5 Hal yang Sering Ditanyakan Soal Virus Corona

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dokter mengambil sampel darah mahasiswi asal Aceh, Maulida (kanan) sesampainya dari kota Kaifeng, Cina saat menjalani pemeriksaan kesehatan di Rumah Sakit Zainal Abidin, Banda Aceh, Aceh, Rabu, 29 Januari 2020. Sebanyak empat mahasiswa asal Aceh baru saja pulang dari Cina. ANTARA/Ampelsa

    Dokter mengambil sampel darah mahasiswi asal Aceh, Maulida (kanan) sesampainya dari kota Kaifeng, Cina saat menjalani pemeriksaan kesehatan di Rumah Sakit Zainal Abidin, Banda Aceh, Aceh, Rabu, 29 Januari 2020. Sebanyak empat mahasiswa asal Aceh baru saja pulang dari Cina. ANTARA/Ampelsa


    4. Siapa yang sakit karena virus coronya dan bagaimana kondisinya?

    Ini adalah langkah pertama menuju prediksi seberapa besar puncak gunung es itu, dengan kata lain, berapa banyak orang yang harus terinfeksi agar satu orang jatuh sakit? Itu adalah ukuran penting dari virulensi virus, dan panduan kunci yang harus dipantau orang paling dekat dan paling agresif.

    Virulensi merupakan bakteri yang dapat menyebabkan penyakit dan mampu menyerang jaringan tubuh. Jika ada vaksin atau perawatan yang terbatas, ini dapat membantu menentukan siapa yang harus mendapatkannya terlebih dahulu. Ini juga menjadi faktor penting dalam menentukan apa yang oleh pejabat kesehatan masyarakat disebut tingkat kematian kasus.

    Jika 2019-nCoV ternyata sama mematikannya dengan SARS atau MERS, itu tidak akan meyakinkan. SARS memiliki tingkat fatalitas kasus 9,5 persen sebelum dengan cepat dihilangkan pada 2003. Dan MERS memiliki tingkat fatalitas kasus sebesar 34,4 persen. Di antara kelompok pertama dari 41 pasien Cina yang dirawat di rumah sakit dengan infeksi 2019-nCoV, enam meninggal. Itu tingkat fatalitas kasus mendekati 15 persen.

    Terkadang, kuman yang menimbulkan malapetaka di satu negara memuakkan beberapa orang di negara lain. Perbedaan seperti itu dapat dihubungkan dengan perbedaan dalam kualitas layanan kesehatan atau kesehatan mendasar dari kedua populasi.

    Tetapi mungkin juga dijelaskan oleh perbedaan genetik dalam populasi, atau dengan faktor pelindung lainnya. Terkadang satu populasi memperoleh kekebalan tubuh melalui paparan virus terkait. Jadi pengalaman Cina dengan virus corona baru bisa sangat berbeda, katakanlah, dari Amerika Serikat.

    5. Apa cara terbaik mengobati yang terinfeksi?


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Cara Perlawanan 75 Pegawai KPK yang Gagal TWK

    Pegawai KPK yang gagal Tes Wawasan Kebangsaan terus menolak pelemahan komisi antirasuah. Seorang peneliti turut menawarkan sejumlah cara perlawanan.