompensasi buoyancy yang diisi dengan minyak.

    Baca juga:
    Lockheed Martin Kembangkan Drone Bawah Laut Ikan Pari

    Glider bawah laut termasuk Haiyi biasa digunakan untuk riset kelautan karena dibekali sensor-sensor untuk mengukur suhu air laut, kadar garam, turbiditas, kandungan klorofil dalam perairan, kandungan oksigen, dan perubahan arah arus laut. Pada 2014, satu unit pertama Sea Wing merampungkan 30 hari uji nonstop di Laut Cina Selatan dengan melayang mejelajah di dalam air sejauh 1.022,5 kilometer.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.