Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Kisah Nelayan Mentawai Bernapas di Kompresor, Bertaruh Nyawa dengan Samudera Hindia

image-gnews
Nursan Samaloisa dari nelayan penyelam dengan kompresor di Sinakak, Pagai Selatan, Kepulauan Mentawai beralih menangkap kepiting bakau yang tidak menggunakan kompresor, 29 Agustus 2023. TEMPO/Febrianti
Nursan Samaloisa dari nelayan penyelam dengan kompresor di Sinakak, Pagai Selatan, Kepulauan Mentawai beralih menangkap kepiting bakau yang tidak menggunakan kompresor, 29 Agustus 2023. TEMPO/Febrianti
Iklan

TEMPO.CO, Mentawai - Sebiduk perahu datang dengan kecepatan tinggi dari laut, merapat ke pantai di Pulau Simatapi, Desa Sinakak, Pagai Selatan, Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat. Dari dalam perahu itu, empat nelayan bergegas mengangkat seorang rekannya yang pingsan. Mereka membawanya ke rumah, dan memanggil petugas kesehatan di Desa Sinakak, Rahmat Ziki.

Nelayan yang pingsan itu, Pirdelin Berisigep, 30 tahun, mulai siuman ketika digotong. Wajahnya pucat pasi. Rahmat yang datang ke rumahnya berencana memasang selang infus ke tangannya, tapi gagal, karena Pirdelin bergerak gelisah. Rahmat memberinya suntikan di lengan. 

Pirdelin pingsan saat akan menyelam pagi itu, di depan Pulau Pecah Belah, di perairan Pagai Selatan, Jumat, 1 September 2023 itu. Di sana, di muka perairan itu, menghampar megaluas Samudera Hindia, yang melanglang buana hingga Afrika, dan belahan bumi lainnya. Kepulauan Mentawai berada di barat Pulau Sumatera, yang pernah mencatat adanya gempa besar magnitudo 8,5 pada 10 Februari 1797, dan tsunaminya mengakibatkan ratusan orang meninggal.

Pirdelin dan empat orang lainnya adalah nelayan Desa Sinakak. Mereka biasa menggunakan kompresor untuk menyelam guna mencari teripang, ikan, dan lobster. Kompresor, yang lazimnya untuk memompa ban kendaraan, atau untuk pengecatan menggunakan sprayer, mereka manfaatkan untuk mengalirkan udara melalui selang plastik yang panjangnya puluhan meter agar bisa bernapas di bawah air.

 “Kalau dia tadi sempat menyelam, bisa sangat berbahaya hasilnya, karena asam lambungnya sedang naik,” kata Rahmat Ziki kepada Tempo usai menangani Pirdelin. Menurut Rahmat, Pirdelin terserang mag. 

Sebagai perawat di Puskesmas Pembantu atau Pustu di Dusun Korit Buah, Desa Sinakak, Rahmat sudah biasa menyaksikan nelayan yang menjadi korban kompresor. Ia pernah menangani nelayan yang sudah lemah dan lumpuh setelah menyelam menggunakan kompresor. Bahkan, ia juga melihat nelayan yang meninggal ketika menyelam dengan menggunakan kompresor.

“Saat ada korban yang meninggal pada 2019, saya diminta pihak gereja untuk melakukan penyuluhan di gereja agar masyarakat tidak lagi menggunakan kompresor dan mengajarkan pertolongan pertama untuk korban kompresor,“ kata Rahmat, Senin, 2 Oktober 2023 lalu.

Beberapa tahun setelah ada korban meninggal, nelayan di Sinakak berhenti menggunakan kompresor. Namun belakangan, sebagian dari mereka kembali menggunakan kompresor. “Itu karena sedang badai, ikan susah dicari, makanya mereka kembali menyelam pakai kompresor,“ kata Rahmat.

Pirdelin Berisigep adalah satu dari banyak nelayan di Desa Sinakak yang kerap menggunakan kompresor saat menyelam. Ia mampu menyelam pada kedalaman 50 meter hingga 60 meter ke dasar laut.

Malam sebelum Pirdelin Berisigep pingsan, ia dan empat temannya pergi ke Pulau Pecah Belah, sekitar satu kilometer dari Pulau Simatapi. Mereka menyelam mencari teripang, lobster, dan ikan. Di perahu mereka, ada satu kompresor dengan merek Shark. Dua selang plastik berwarna kuning ditancapkan pada kompresor itu. Dua selang dengan panjang puluhan meter itulah yang mereka andalkan untuk bernapas saat dua penyelam terjun ke laut.

