Tips Social Commerce Biar Tak Sekadar Pindah Lapak ke Media Sosial

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi belanja online / e-commerce. freepik.com

    Ilustrasi belanja online / e-commerce. freepik.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemanfaatan media sosial untuk aktivitas promosi dan jual-beli alias social commerce meningkat hingga tiga kali lipat sepanjang 2020 lalu. Lonjakan ini dimulai sejak awal kuartal 2, awal pandemi Covid-19, dan terus meningkat tajam hingga akhir kuartal 4 dan bahkan awal 2021.

    “Peningkatan tajam mencakup bisnis dari 23 industri dengan 13 use cases yang beragam,” kata Delta Purna Widyangga, CEO Qiscus—sebuah perusahaan penyedia platform percakapan multichannel yang membantu bisnis memenuhi ekspektasi dari customer experience.

    Di dalam negeri, Delta mengatakan data itu sejalan dengan catatan Badan Pusat Statistika (BPS) yang menyebutkan penjualan online meningkat hingga 480 persen pada tengah tahun lalu dibandingkan dengan awal tahun. Sedang di global, kenaikan tren social commerce yang signifikan juga sesuai dengan hasil riset McKinsey yang dirilis pada masa awal pandemi Covid-19.

    “Jadi, di satu sisi Covid-19 memang telah mengakselerasi proses transformasi digital. Dari yang tadinya diprediksi akan bertransformasi di lima tahun yang akan datang, menjadi hanya 8 minggu, terutama bagi konsumen dan pelaku bisnis,” katanya lewat keterangan tertulis yang dibagikannya 3 Maret 2021.

    Saat ini, seiring dengan pandemi Covid-19 yang telah berlangsung selama setahun penuh, Delta mengatakan, berkomunikasi melalui medium chat bukan lagi menjadi sebuah keterpaksaan bagi konsumen. Sebaliknya, sudah menjadi consumer behaviour yang baru, yang mempengaruhi customer experience ketika mereka bertransaksi dengan bisnis.

    Bahkan sebelum Covid-19, dia menambahkan, berbagai riset menyebutkan chatting telah menjadi kebiasaan yang cukup diakrabi masyarakat. “Artinya di tengah situasi seperti sekarang, masyarakat sebagai konsumen hanya memperluas cakupan interaksi chatting-nya. Seperti sampai ke bertransaksi dengan bisnis, atau yang disebut sebagai chat commerce.”

    Baca juga:
    WhatsApp Tunda Kebijakan Baru Soal Privasi, Simak Penuturannya

    Untuk merespon ekspektasi konsumen akan tersedianya customer experience yang berbasis chat, bisnis juga diharapkan dapat lebih peka dan inovatif dalam memanfaatkan aplikasi chat, atau teknologi media sosial secara umum, sebagai saluran bertransaksinya. Namun, penting bagi bisnis untuk tidak mengimplementasikan teknologi secara ekstrem.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kenali Tanda Masker Medis yang Asli atau Palsu

    Saat pandemi Covid-19 seperti sekarang, masker adalah salah satu benda yang wajib kita pakai kemanapun kita beraktivitas. Kenali masker medis asli.