Vaksin Nusantara ala Terawan: Apa Itu Sel Dendritik dan Kenapa Mahal?

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mantan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto saat mengikuti rapat kerja dengan Komisi IX DPR RI di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Rabu, 10 Maret 2021. Dalam rapat tersebut, Terawan memberikan paparan terkait vaksin Nusantara yang ia gagas sebagai vaksin Covid-19. TEMPO/M Taufan Rengganis

    Mantan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto saat mengikuti rapat kerja dengan Komisi IX DPR RI di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Rabu, 10 Maret 2021. Dalam rapat tersebut, Terawan memberikan paparan terkait vaksin Nusantara yang ia gagas sebagai vaksin Covid-19. TEMPO/M Taufan Rengganis

    TEMPO.CO, JakartaVaksin Nusantara tengah menjadi sorotan karena uji klinis yang nekat dilanjutkan tanpa otorisasi dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM). Tim risetnya yang dipimpin mantan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto--seorang dokter yang juga kontroversial untuk metode 'cuci otak' yang dikembangkannya--mendapat dukungan dari para politikus di DPR RI.

    Untuk lebih memahami polemik yang sedang terjadi, berikut ini keterangan yang dihimpun Tempo.co dari sejumlah wawancara yang pernah dilakukan maupun sumber lain untuk menerangkan apa itu Vaksin Nusantara. Termasuk seperti apa 'pabrikasinya' serta sejumlah catatan yang menyertainya.

    Vaksin Nusantara untuk Covid-19 atau yang nama resminya Vaksin Sel Dendritik untuk SARS-CoV-2 sebenarnya dikembangkan dari teknik terapi kanker. Ketua tim Laboratorium Professor Nidom Foundation (PNF), C.A. Nidom, menjelaskan bedanya vaksin ini dari vaksin konvensional terletak pada motor aktivitasnya.

    Dia menuturkan, secara umum, vaksin disuntikkan ke seseorang dengan antigen (virus inaktif atau subunit protein). Kemudian, tubuh dibiarkan melakukan proses pembentukan antibodi.

    Dalam hal vaksin Covid-19, yang digunakan adalah virus SARS-CoV-2 yang telah dilemahkan atau komponen genetik dari protein pakunya--protein yang berperan mencengkeram sel korban yang hendak diinfeksi. Teknik ini yang digunakan vaksin Sinovac, AstraZeneca, Pfizer, Moderna, dan lainnya.

    Vaksin Nusantara berbeda. Vaksin ini berbasis sel dendritik yang disebut Nidom sebagai pabrik antibodi. Diadopsi dari terapi kanker, sel dendritik bisa dipanen dari darah seseorang, tapi bisa diambil juga dari sumsum tulang.

    Website National Center for Biotechnology Information, Amerika Serikat, menyebut sumbernya berbeda yakni pada saluran pernapasan dan juga lambung. Sel dendritik disebutkan mampu menangkap antigen-antigen asing yang masuk ke tubuh, lalu bergerak ke area T Sel dari organ limfoid untuk menemukan klon yang tepat dan memulai respons imunitas.

    Nah, proses pembuatan vaksin yang memakai sel dendritik dimulai dari memanen dan mengisolasi sel dendritik itu. Pemisahannya dari darah, misalnya, dilakukan di laboratorium alias di luar tubuh (in vitro).

    Pada terapi kanker, sel dipicu dengan protein kanker. Setelah mulai matang atau mengalami diferensiasi, sel dendritik disuntikkan kembali kepada orang yang mempunyai darah dan kanker tersebut.

    Pada Vaksin Nusantara ....

    Baca juga:
    DPR Ngotot Ingin Disuntik Vaksin Nusantara, Epidemiolog: Risiko Tanggung Sendiri


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penggerogotan Komisi Antirasuah, Isu 75 Pegawai KPK Gagal Tes Wawasan Kebangsaan

    Tersebar isu 75 pegawai senior KPK terancam pemecatan lantaran gagal Tes Wawasan Kebangsaan. Sejumlah pihak menilai tes itu akal-akalan.