Mereka menyelam bergantian untuk mengambil teripang di dasar laut. Teripang hasil tangkapan itu mereka bawa pulang dan langsung diolah di pondok mereka di Pulau Pecah Belah. Cara mengolahnya, teripang mereka rebus dengan air tawar bercampur garam, lalu mereka asapi. Satu kilogram teripang kering bisa berharga Rp750 ribu hingga Rp1,2 juta.

“Kalau tidak menggunakan kompresor, tidak akan bisa mengambil teripang, tidak tahan napas kami  kalau berenang manual. Kalau dengan kompresor bisa sampai dua jam di dalam laut,” kata Pirdelin kepada Tempo di Sinakak, sehari setelah insiden menimpanya, Sabtu, 2 September 2023. 

Pirdelin menceritakan sudah lama menyelam dengan kompresor. Ia juga menyadari menggunakan kompresor banyak risikonya, dari lumpuh hingga meninggal. Ia juga merasa sudah mulai kehilangan pendengaran, lututnya sering kesemutan, dan kakinya sering sakit pada persendian.

“Saya sebenarnya takut juga, karena kompresor itu anginnya kotor, tidak sehat, tapi inilah tuntutan hidup, bekerja di laut itu tantangannya nyawa,” kata Pirdelin.

Seperti nelayan lainnya, ia mengambil teripang hanya ketika musim gurita berlalu. Musim gurita di perairan Sinakak semakin pendek, sekarang hanya berlangsung pada Januari hingga Mei. Pada saat itu nelayan di Sinakak akan fokus menangkap gurita yang bisa dicari di karang pada kedalaman 3-4 meter dan tidak perlu menggunakan kompresor. 

Setelah musim gurita berlalu, mereka kehilangan pendampatan, sehingga mereka berani menempuh risiko menyelam puluhan meter dengan kompresor untuk memungut teripang yang hidup di laut dalam. Pilihan lain adalah menangkap lobster dan kepiting, tapi jumlahnya tidak lagi banyak.

Kompresor merk Shark yang digunakan nelayan Mentawai untuk alat bantu pernapasan melalui selang plastik. TEMPO/Febrianti

Desa Sinaka adalah sentra penangkapan gurita di Kepulauan Mentawai. Lautnya kaya dengan teripang dan lobster. Berdasarkan data dari Pemerintah Desa Sinakak, nilai penjualan gurita tiap tahun mencapai Rp4 miliar. 

Tuntutan hidup juga membuat nelayan Sinakak lainnya, Iwan Sababalat, 26 tahun, masih menggunakan kompresor saat menyelam. Iwan berburu teripang tidak hanya di laut sekitar Sinakak, tetapi sampai ke Pulau Mega di Bengkulu yang jaraknya sekitar satu hari naik boat dari Dusun Sinakak, tempat ia tinggal. Kepulauan Mentawai, Pulau Mega, dan 

“Saat pertama menyelam menggunakan kompresor di sana saya diterjang ombak, kacamata selam saya lepas dan seorang kawan saya meninggal karena dihantam ombak yang kencang,” kata Iwan. Namun kejadian itu tak menyurutkan Iwan untuk kembali menyelam di Pulau Mega. Tahun berikutnya ia kembali ke Pulau Mega ketika pengumpul lobster yang memodali dengan ransum dan BBM memanggilnya.

“Selama tiga bulan saya bisa dapat Rp23 juta di sana, karena lobsternya banyak, sarang lobster ada di sekeliling pulau itu, di Sinakak paling dua minggu mencari teripang cuma dapat Rp2 juta,” kata Iwan. 

Ia mencari lobster juga menggunakan kompresor. Tapi, kedalamannya hanya 10 hingga 15 meter. Akibat menggunakan kompresor, Iwan mengaku sudah tiga kali kena “air kram”. Ini istilah nelayan Sinakak saat terkena dekompresi karena menggunakan kompresor unuk pernapasan. Tiba-tiba usai menyelam sendinya sakit seperti kesemutan dan kebas.

“Kalau lama bekerja, kedua sendi saya sekarang terasa sakit, kata orang kalau sudah kena nggak akan pulih lagi,” katanya. Ketika menggunakan kompresor, Iwan biasanya menyelam hingga kedalaman 60 meter selama 20 menit.

