Fakta Baru Virus Corona yang Mengejutkan

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi 2019 Novel Coronavirus (2019-nCoV). REUTERS/CDC

    Ilustrasi 2019 Novel Coronavirus (2019-nCoV). REUTERS/CDC

    TEMPO.CO, Jakarta - Satu pasien, dirawat di rumah sakit di Wuhan, Cina, menginfeksi setidaknya 10 petugas kesehatan dan empat pasien lainnya dengan virus corona yang telah menyebabkan lebih dari 34.000 orang sakit, menewaskan 700 dan mencapai puluhan negara lain.

    Kasus ini hanyalah satu rincian yang terungkap dalam laporan baru pada 138 pasien di Wuhan yang membantu menjelaskan bagaimana penyakit berkembang dan bagaimana penyebarannya, sebagaimana dikutip The New York Times, Jumat.

    Laporan tersebut, satu dari dua yang diterbitkan pada hari Jumat, 7 Februari 2020, oleh JAMA, adalah di antara artikel paling komprehensif saat ini tentang orang yang terinfeksi virus yang baru diidentifikasi itu.

    Usia pasien berkisar antara 22 hingga 92 tahun, dengan median 56 tahun, dan dirawat di Rumah Sakit Zhongnan, Universitas Wuhan, mulai 1 Januari hingga 28 Januari. Banyak dari mereka - 41 persen - diduga mengidap virus di rumah sakit tersebut, termasuk 17 orang yang telah dirawat karena penyakit lain, dan 40 petugas kesehatan.

    Pasien yang telah menulari begitu banyak petugas kesehatan tersebut ditempatkan di bangsal bedah karena gejala perut, dan virus corona awalnya tidak dicurigai. Empat pasien lain di bangsal itu juga tertular penyakit ini, mungkin dari pasien pertama.

    Insiden itu adalah pengingat mengerikan dari "penyebar super" dalam wabah penyakit virus corona lainnya, SARS dan MERS – di mana pasien menginfeksi sejumlah besar orang lain, kadang-kadang puluhan. Fenomena ini kurang dipahami dan tidak dapat diprediksi, yang menjadi mimpi buruk seorang ahli epidemiologi. Penyebar super menyebabkan banyak transmisi MERS dan SARS di dalam rumah sakit.

    Dilaporkan pada hari Jumat di JAMA, para penulis mengatakan data mereka menunjukkan bahwa penyebaran virus yang cepat dari orang ke orang telah terjadi di antara kasus mereka. Itu sebagian karena pasien seperti yang dirawat di departemen bedah tersebut, yang gejalanya menyesatkan dokter untuk mencurigai penyakit lain, dan gagal untuk mengambil tindakan pencegahan untuk mencegah penyebaran virus hingga terlambat.

    Sekitar 10 persen pasien pada awalnya tidak memiliki gejala yang biasa, batuk dan demam, tetapi sebaliknya mengalami diare dan mual terlebih dahulu. Gejala tidak umum lainnya termasuk sakit kepala, pusing dan sakit perut.

    Penyebab lain yang mengkhawatirkan adalah bahwa beberapa pasien yang pada awalnya tampak sakit ringan atau sedang kemudian memburuk beberapa hari atau bahkan seminggu. Waktu rata-rata mulai dari gejala pertama hingga menjadi sesak napas adalah lima hari; ke rumah sakit, tujuh hari; dan untuk kesulitan bernafas yang parah, delapan hari. Para ahli mengatakan bahwa dengan pola ini berarti pasien harus dimonitor dengan hati-hati, dan tidak aman untuk mengasumsikan bahwa seseorang yang kelihatannya baik-baik saja sejak awal adalah tidak berbahaya.

    Temuan ini adalah "pengingat" bagi dokter untuk mengawasi pasien-pasien ini, Dr Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, mengatakan dalam sebuah wawancara yang direkam oleh JAMA.

    Seperti laporan sebelumnya tentang pasien virus corona, laporan ini menemukan bahwa orang yang lebih tua dan mereka yang memiliki masalah kesehatan mendasar seperti diabetes, penyakit jantung atau kanker cenderung menjadi lebih parah daripada pasien yang lebih muda dan lebih sehat.

    Secara keseluruhan, sekitar 26 persen dari 138 pasien membutuhkan perawatan intensif; usia rata-rata mereka adalah 66, dibandingkan dengan rata-rata 51 tahun bagi mereka yang tidak memerlukan perawatan intensif.

    Untuk rangkaian pasien ini, angka kematian adalah 4,3 persen, yang lebih tinggi dari perkiraan yang berasal dari bagian lain Cina. Alasannya tidak diketahui, dan angka-angkanya dapat berubah ketika lebih banyak informasi dikumpulkan. Selain itu, 54 persen pasien adalah laki-laki.

    Data pada pasien menunjukkan bahwa penyakit itu menyebabkan pneumonia dan infeksi virus sistemik yang memicu respons peradangan yang kuat dalam tubuh, kata Dr. William Schaffner, pakar penyakit menular di Vanderbilt University, dalam sebuah wawancara.

    "Ada indikator biokimia bahwa sejumlah sistem organ tubuh kemungkinan terpengaruh dan Anda memiliki respons peradangan yang mengganggu fungsinya sampai batas tertentu," kata Dr. Schaffner.

    Paru-paru, jantung, hati, ginjal, dan sistem yang mengendalikan pembekuan darah semuanya terpengaruh, kata Dr. Schaffner, meskipun tidak jelas apakah virus itu sendiri menginfeksi organ selain paru-paru.

    Respon peradangan adalah ciri khas dari penyakit virus yang serius, katanya, menambahkan bahwa dalam beberapa tahun terakhir telah menjadi jelas bahwa peningkatan peradangan dari penyakit seperti flu dapat bertahan selama sebulan atau lebih setelah penyakit akut hilang, dan dapat meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke pada orang tua.

    Laporan JAMA kedua menyangkut 13 pasien yang dirawat di tiga rumah sakit di Beijing dari 16 Januari hingga 29 Januari. Mereka lebih muda dari kelompok Wuhan, dengan usia rata-rata 34 tahun, dan tidak ada penyakit yang mendasarinya. Hanya satu yang berusia di atas 50 tahun. Yang termuda berusia 2 tahun. Mereka tidak menjadi sakit seperti pasien Wuhan, dan tidak ada yang meninggal.

    Kasus-kasus tersebut, sebagian besar pada orang dewasa muda yang sehat, harus menghilangkan anggapan bahwa hanya orang lanjut usia yang terkena penyakit tersebut. "Penyakit itu bisa menginfeksi orang muda, sehat, dan membuat mereka sakit," kata Dr. Schaffner. "Itu jelas dari para pekerja perawatan kesehatan dan kaum muda dalam makalah ini."

    NEW YORK TIMES | JAMANETWORK


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Hal yang Dilarang dan Dibatasi Selama Pemberlakuan PSBB Jakarta

    Anies Baswedan memberlakukan rencana PSBB pada 9 April 2020 di DKI Jakarta dalam menghadapi Covid-19. Sejumlah kegiatan yang dilarang dan dibatasi.