Nelayan yang lebih tua di Sinakak mulai sadar akan bahaya menggunakan kompresor. Nursan Samaloisa, 52 tahun, menceritakan sudah sejak 1992 menggunakan kompresor untuk menyelam. Menurut dia, nelayan Mentawai mulai memakai komprespor pada 1980-an, karena diajari nelayan asal Madura yang datang menangkap teripang di Mentawai. 

“Kompresor itu yang menyebabkan teripang cepat habis, karena semua teripang dari yang besar sampai yang kecil diambil dengan mudah di dasar laut,” katanya.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Menurut Nursan, pertama memakai kompresor itu enak. Berada di dalam laut selama tiga hingga empat jam tidak terasa. “Saya pernah menyelam 40 meter sampai 60 meter mencari teripang gajah,” ujarnya. 

Teripang gajah adalah teripang yang paling mahal dan berada pada kedalaman hingga 60 meter. Saat itu harganya Rp700 ribu per kilogram setelah dikeringkan.

Pada 2000 saat menyelam mencari gurita di Pulau Sibaru-Baru, di periaran Pagai Selatan, kejadian dekompresi menimpa Nursan. Saat itu, ia menyelam di kedalaman 30 meter mencari teripang selama 15 menit. Setelah selangnya ditarik rekannya ia bisa naik ke atas perahu. Awalnya ia merasa kondisi tubuhnya biasa saja.

“Saat di perahu saya akan berjalan ke depan, karena melihat teman saya tidak hati-hati menangani selang kompresor. Sebab, jika patah bisa mati teman kami yang di bawah. Tapi, tubuh saya tidak bisa digerakkan, lumpuh sebelah,” ujarnya.

Temannya membalur tubuhnya dengan minyak kelapa bercampur jahe dan mengurutkannya. Sampai di darat ia mula pulih, bisa berjalan, tapi kaki kirinya tidak bisa digerakkan. 

Setelah pulih, ia memutuskan berhenti menyelam karena mulai merasa takut. Waktu itu memang banyak penyelam yang lumpuh dan meninggal akibat menggunakan kompresor, termasuk teman-temannya. 

“Mungkin sudah belasan orang di Sinakak yang meninggal karena kompresor, itu belum termasuk nelayan dari Madura dan Sibolga, mereka dikubur di pulau-pulau kecil,” ujarnya.

Kini, Nursan memilih mencari kepiting bakau dan menjadi pengepul kepiting dari nelayan lain di Dusun Sinakak. Menurutnya harga kepiting juga mahal, seekor kepiting seberat satu kilogram harganya Rp250 ribu. Saat musim gurita ia beralih menjadi pengepul gurita.

Tiga tahun lalu ia tergoda untuk kembali menyelam dengan kompresor, karena melihat banyak nelayan di Sinakak memakainya untuk mencari lobster. Ia pergi ke Sikakap, ibu kecamatan paling ramai di Pulau Pagai Utara untuk membeli kompresor merek Shark seharga Rp12 juta. Namun, ketika melihat kedua anak lelakinya yang masih remaja ketagihan menyelam menggunakan kompresor, akhirnya kompresor itu ia jual kembali.

“Diam-diam mereka menyelam terlalu dalam, ini ketahuan saat mereka mendapat teripang gajah, jadi saya jual lagi kompresornya, daripada mereka celaka,” kata Nursan.

Tidak semua nelayan penyelam di Sinakak tertarik menggunakan kompresor. Rohintius, 25 tahun, juga menyelam untuk menangkap gurita, kepiting, lobster, dan teripang. Tapi, ketika menyelam, ia melakukan secara alamiah, tanpa bantuan alat untuk bernapas, termasuk kompresor. Ia sanggup menyelam pada kedalaman tujuh meter.

“Mamak (ibu) saya berpesan jangan sekali-kali saya memakai kompresor, itu saya turuti, karena kakak ipar saya meninggal di dalam laut akibat kompresor. Dua kakak tante saya juga meninggal karena kompresor,” kata Rohintius kepada Tempo.

Ia tidak tergiur dengan pendapatan besar dari penyelam yang menggunakan kompresor. “Saya tidak tertarik, taruhannya nyawa,” kata Rohintius.

Aturan pelarangan kompresor

Sebenarnya, penggunaan kompresor untuk menyelam sudah dilarang pemerintah dan dicantumkan pada Pasal 9 Undang-Undang Nomor 45 Tahun 2009 Tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 2004 Tentang Perikanan. Namun sebagian nelayan di banyak tempat, termasuk di Sinakak tidak menggubrisnya.

Penyuluh perikanan dari Kementerian Kelautan dan Perikanan di Pagai Selatan, Bayu Sisyara mengatakan menyelam dengan kompresor berbahaya karena oksigen yang dihasilkan kompresor bisa tercampur gas CO2 hasil pembuangan mesin diesel yang menggerakkan kompresor itu. “Kompresor sudah dilarang pemerintah, tapi di lapangan kami sulit melarangnya, karena itu menyangkut hidup mereka,” kata Bayu. 

Karena itu, menurut Bayu, cara yang bisa ia lakukan saat ini hanya memberikan penyuluhan kepada masyarakat nelayan tentang bahaya kompresor, walau sebetulnya mereka lebih tahu, mengalami, dan telah banyak melihat kenyataan ada yang meninggal dan lumpuh.

“Di setiap kampung nelayan di Pagai Selatan, termasuk di Desa Sinakak pasti ada cerita tentang nelayan yang meninggal karena menggunakan kompresor,” katanya.

Menurut Bayu, saat ini nelayan yang menyelam dengan kompresor tidak seekstrem dulu. Sekarang nelayan lebih banyak mencari lobster dan teripang gamad, yang bisa ditemukan pada kedalaman 5 metera hingga 15 meter. “Bagi nelayan yang masih memakai kompresor, setiap saya katakan stop, mereka bilang ‘ini demi kehidupan’,” kata Bayu.

Liputan ini didukung oleh Pulitzer Center

Pilihan Editor: Cerita Cemas Penebangan Hutan Alam di Mentawai, Jerit Asa Sikerei

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.

 

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Gunung Marapi Meletus Lagi, Abu Tak Terlihat tapi Dentuman Getarkan Rumah-rumah

6 jam lalu

Erupsi Gunung Marapi di Sumatera Barat, Kamis 30 Mei 2024. FOTO/PVMBG
Gunung Marapi Meletus Lagi, Abu Tak Terlihat tapi Dentuman Getarkan Rumah-rumah

Gunung Marapi di Sumatera Barat mengalami erupsi lagi pada Minggu malam, 16 Juni 2024.


3 Tradisi Unik Suku Minangkabau Sambut Idul Adha, Ada Malamang Hingga Bakawu Obiang

1 hari lalu

Peserta malamang pada FBIM 2019, Palangka Raya, Selasa 18 Juni 2019.ANTARA/Muhammad Arif Hidayat
3 Tradisi Unik Suku Minangkabau Sambut Idul Adha, Ada Malamang Hingga Bakawu Obiang

Mendekati momen Idul Adha Suku Minangkabau memiliki tradisi untuk menyambutnya. Berikut beberapa tradisi yang dilakukannya.


Mengenali Pangan Lokal dalam Pameran Etnografi Mentawai Universitas Andalas

3 hari lalu

Foto udara pengunjung menggunakan perahu bercadik menikmati perjalanan di Pulau Putoutougat, Kabupaten Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat, Rabu 8 Februari 2023. Pulau Putoutougat merupakan salah satu gugusan pulau di Mentawai yang terkenal dengan spot pemandangan terbaik bagi wisatawan lokal dan mancanegara. ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra
Mengenali Pangan Lokal dalam Pameran Etnografi Mentawai Universitas Andalas

Universitas Andalas menyelenggarakan pameran Etnografi Mentawai bertema Merawat Pangan Lokal untuk Ketahanan Pangan yang Berkelanjutan


DPR Minta Menteri Kelautan Subsidikan Bahan Bakar untuk Nelayan

6 hari lalu

Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono.
DPR Minta Menteri Kelautan Subsidikan Bahan Bakar untuk Nelayan

Dewan Perwakilan Rakyat atau DPR RI meminta Kementerian Kelautan dan Perikanan memberi subsidi bahan bakar untuk nelayan.


Aliansi BEM Sumbar Gelar Aksi Bela Palestina, Dari Iktikaf Hingga Doa Bersama

7 hari lalu

Aliansi BEM Sumbar bersama Koalisi Masyarakat melakukan Long March menuju Kantor Gubernur Sumbar lakukan
Aliansi BEM Sumbar Gelar Aksi Bela Palestina, Dari Iktikaf Hingga Doa Bersama

Dalam Aksi Bela Palestina ini massa menggelar iktikaf bersama di Masjid Raya Sumbar dan ditutup dengan doa bersama di depan Kantor Gubernur kemarin.


Malaysia Bakar Rumah dan Usir Ratusan Suku Bajo yang Jadi Inspirasi Film Avatar

8 hari lalu

Foto udara ribuan perahu berada di perairan wanci saat deklarasi perlindungan dan pengelolaan cagar biosfer di Pelabuhan Pangulu Belo, Kabupaten Wakatobi, Sulawesi Tenggara, Rabu 1 Mei 2024. Ratusan perahu kayu nelayan suku bajou dan seni bela diri serta tarian khas suku bajau di pertunjukan saat deklarasi suku Bajau dalam melindungi dan mengelola cagar biosfer di Wakatobi yang dihadiri 9 negara. ANTARA FOTO/Andry Denisah
Malaysia Bakar Rumah dan Usir Ratusan Suku Bajo yang Jadi Inspirasi Film Avatar

Pihak berwenang Malaysia menyatakan berhak mengusir suku Bajo yang tak memiliki kewarganegaraan apapun dari wilayah mereka.


Membedah Ragam Penyebab Pemadaman Listrik, Bagaimana Blackout Sebagian Sumatera?

10 hari lalu

Pekerja merapikan susunan sepatu di salah satu toko yang menggunakan penerangan tambahan saat pemadaman listrik di Palembang, Sumatera Selatan, Selasa, 4 Juni 2024. Jaringan listrik PLN di lima Provinsi yaitu Sumatera Selatan, Lampung, Bengkulu, Jambi dan Kepulauan Bangka Belitung mengalami pemadaman serentak akibat adanya gangguan transmisi SUTT 275 kV Linggau-Lahat, Sumatera Selatan. ANTARA/Nova Wahyudi
Membedah Ragam Penyebab Pemadaman Listrik, Bagaimana Blackout Sebagian Sumatera?

Yuliandika Rustam, barista di Kota Padang, mengaku tidak mengetahui perihal pemadaman listrik tersebut karena tidak ada pemberitahuan dari pihak PLN.


Pemadaman Listrik Sumatera: Proses Pemulihan hingga Kompensasi dari PLN

10 hari lalu

Foto udara kendaraan melintas di jalan permukiman yang mengalami pemadaman listrik bergilir di Kelurahan Pisang, Pauh, Padang, Sumatera Barat, Rabu 5 Juni 2024. PLN UID Sumbar menyatakan kondisi kelistrikan di provinsi itu hampir 60 persen atau lebih dari 900 ribu pelanggan telah kembali menyala pascagangguan kelistrikan yang terjadi pada jaringan transmisi di Sumatera bagian selatan. ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra
Pemadaman Listrik Sumatera: Proses Pemulihan hingga Kompensasi dari PLN

Pemadaman listrik Sumatera karena gangguan transmisi PLN sejak Selasa, 4 Juni 2024


Janji Pemerintah Lanjutkan Pembangunan Hunian Layak bagi Nelayan Sorong

10 hari lalu

Wakil Presiden Ma'ruf Amin saat meninjau permukiman Nelayan Malawei, Lorong Muara Mulia 4, Kota Sorong, Papua Barat Daya, Kamis, 6 Juni 2024. TEMPO/Daniel A. Fajri
Janji Pemerintah Lanjutkan Pembangunan Hunian Layak bagi Nelayan Sorong

Pada 2014, saat pertama kali Jokowi mengunjungi Sorong, menjanjikan membangun 350 rumah nelayan. Namun hingga kini baru terwujud 40 hunian


YLKI Dorong PLN Bayarkan Kompensasi kepada Pelanggan Terdampak Pemadaman Listrik Bergilir di Sumatera

11 hari lalu

Pekerja merapikan susunan sepatu di salah satu toko yang menggunakan penerangan tambahan saat pemadaman listrik di Palembang, Sumatera Selatan, Selasa, 4 Juni 2024. Jaringan listrik PLN di lima Provinsi yaitu Sumatera Selatan, Lampung, Bengkulu, Jambi dan Kepulauan Bangka Belitung mengalami pemadaman serentak akibat adanya gangguan transmisi SUTT 275 kV Linggau-Lahat, Sumatera Selatan. ANTARA/Nova Wahyudi
YLKI Dorong PLN Bayarkan Kompensasi kepada Pelanggan Terdampak Pemadaman Listrik Bergilir di Sumatera

PLN harus bergerak cepat dan memberikan kompensasi kepada konsumen sesuai dengan aturan yang berlaku.